Aleix Espargaro mengalami kualifikasi yang buruk di Buriram pada hari Sabtu, kehilangan Q2, dan akan memulai balapan di urutan ke-13.

Ini melanjutkan nasib buruk akhir pekan lalu di Jepang saat Espargaro menukar motor balapnya yang tertahan di mode hemat bahan bakar, menempatkannya 25 poin di belakang pemimpin klasemen Fabio Quartararo.

MotoGP 2023 Rider Line-Up | Crash.net MotoGP 2022

“Kecepatan saya bukan bencana,” katanya setelah kualifikasi. “Ini tidak secepat yang terbaik tetapi saya tidak terlalu jauh [jauh].

“Memulai dari posisi ke-13 akan sulit. Bisa hujan - saya yakin. Ada banyak Ducati dengan pebalap muda di depan.

“Tidak akan mudah bagi Fabio untuk bertarung dengan Ducati sehingga masih terbuka. Jika hujan, saya akan mengambil risiko lebih dari sebelumnya. Semua atau tidak. Saya harus!

“Kalau kering? Sulit untuk membuat keajaiban. Saya akan membalap dengan ban yang berbeda untuk semua Yamaha, Ducati, dan KTM.”

Espargaro: "Sama halnya dengan pebalap lain..."

Espargaro mengungkapkan percakapan dengan timnya: “Kemarin dalam pertemuan teknis orang-orang saya mengatakan 'karkas ban berbeda' tetapi saya mengatakan 'itu sama untuk pembalap lain jadi jangan katakan ini kepada saya, tolong'.

“Yang lain cepat jadi mengapa [kita tidak?] Tahun depan kami pergi ke India jadi kami harus beradaptasi dengan apa pun yang dibawa Michelin.”

Dia menganalisis hari Sabtu yang mengecewakan di Buriram: “Ketika saya tiba di garasi, saya sangat marah. Saya harus tetap positif.

“Tapi sudah jelas. Ini adalah kedua kalinya, setelah Amerika, saya tidak memiliki kecepatan pebalap terbaik. Anda harus menerimanya.

“Saya berusaha sangat keras tetapi saya tidak dapat menemukan cara untuk melaju lebih cepat. Saya melakukan semua yang saya bisa.

“FP4 saya mencoba bersaing dengan ban bekas. Itu tidak cukup. Di kualifikasi saya mengerem dengan sangat lambat dan sangat halus, tetapi motornya tidak maju.

“Ini membuat frustrasi. 30.2s - Saya puas dengan putaran saya tetapi itu tidak cukup. Sulit untuk mengendarai lebih cepat dari apa yang saya lakukan.”