Naik empat posisi dari P13 menjadi P9 pada lap pembuka, Brad Binder langsung berada di tengah-tengah kelompok besar pembalap yang tengah bertarung.

Tapi kurangnya grip belakang yang penting saat keluar dari tikungan memaksa Binder untuk mengambil risiko lebih pada pengereman untuk mengimbangi kelompok.

“Balapan yang sangat sulit bagi saya,” kata Binder. “Saya mendapat awal yang baik, mencoba untuk pergi dengan orang-orang sejak awal, tetapi sangat jelas dari lap pertama kami tidak berada di liga yang sama saat keluar dari tikungan.

Unwritten rules broken" by future Ducati teammates | Malaysian MotoGP 2022

“Saya kehilangan banyak waktu saat melewati tikungan kecil sehingga tidak mungkin untuk menginjak rem kembali. Tidak peduli seberapa keras saya mencoba. Dari lap ketiga, saya seperti, 'oh sial'. Saya benar-benar mengambil risiko besar pada rem.

"Saya harus membuat semua waktu di tikungan, karena pada saat saya membelokkan motor dan mengambilnya, saya hanya selip. Semua orang selip, tetapi kami lebih buruk.

“[Saya] berputar di tepi, bahkan sebelum saya mengangkat [motornya]. Jadi begitu saya mengambilnya, itu tidak mengubah apa pun. Setelah Anda mulai berputar itu, itu terus berlanjut.

“Saya harus benar-benar mundur beberapa langkah dan menjadi pintar… Hampir harus menerima level kami dan hanya mencoba membawa pulang motor.”

Setelah sempat menempati posisi ketujuh, Binder diturunkan ke urutan kedelapan oleh rekan setimnya di masa depan Jack Miller (Ducati).

“Tim saya melakukan pekerjaan yang luar biasa selama enam minggu ini,” kata Binder tentang flyaways, yang dimulai dengan posisi kedua di Motegi sebelum hasil yang lebih sederhana di 10, 10 dan 8.

“Mereka bekerja sangat keras dan saya pikir untuk masa depan kami telah belajar banyak. Kami memiliki beberapa info yang sangat bagus dan kami hanya perlu mulai menyusun semuanya.”

"Kami sudah memiliki masalah [grip belakang] yang sama untuk waktu yang lama. Kami tidak memiliki banyak kontak belakang di zona pengereman, jadi saya selalu menggunakan satu roda dapatkan sepedanya, saya bisa mengaturnya.

“Sayangnya, pada throttle, Anda tidak dapat mengatur apa pun. Jika Anda tidak memiliki grip, itu hanya terus berputar dan tidak maju.

“Itulah [juga] mengapa kami tidak memiliki performa mereka dalam satu putaran; kami tidak memiliki grip, dan kami tidak keluar dari tikungan.

“Dan pada jarak balapan, sayangnya [di Sepang] ada seperti lima atau enam tikungan di mana mereka terus menjauh, dan tidak mungkin saya bisa menutup semuanya lagi.”

Binder, satu-satunya pebalap KTM yang finis di 12 besar di Sepang, tetap optimistis untuk final Valencia, di mana ia akan memulai hanya dua poin dari Johann Zarco dalam pertempuran untuk keenam di kejuaraan dunia.

"Valencia sebenarnya cukup bagus untuk kami beberapa tahun terakhir," kata Binder. “Saya pikir kita perlu melihat, karena basis [set-up] baru kita ini sangat berbeda.

“Beberapa trek yang bekerja sangat baik bagi kami di tahun-tahun sebelumnya benar-benar buruk, dan beberapa yang buruk bekerja dengan baik.

“Jadi itu sedikit tidak diketahui saat ini, tapi saya berharap Valencia bagus untuk kami. Jika kita pergi tahun-tahun sebelumnya.”