Meskipun orang-orang seperti juara bertahan MotoGP Fabio Quartararo, Aleix Espargaro dan pembalap Ducati Francesco Bagnaia tampaknya selangkah lebih maju dari kompetisi mereka ketika berada dalam performa terbaik mereka di 2022, tingkat teknologi yang membuat MotoGP lebih kompetitif dari sebelumnya membuat kejuaraan kehilangan superstar.

Pendapat ini diutarakan oleh legenda World Superbike, yang mempertanyakan seberapa bagus talenta para pembalap MotoGP.

Sementara Fogarty tidak pernah membalap di Grand Prix penuh waktu, legenda Superbike tetap menjadi salah satu pembalap motor terbaik, tidak hanya di zamannya, tetapi sepanjang masa di luar paddock Grand Prix.

Prestasi Fogarty di WorldSBK tidak perlu dipertanyakan lagi setelah memenangkan empat gelar juara dunia selama karir gemilangnya, semuanya bersama Ducati.

Can Fabio Quartararo WIN despite penalty at Silverstone? | Crash.net MotoGP

Pria yang dikenal sebagai 'Foggy' itu tetap berada di urutan kedua setelah Jonathan Rea dalam hal kejuaraan dunia dan kemenangan balapan, pebalap lain yang belum memiliki kesempatan untuk pindah ke MotoGP.

Meskipun WorldSBK dapat membuat argumen untuk memiliki balapan yang sama menariknya, terutama ketika berbicara tentang pertempuran di depan lapangan, MotoGP tetap selangkah lebih maju dalam hal berapa banyak pembalap yang dapat menantang untuk podium dan menang.

Namun, Fogarty yakin tingkat performa mesin MotoGP modern telah dicapai dan seberapa dekat mereka telah mengambil jarak dari para pebalap.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Crash.net, Fogarty mengatakan: "Lucu, saya melihatnya berbeda dari itu," ketika ditanya tentang seberapa bagus MotoGP pada 2022. "Saya tidak tahu apa itu tapi saya melihat pengendara dan saya tidak tahu seberapa baik pengendara lagi karena motornya sangat bagus.

“Teknologi pada motornya luar biasa. Saya mendengarkan para komentator menjadi bersemangat karena seluruh medan hanya dalam hitungan detik yang membuat saya berpikir, mengapa begitu? Tidak ada alasan untuk itu. Semua motor sama saja. .

“Motornya sangat bagus dan teknologinya sangat bagus sehingga mengambil peran pembalap dalam beberapa hal. Saya tidak tahu siapa pembalap terbaik lagi. Ini lucu untuk dikomentari karena jika Anda mematikan semua elektronik yang jelas tidak akan pernah mereka lakukan, maka saya akan melihat mana yang merupakan pebalap paling berbakat.

“Seperti halnya dengan semua motor yang begitu bagus; mereka semua mencoba untuk menemukan sedikit hal itu di suatu tempat. Anda tidak pernah melihat pengendara kehilangan bagian belakang lagi atau melakukan highside karena motornya. Jadi seluruh medan sangat, sangat berdekatan tapi hampir seperti mobil F1.

“Semua orang berputar bersama dan [mereka] hanya menunggu sampai satu atau dua putaran terakhir. Jadi saya tidak tahu persis, saya agak lucu tentang itu.”

Quartararo, Marquez - Siapa Bintang MotoGP Saat Ini?

Dengan juara dunia delapan kali Marc Marquez saat ini sedang dalam pemulihan dari operasi bahu kanan lainnya, meskipun performa pembalap Spanyol sebelumnya jauh dari apa yang kita lihat selama tahun-tahun bebas cederanya di kelas utama, Fogarty tidak yakin apakah tipe 'superstar' Pembalapnya bisa menonjol di MotoGP, meski Quartararo difavoritkan meraih gelar keduanya secara berturut-turut.

“Selalu ada superstar di MotoGP atau Superbike sejak tahun 70-an dengan Barry [Sheene], Kenny Roberts, Rainey, Doohan, lalu Valentino [Rossi], Marquez dan Lorenzo,” tambah Fogarty.

“Tapi sekarang ada sekitar delapan orang yang bisa memenangkan balapan dan apakah itu karena motornya sangat bagus atau tidak ada pebalap superstar yang bisa menonjol sekarang? Saya tidak tahu. Saya pikir sedikit berbeda dengan orang lain meskipun saya suka menontonnya."