Ducati berada di ambang gelar MotoGP pertamanya sejak 2007, di mana Francesco Bagnaia unggul 21 poin dari Fabio Quartararo menuju putaran final di Valencia.

Jika tidak terjadi kesialan luar biasa yang menimpa Bagnaia, dan Quartararo tidak memenangi balapan, Ducati akan meraih gelar keduanya, atau yang pertama dalam 15 tahun.

Bagnaia vs Quartararo in MotoGP title SHOWDOWN! | Malaysian MotoGP 2022

"Ini semua berkat Gigi Dall'Igna," kata mantan pebalap Ducati Danilo Petrucci kepada La Gazzetta dello Sport tentang kejayaan dalam jarak menyentuh tim.

“Sering kali Andrea Dovizioso dan saya bingung tentang apa yang dia rasakan kepada kami, karena kami tidak mengerti untuk apa itu.

"Tapi perseribu di sini, beberapa perseribu di sana, pada akhirnya Anda menemukan persepuluh yang sekarang di MotoGP membuat Anda memenangkan balapan."

Quartararo "kelinci yang harus dikejar"

Petrucci mengatakan tentang perebutan gelar musim ini: “Bagi saya Ducati yang sangat bagus, Pecco telah berubah dari mangsa menjadi pemangsa, mengingat bagaimana musim dimulai dan bagaimana itu dimulai sekarang.

“Sayangnya Fabio telah berubah menjadi kelinci yang harus dikejar, di sekelilingnya dia dikepung semua Ducati. Tanpa ragu, saya tidak menyangka Pecco begitu bagus dan konsisten. Di bagian pertama kejuaraan, sepertinya dia telah kehilangan segalanya."

Petrucci mengatakan tentang juara bertahan Quartararo, yang memimpin 91 poin atas Bagnaia awal musim ini: "Saya juga peduli padanya karena saya melihat David melawan Goliath. Itu tidak terpikirkan sampai beberapa bulan yang lalu bagi seorang pebalap untuk bertarung melawan tujuh Ducati.

"Ketika Anda melihat bahwa Anda kehilangan lebih banyak poin, Anda memberikan segalanya tetapi itu tidak cukup, itu normal untuk merasa hancur."

Marc Marquez berpeluang juara 2023

“Menyenangkan bahwa pebalap kuat seperti itu kembali ke kejuaraan, saya melihat Marc Marquez yang biasa,” kata Petrucci kepada Sky.

“Honda dalam krisis, mereka tidak mengambil poin lagi. Tapi dia [Marquez] kembali bermain untuk pole dan kemenangan, dia adalah bakat yang tidak masuk akal.

“Saya senang terutama pada level pribadi, karena dia adalah pria yang menderita untuk lengannya, untuk kembali bugar. Di luar dukungan dan merek, dia adalah salah satu pembalap terkuat di MotoGP dalam beberapa tahun terakhir.

“Ini menambah pujian atas apa yang dilakukan Bagnaia, Quartararo, dan Enea Bastianini. Menurut saya, Enea adalah yang paling indah untuk dilihat tahun ini".

“Dan tahun depan [Marquez] akan menjadi salah satu penantang. Itulah mengapa 2022 adalah kesempatan bagus untuk memenangkan gelar, karena dengan begitu..."