Jack Miller, yang menghabiskan seluruh balapan di tiga besar, bisa dibilang merupakan pembalap Ducati tercepat meski Francesco Bagnaia memenangi balapan MotoGP keempatnya dari tujuh putaran terakhir.

Lebih cepat dari rekan setimnya pada awal dan akhir balapan, Miller tidak bisa membendung kecepatan tengah balapan Bagnaia yang pada akhirnya jadi pembeda di Silverstone.

Miller juga terlibat pertarungan menarik melawan Maverick Vinales pada lap-lap terakhir balapan. Ia mendekati dua teratas pada lap terakhir, namun peluangnya untuk menyalip MVK pupus setelah pembalap Aprilia itu menutup sisi dalam menuju Brooklands [Tikungan 16].

Berbicara kepada BT Sport pasca-balapan, Miller berkata: "Saya kehabisan tenaga menjelang akhir. Saya mulai sedikit menderita dengan bagian depan. Ketika Pecco melewati saya berpikir: 'Baiklah, saya akan menetap di sini untuk waktu yang lama. sedikit'.

"Saya merasa lebih kuat darinya untuk sebagian besar balapan, tetapi saya tidak akan melakukan sesuatu yang konyol, kami 1-2 [saat itu] jadi tidak perlu.

“Enam lap dari akhir, saya mulai kehilangan bagian depan secara besar-besaran. Kemudian saya menggunakan bagian belakang untuk menyelesaikan tikungan. Kemudian saya mulai kehilangan bagian belakang di mana-mana. Sejujurnya, saya panik dengan tiga waktu tersisa!

“Pada lap kedua terakhir, saya tenang dan mengerti bagaimana saya bisa mengatasi masalah yang saya alami. Saya mendapat tendangan besar di chicane di bagian belakang lurus, kehilangan semua drive saya, dan menunggu tiga motor datang. masa lalu!

“Setiap kali saya memeriksa TV di tikungan kedua terakhir, ada 15 motor di layar, semua di tikungan yang sama dengan saya! Saya menemukan sedikit lebih banyak kecepatan di lap terakhir jadi saya kesal.

“Saya berpikir untuk melihat Maverick [Vinales], di chicane terakhir di mana saya melihat Aleix [Espargaro] tahun lalu, tapi dia sangat protektif. Saya pikir 'jangan bodoh, bawa pulang saja. !'

"Saya panik karena, di Tikungan 1 dan Tikungan 12, Anda mendengar suara sepeda! Rasanya seperti ada seorang pria di dalam diri Anda! Saya tidak tahu apa itu, dengan dinding dan gema!"

Miller: Silverstone 'salah satu sirkuit MotoGP terbaik' di dunia

Silverstone menjadi tuan rumah finis sepuluh besar kedua terdekat dalam sejarah MotoGP pada hari Minggu, membuktikan sekali lagi bahwa lapangan tahun ini lebih dekat dari sebelumnya.

Namun, bukan hanya performa di seluruh grid yang membuat balapan ditutup pada 2022, karena Miller juga percaya trek yang benar dapat memainkan peran besar dalam seberapa baik Anda bisa balapan satu sama lain.

"Saya tidak bisa berbicara banyak tentang itu [Silverstone]. Ini salah satu yang terbaik di dunia," kata Miller ketika ditanya seberapa tinggi dia menilai tempat Inggris.

“Ini adalah trek Grand Prix sekolah tua yang tepat, putaran panjang dan memiliki banyak elemen berbeda. Itu sebabnya Anda melihat sepuluh besar begitu berdekatan.

“Ini menunjukkan kedalaman lapangan tetapi juga menunjukkan trek balap karena bahkan membalap dengan beberapa Suzuki di balapan atau bahkan Aprilia di bagian belakang, Anda dapat melihat garis yang berbeda. Itu membuat balapan yang hebat jadi pasti. , ini sirkuit yang bagus."