Kesembilan dalam kualifikasi basah, masalah menyalip M1 membuat Fabio Quartararo terjebak di belakang Luca Marini untuk sebagian besar paruh pertama balapan, kemudian Maverick Vinales untuk seluruh paruh kedua.

Meski itu merupakan salah satu hasil terburuk Fabio musim ini, non-skor untuk saingan gelar Aleix Espargaro dan Francesco Bagnaia menempatkan pembalap Monster Yamaha itu meningkatkan keunggulan di klasemen menajdi 18 poin atas Bagnaia dan 25 atas Espargaro.

“Dengan semua keadaan dan apa yang terjadi, kami mengatakan lebih baik mengambil 8 poin daripada kehilangan 8 poin,” kata Quartararo.

Marc Marquez can win a race THIS SEASON! | Thai MotoGP 2022 Crash.net

“Ini bagus di satu sisi tetapi membuat frustrasi di sisi lain, karena saya merasa potensi kami bukan untuk bertarung dengan Jack [Miller, pemenang balapan] pasti, dia berada di level lain, tetapi untuk bertarung dengan Marc, Miguel ... Tapi Saya tidak bisa menyalip sama sekali.

“Saya telah menghabiskan [hampir] semua balapan saya di belakang Maverick dan tidak bisa melakukan upaya apa pun untuk menyalip. Jadi itu adalah sesuatu yang sangat menyedihkan bagi kami. Bukan balapan yang menyenangkan.”

Kecelakaan Bagnaia terjadi saat ia mencoba melewati Quartararo pada lap terakhir, Pecco yang kehilangan grip ban depan bahkan nyaris menyeret Fabio bersamanya.

“Saya tidak melihat, tapi saya mendengar dia jatuh. Jadi saya pikir dia tidak jatuh begitu jauh dari saya,” kata Quartararo.

Seperti Motegi, Buriram adalah sirkuit lain yang belum pernah dikunjungi MotoGP sejak 2019 dan cuaca basah dapat kembali berdampak pada akhir pekan.

Tapi itu juga merupakan trek dengan kenangan indah bagi Quartararo, yang bertarung melawan Marc Marquez untuk meraih kemenangan sebagai rookie kelas utama pada penampilan sebelumnya.

“Meninggalkan Motegi dengan keunggulan yang meningkat di kejuaraan adalah positif, tetapi kami harus bekerja keras akhir pekan ini karena potensi kami lebih baik daripada finis di urutan kedelapan,” kata Quartararo.

“Saya senang kami membalap di sirkuit Buriram berikutnya karena itu sirkuit yang bagus untuk saya dan juga untuk Yamaha. Saya berada di urutan kedua terakhir kali kami berkendara di sini pada tahun 2019. Yang pasti, saya akan memberikan 100% saya untuk naik podium lagi kali ini.”