Satu-satunya pembalap non-Ducati yang menembus lima besar pada akhir FP2, Fabio Quartararo kembali menunjukkan bahwa dia membuat perbedaan di atas YZR-M1 nya di Motorland Aragon.

Quartararo menjadi salah satu pembalap yang sangat menonjol sepanjang hari Jumat, selain pemimpin timesheets Jorge Martin dan Marc Marquez yang menyelesaikan hari Jumat pertamanya sejak Mugello di posisi kedelapan.

Tetapi bagi Quartararo, latihan Jumat adalah tanda lain bahwa pebalap Prancis itu memiliki kecepatan untuk memperebutkan kemenangan balapan hari Minggu, meski ia tetap bisa melakukannya tanpa sasis baru yang memberikan performa lebih baik secara drastis.

“Sejujurnya sasis baru sangat mirip [dengan yang sebelumnya],” kata Quartararo. “Juga, saya lebih cepat dengan sasis baru karena saya memulai dengan ban baru. Lalu saya berkata oke, 'mari kita membuat lap dengan sasis baru' karena kita tahu bahwa dengan sasis standar kita sudah cepat.

“Dengan [yang] baru saya ingin menguji dan itu tidak buruk mengingat kami berada di urutan kedua dan saya membuat kesalahan lap [cepat]. Itu tidak terlalu buruk.

"Saya pikir saya akan menggunakan yang baru tetapi kami masih perlu berbicara. Tidak ada yang negatif dan tidak ada yang benar-benar positif di sini. Tapi normalnya kami akan tetap memakai yang ini [sasis baru]."

Jika Quartararo ingin melawan Ducati di sekitarnya, khususnya Francesco Bagnaia, yang berada dalam momentum empat kemenangan beruntun, maka mengamankan start barisan depan akan sangat penting.

Sepanjang empat pekan balapan terakhir, Quartararo telah menunjukkan kecepatannya untuk bisa memperebutkan kemenangan, sebelum balapan dimulai. Namun, ia kesulitan menyalip karena defisit top-speed YZR-M1 dibanding motor lainnya, khususnnya Ducati Desmosedici.

Ditanya tentang kecepatannya dibandingkan dengan para pesaingnya, Quartararo menambahkan: “Keseimbangan, secara umum, adalah bahwa kami bisa cepat. Tapi masalahnya bukan cepat, itu bisa cepat dalam balapan dan ini berarti menyalip.

"Ini adalah bagian yang sulit karena jika Anda memeriksa di Austria, kecepatan kami adalah untuk memperebutkan kemenangan. Tapi kami tetap di belakang, tidak bisa menyalip dan kemudian pada akhiR [saya mengejar].

"Saya tidak akan mengatakan Anda bisa setengah detik lebih lambat, tetapi Anda bisa jauh lebih lambat dan memperebutkan kemenangan jika Anda memiliki kecepatan untuk menyalip lebih mudah.

“Itulah yang kami tidak punya, kecepatannya. Jika Anda memeriksa semua trek, kami selalu ada untuk memperjuangkan kemenangan tetapi kemudian kami tidak di sana. Ini adalah keseimbangan tidak hanya di sini, tetapi secara umum.”