Latihan untuk pembukaan musim Grand Prix Qatar akan berlangsung besok (Jumat), tetapi jika pembalap MotoGP ada hubungannya dengan itu, waktu balapan yang dijadwalkan pada hari Minggu masih akan diubah.

Tahun lalu, satu-satunya balapan malam MotoGP dimajukan dari jam 9 malam hingga jam 7 malam, mengurangi risiko pembentukan embun licin di sirkuit dan memungkinkan lebih banyak kelonggaran untuk penundaan hujan. Itu juga berarti Moto3 menjadi balapan siang hari dan Moto2 menjadi balapan senja.

Tapi MotoGP 2019 akan dimulai satu jam kemudian, jam 8 malam.

Ini adalah situasi yang sudah diperingatkan oleh juara tiga kelas premier Jorge Lorenzo setelah terjatuh dalam tes pramusim baru-baru ini . Tapi sejauh ini waktu mulai pukul 20.00 masih tersisa, sesuatu yang dicap Lorenzo sebagai 'cukup berbahaya' pada Kamis di Losail.

"Rencana saya adalah melakukan balapan setengah putaran sepuluh lap selama tes, tapi sayangnya suhu turun banyak dan juga kelembaban [meningkat] dan saat berjalan cukup mulus saya jatuh di tikungan dua," kata pebalap baru Repsol Honda itu.

"Jadi semoga balapan akan dimulai lebih awal pada hari Minggu. Ini adalah sesuatu yang pasti akan saya coba bicarakan besok di Komisi Keselamatan karena pada jam 8 malam suhu turun sangat drastis dan, juga karena kelembapan, itu cukup berbahaya."

Rekan pengendara mendukung pendapat Lorenzo.

"Tahun lalu kami membalap pada usia 7. Bagi saya, jika kami balapan pada usia 7 itu lebih baik. Lebih aman," kata juara dunia sembilan kali Yamaha Valentino Rossi, pembalap paling berpengalaman di kejuaraan.

Rekan setim Lorenzo dan juara bertahan MotoGP Marc Marquez menambahkan bahwa ini juga akan menjadi pertunjukan yang lebih baik: "Tahun lalu kami balapan pada pukul 7 dan itu adalah balapan yang sangat bagus. Suhu dan kelembapannya baik-baik saja, jadi saya lebih suka balapan pada pukul 7 juga. . Tidak terlalu berisiko dan untuk pertunjukan itu akan lebih baik. "

"Setiap hari kondisinya berbeda. Kelembapan terkadang dimulai sangat awal, terkadang tidak," jelas Andrea Dovizioso dari Ducati. "Jadi mungkin lebih baik mengambil keputusan lebih awal dan balapan sedikit sebelumnya."

Franco Morbidelli dari Petronas Yamaha juga menyoroti sifat pembentukan embun yang tidak dapat diprediksi.

“Dalam pengujian, terutama hari pertama dan kedua, cukup baik sampai jam 9 malam dan kami melihat beberapa orang terus naik sampai jam 10 malam. Tapi hari ketiga sudah jam 9 malam, embun sudah turun. Lalu kemarin saya di sini dan itu cukup lembab pada jam 8 malam.

"Jadi itu sangat tergantung pada cuaca dan suhu. Itu tidak tergantung pada kami. Jika kami mengandalkan apa yang kami lihat dari dua hari pertama pengujian maka semuanya baik-baik saja, tetapi jika seperti yang kami lihat di hari terakhir maka itu akan sedikit berbahaya. "

Rekan setim Rossi di Monster Yamaha, Maverick Vinales, yang tercepat dalam tes pramusim baru-baru ini, juga menginginkan start pukul 7 malam:

"Kami harus membahasnya di Komisi Keamanan pasti, tapi bagaimanapun seperti yang dikatakan pembalap lain akhirnya pada 7 risikonya jauh lebih sedikit dan cengkeraman di trek akan jauh lebih baik dan kami bisa mendorong lebih banyak. Yang pasti itu akan menjadi a pertunjukan yang lebih baik. "