Panas setelah penalti jump-start kontroversial untuk Cal Crutchlow di Argentina, Maverick Vinales dan Joan Mir mengalami nasib yang sama dalam balapan COTA hari Minggu.

Sekali lagi, rekaman kamera yang difokuskan pada slot grid mereka (lihat klip di bawah) menunjukkan bahwa kedua pengendara telah bergerak sedikit sebelum lampu merah padam.

Namun, seperti halnya Crutchlow, juga sulit untuk melihat keuntungan nyata yang telah diperoleh, mempertanyakan sifat parah dari hukuman ride-through yang secara otomatis dikeluarkan untuk pelanggaran semacam itu.

Untuk Vinales, yang memiliki kualifikasi di urutan keenam, kesengsaraan bertambah ketika dia salah memahami pemberitahuan penalti dan mengambil putaran 'Long Lap' yang baru, sebelum dengan benar melakukan servis pit lane.

Pembalap Monster Yamaha bertanggung jawab atas kesalahan 'Long Lap' dan, sambil menjelaskan bahwa kopling yang terlalu panas mungkin telah menyebabkan pergerakan grid lebih awal, juga mengatakan 'tidak ada alasan' karena aturannya jelas.

"Sangat sulit untuk dijelaskan. Saya pikir pada awalnya motor menjadi panas dan saya pikir kopling [bergerak] sebelum dilepaskan," kata Vinales, yang bangkit dari posisi ke-19 menjadi ke-11 setelah penalti.

"Saat start saya baru saja mengisi bensin penuh [dengan kopling terpasang]. 2-3 detik pertama oke, lalu di saat terakhir motor mulai bergerak. Saya tidak melepaskan kopling, tidak ada.

"Kemudian saya sedikit salah paham tentang penalti [ride through]. Itu semua salah saya. Saya kehilangan banyak, detik. Kemudian itu adalah comeback yang bagus. Saya tidak berharap untuk finis di urutan ke-11 karena saya sangat, sangat jauh dari teman-teman, tapi saya bisa menangkap beberapa pada dua-tiga detik per lap. Saya merasa sangat baik di atas motor. "

Ironisnya, banyak yang menyerukan penalti 'Long Lap' yang lebih rendah (sekitar 2-3 detik) untuk menggantikan perjalanan pit lane untuk lompatan kecil seperti itu.

Tapi mungkin yang mengejutkan, Vinales tidak ingin aturan diubah.

"Tidak, tidak parah. Akhirnya sama saja. Kalau pindah, naik saja. Seperti ini…. Tidak ada alasan," katanya. "Kami perlu meningkatkan kopling dan kami perlu meningkatkan pengaturan motor untuk awal."

Dari dua lompatan COTA dimulai, Mir adalah yang terkecil dan dia bergabung dengan mereka yang merasa perjalanan 30 detik melalui penalti terlalu banyak.

"Hormat saya, saya tidak menyadarinya," kata rookie Suzuki, yang rekan setimnya Alex Rins memenangkan perlombaan saat ia melewati garis di urutan ke-17. "Itu adalah sesuatu yang saya tidak melihat dengan jelas di TV bahwa saya bergerak. Saya pikir itu terlalu banyak penalti untuk apa itu.

"Saya tidak mendapatkan waktu. Ini jelas. Saya tidak tahu harus berkata apa. Tapi, itu merusak seluruh akhir pekan saya. Ketika saya melihat waktu putaran saya di setiap putaran dan kecepatan yang saya miliki, itu membuat saya bahkan lebih marah karena dengan tulus kami hari ini memiliki kecepatan yang bagus untuk memperebutkan podium atau lima besar. Tapi apa yang bisa saya katakan? Memalukan.

"Jika Anda mendapatkan waktu [dengan melompati start], saya melihat Anda harus melanjutkan perjalanan. Saya pikir ini penalti yang bagus. Tetapi jika Anda tidak melihatnya dengan jelas, Anda tidak dapat melakukan perjalanan. Ayo. Ini tidak seperti ini. Saya ingin melihat apakah ini terjadi pada pembalap lain. "

Diminta pendapatnya tentang jump start, Crutchlow berkata: "Saya tidak senang ada orang lain yang melakukan jump start - bukan itu yang saya katakan - tapi jelas mereka sedang hot sekarang.

"Mungkin mereka belum sepanas sebelumnya. Mungkin karena mereka mengira aku akan mengeluh. Entahlah. Tapi dari apa yang kudengar, Mir tidak benar-benar melakukan apa-apa. Begitulah adanya ..."

Manajer tim Suzuki, Davide Brivio, mengatakan penalti saat ini sangat besar sehingga pengendara mungkin juga mundur setelah melakukan lompatan awal.

"Tentu saja [Mir] tidak mengambil keuntungan tetapi dia sangat sedikit bergerak. Pendapat saya adalah bahwa hukumannya terlalu besar untuk apa yang Anda lakukan," kata pria Italia itu.

"Saya setuju bahwa mungkin kita bisa menjaga aturan bahwa Anda tidak bergerak. Tapi begitu Anda bergerak, mungkin membuang 30-35 detik untuk perjalanan, itu hampir seperti jika Anda melakukan lompatan, Anda harus mundur dan masuk lubang. Itu sama.

"Ini terlalu berlebihan. Saya pikir kita mungkin harus menemukan keseimbangan yang lebih baik. Saya setuju Anda tidak bisa bergerak. Tidak apa-apa. Tapi kita harus menemukan penalti yang lebih adil."

Masalahnya, para pebalap sendiri tidak bersatu soal pengurangan penalti jump start ketika dibahas di Komisi Keselamatan Jumat.

"Pada akhirnya, tidak ada yang jelas," kata Mir.

Runner-up Valentino Rossi mengatakan Crutchlow tidak senang mengubah penalti pada pertengahan musim, karena sudah melakukan servis.

"Kami berbicara tentang Long Lap. Banyak orang setuju tetapi pada saat yang sama Cal berkata, 'Ya, tapi saya sudah menerima penalti yang lebih besar, jadi sekarang jika kami mengubah aturan saya dirugikan'. Diskusi terus berjalan. "

Namun rekan finisher podium Jack Miller menyoroti bagaimana aturan prosedur start diubah segera setelah Argentina tahun lalu, ketika ia menjadi satu-satunya pembalap yang membuat pilihan ban yang tepat di grid.

"Diskusi terus berjalan. Jika kita melihat kembali perubahan peraturan setelah orang-orang mengacau, melihat kembali ke Argentina tahun lalu…"

"Mungkin hal yang baik adalah mencoba mengubah [penalti] untuk tahun depan," jawab Rossi.