Mulai kedelapan dan kesembilan, baik Bastianini dan Martin naik urutan untuk menyelesaikan empat tempat di depan posisi kualifikasi mereka, sementara pertempuran langsung di trek antara pasangan terjadi selama tahap penutupan MotoGP Inggris di Silverstone.

Start dari P8 dan P9, baik Enea Bastianini dan Jorge Martin tampil brilian untuk finis empat tempat dari posisi kualifikasi mereka. Pertempuran keduanya juga terjadi pada akhir balapan di Silverstone.

Meski memulai balapan terjepit di antara Martin dan Marco Bezzecchi, sebuah insiden yang mematahkan winglet kirinya. Namun, pembalap Italia itu tetap melaju ke grup terdepan sebelum melakukan overtake untuk posisi keempat.

Jika bukan karena kehilangan waktu di awal dan pertarungan melawan Fabio Quartararo untuk posisi keenam, podium sepertinya bisa digapai pemenang balapan tiga kali itu.

Martin juga tampil impresif saat dia mengancam podium sejak awal. Menampilkan kecepatan luar biasa, Martin mencari podium di sekitar jarak pertengahan balapan sebelum Maverick Vinales dan Bastianini menemukan kecepatan lebih.

Keputusan diambil antara Austria dan Misano

Dengan penampilan impresif kedua pembalap mudanya, Tardozzi selaku Manajer Tim ada dalam posisi sulit untuk menentukan siapa partner Francesco Bagnaia di tim pabrikan tahun depan. Namun, ia mengatakan itu akan dipastikan antara Austria dan Misano.

“Mereka membuat keputusan kami sangat sulit,” kata Tardozzi kepada BT Sport mengenai pembalap mana yang akan dipromosikan musim depan. “Baik pebalap, siapa pun yang ada di Pramac dan siapa pun yang ada di tim pabrik, akan diperlakukan sama persis.

“Ini hanya masalah warna [tim]. Saat ini, mereka diperlakukan sama meski Bastianini memiliki motor tahun lalu. Antara Austria dan Misano, kami akan mengumumkan pembalapnya.”

Bagnaia 'pembalap juara'

Terlepas dari penampilan impresif Martin dan Bastianini, Bagnaia tetap menjadi bintang utama tim setelah membuka paruh kedua musim dengan kemenangan di Silverstone.

Pecco berhasil mengejar ketertinggalan dari pembalap Ducati lainnya seperti Jack Miller dan Johann Zarco selama sesi latihan, dan menemukan tingkat performa yang mengejutkan manajemen Ducati selama balapan.

"Pecco [Bagnaia] menunjukkan kepada kami sesuatu yang tidak kami duga," lanjut Tardozzi. “Kami tahu dia adalah seorang juara, pembalap yang cepat, tetapi dia menunjukkan sesuatu yang luar biasa. Tidak ada yang bertaruh padanya setelah latihan atau pemanasan tetapi dia menemukan sesuatu dalam dirinya.

“Dia berbicara panjang lebar dengan insinyur dan orang telemetri dan dia mengerti sesuatu [yang diklik]. Saya kira Valentino [Rossi], untuk semua pebalap di akademi, adalah seorang guru. Dia mengatakan beberapa patah kata .

“Ada hubungan yang sangat, sangat baik antara Valentino dan Pecco. Terkadang dia memberikan saran yang membuat perbedaan besar.

“Saya pikir tiga balapan berikutnya akan cocok dengan Pecco dan Ducati. Kita lihat saja apa yang bisa dilakukan Fabio [Quartararo], yang merupakan juara sejati, di tiga trek itu.”

Bagnaia: Saya tidak dalam pola pikir yang baik

Menjadi pembalap unggulan pada hampir setiap akhir pekan, Pecco kerap melakukan kesalahan yang membuatnya gagal finis dan membuang poin krusial. Namun akhir pekan Silverstone jauh dari kasus.

Tetinggal dari kecepatan pada hari Sabtu, Bagnaia berhasil membalikkan keadaan untuk meraih kemenangan di Silverstone. Hasil yang instrumental dalam upayanya memangkas 91 poin dari Fabio Quartararo jelang Assen menajdi 49 poin dalam waktu 2 balapan.

Ditanya apakah dia mengendarai lebih baik dari sebelumnya, Bagnaia tidak dapat memberikan jawaban yang jelas meskipun dua putaran terakhir telah menunjukkan peningkatan signifikan.

Bagnaia menambahkan: "Bagi saya, saat ini saya sedikit meningkatkan diri. Bagian terakhir tahun lalu saya bertarung dengan baik dan sangat kompetitif tetapi kejuaraan sudah berakhir.

“Sekarang adalah situasi yang berbeda dan saya hanya berusaha memperbaiki diri karena saya sering jatuh tahun ini. Saya tidak dalam pola pikir yang baik.

"Saya mencoba untuk meningkatkan diri saya di liburan musim panas dan memahami hal-hal dengan pelatih saya di rumah. Saya tidak ingin mengatakan bahwa saya benar-benar baik-baik saja di area itu tetapi saya mencoba untuk meningkat."

Ducati putuskan aero Stegosaurus setelah Spielberg

Sementara mereka tidak terlihat di atas Ducati Bagnaia, beberapa pebalap termasuk Miller dan Bastianini, keduanya finis di posisi lima besar, menggunakan inovasi aero terbaru Ducati .

Sayap di bagian belakang sepeda yang tampak seperti bagian belakang 'Stegosaurus', pengereman adalah salah satu area utama yang dimaksudkan untuk membantu paket aero baru. Dan sebagai hasil di Silverstone terbukti, tampaknya bekerja dengan baik.

Tapi itu tidak berarti itu akan bertahan, dengan Tardozzi mengatakan: "Ini masalah aerodinamis. Beberapa pembalap ingin mengujinya dan mempertahankannya, yang lain mengujinya dan tidak menyukainya, yang lain belum mengujinya. Kami perlu memutuskan setelah Spielberg."