Bahkan sebelum balapan dimulai Marc Marquez melakukan perubahan besar dengan pilihan ban belakangnya, beralih dari ban Hard ke ban Soft.

Saat pebalap mencapai akhir putaran formasi mereka, drama besar terjadi untuk Aleix Espargaro saat pebalap Aprilia diadu dengan masalah teknis.

Melakukan pertukaran motor yang sangat cepat, Espargaro menjatuhkan RS-GP22-nya dan bergegas ke motor keduanya.

Memulai dari Pole untuk pertama kalinya dalam tiga tahun, Marquez mendapat start bagus tapi Brad Binder yang memimpin di tikungan pertama.

Marquez kemudian kalah dari Jorge Martin, yang menyalip Marquez dan Binder untuk memimpin pada akhir putaran pertama.

Namun, pembalap dengan kecepatan terbaik adalah Miller saat pembalap Australia itu dengan mudah menyalip Marquez, Miguel Binder dan Martin untuk memimpin.

Setelah mendapatkan satu posisi masing-masing, Quartararo dan Bagnaia melihat kemajuan mereka terhenti, mereka malah mendapat tekanan dari belakang.

Sebuah kesalahan dari Quartararo di lap lima membuat Luca Marini kembali unggul di tikungan pertama, sementara Bagnaia berusaha melawan Enea Bastianini.

Saat Miller melanjutkan kecepatannya di depan, Bastianini memulai serangan serius saat ia melakukan gerakan cepat ke Bagnaia dan Pol Espargaro.

Miller, yang terus mencatat putaran tercepat setelah putaran tercepat, kini memimpin empat detik saat rival di belakangnya tidak memiliki jawaban terhadap kecepatannya.

Dalam apa yang ternyata menjadi pertarungan panjang untuk keenam, Marini akhirnya berhasil melewati Maverick Vinales ketika pembalap Spanyol itu melakukan kesalahan yang sama seperti Quartararo yang berlari sedikit melebar di tikungan satu.

Sebuah ledakan besar terjadi pada Lap 13 untuk pengganti Joan Mir Takuya Tsuda, sebelum Alex Rins kembali ke pit lane untuk mundur dari balapan. Lebih jauh ke belakang, kemajuan Espargaro stabil tetapi tidak cukup untuk mencetak poin setelah finis di urutan ke-16.

Dengan tiga lap tersisa, ada beberapa pertempuran yang terbentuk, namun tidak ada yang lebih penting daripada pertarungan untuk kedelapan saat Bagnaia berada di belakang Quartararo.

Di depan, Marquez melakukan manuver indah pada Oliveira untuk mengambil tempat keempat dari pebalap Portugal.

Saat Miller pulang ke rumah untuk kemenangan yang nyaman, kesalahan besar dalam pertempuran kejuaraan terjadi di belakangnya ketika Bagnaia kehilangan front-end pada Ducati-nya di Tikungan 3 saat coba menyalip Quartararo dari sisi dalam, nyaris menyeret sang rival dalam prosesnya.

Bagnaia terlihat memberikan tepuk tangan sarkastik untuk dirinya sendiri atas kesalahan mahal yang dilakukan pembalap Italia itu.