Rekan setim Petronas Moto2 Xavi Vierge dan Jake Dixon mengalami keberuntungan yang kontras selama pembukaan musim Qatar hari Minggu.

Sementara Vierge memudar dari urutan kelima ke kesembilan, Dixon berjuang keras pada tahap awal sebelum penyelesaian yang lebih kuat memungkinkannya untuk pindah dari posisi ke-20 menjadi ke-14.

Vierge adalah salah satu dari sejumlah pebalap yang mengalami masalah ban depan yang tidak terduga dalam balapan, mengakhiri harapan podiumnya. Pembalap Spanyol itu kemudian mengungkapkan ada 'luka bakar' yang terlihat di sisi kanan karet.

"Kami datang ke sini dengan tujuan menyelesaikan balapan, tetapi juga untuk mencoba naik podium," kata Vierge tentang debutnya di Petronas. "Selama setengah balapan kami berada di posisi yang kami inginkan di grup terdepan dan berusaha menyelamatkan ban untuk lap terakhir.

“Untuk lap terakhir saya merasa ada yang salah dengan sisi kanan ban depan dan saya tidak bisa berbuat apa-apa. Dari sana tujuan saya berubah menjadi hanya menyelesaikan balapan di posisi terbaik.

"Itu P9 dan setelah balapan kami melihat ban saya mengalami luka bakar, jadi sekarang kami perlu menganalisis apa yang terjadi."

Direktur Tim Johan Stigefelt menambahkan: "Sayang sekali ... kami melihat bahwa pembalap lain memiliki masalah [ban] yang sama, mereka bahkan lebih terbelakang daripada kami, jadi angkat topi untuk Xavi karena finis di sepuluh besar."

Dixon kehilangan waktu selama lap pembuka tetapi kemudian mengatur putaran tercepatnya dalam balapan di lap kedua dari belakang.

"Itu sulit pada awalnya; Saya hampir dihabisi oleh pembalap lain pada lap pertama dan itu membuat saya keluar lintasan, saya kehilangan dua detik yang bagus dari itu," kata Dixon.

"Saat balapan berlangsung, saya menjadi lebih kuat dan lebih kuat. Dari delapan lap motor mulai terasa lebih baik, tangki bahan bakar mulai menjadi lebih ringan dan saya semakin cepat, mengikuti ritme saya.

"Lima lap terakhir saya melakukan waktu putaran 1 menit 59 detik, dengan nyaman dalam waktu itu. Saya hanya perlu memikirkan bagaimana meningkatkan bagian pertama balapan dengan tangki bahan bakar penuh."

Orang Inggris, yang meminta maaf atas kontak dengan Luca Marini di tikungan terakhir , menambahkan:

“Secara keseluruhan saya hanya ingin berterima kasih kepada Razlan Razali, Johan Stigefelt dan semua tim yang telah memberi saya kesempatan tahun ini untuk dapat berkembang dan menjadi lebih baik seiring berjalannya musim.

Saya pikir sebagai tim kami hanya akan tumbuh lebih kuat dan ini hanya awal dari hal-hal yang baik.

"Ujian di sini pekan lalu sulit [bagi Dixon], sulit bagi semua orang, tetapi kami memiliki pertemuan yang bagus tentang bagaimana meningkatkan pada balapan akhir pekan dan kami melakukan itu," kata Stigefelt. "Ini merupakan pekerjaan yang hebat dari tim dan pekerjaan yang hebat dari Jake. Dia telah bekerja keras dan dia menunjukkan bahwa dia memiliki bakat yang hebat. Hari ini dia mengendarai dengan cerdas dan targetnya adalah poin."

Putaran berikutnya akan diadakan di COTA mulai 3-5 April, tetapi hanya sedikit yang akan terkejut jika balapan AS - seperti Thailand - ditunda.

"Kami benar-benar meninggalkan Qatar dengan ketidakpastian tentang ke mana kami akan pergi selanjutnya, tetapi para pembalap hanya harus tetap menundukkan kepala, fokus dan bersiap untuk balapan berikutnya," kata kepala tim Razlan Razali.

 

Comments

Loading Comments...