Ketika pertahanan gelar juara MotoGP Marc Marquez dihancurkan oleh patah lengan, favorit untuk mengambil alih mahkotanya di atas kertas adalah Andrea Dovizioso dan Maverick Vinales.

Keduanya menempati posisi kedua dan ketiga dalam klasemen, masing-masing dari Marquez, selama dua musim terakhir.

Tapi saat seri 2020 menuju tripleheader terakhir yang menentukan, keduanya secara terbuka meragukan peluang mereka untuk merombak Joan Mir dari Suzuki.

Penyebab kesengsaraan Dovizioso lebih jelas, dia dan Ducati masih berjuang untuk membuka performa dari ban belakang tahun 2020 yang telah direvisi , membuatnya turun dari podium selama tujuh balapan terakhir.

Sementara itu, Vinales berjuang melawan ketidakkonsistenan dan belum berhasil finis di lima besar selama dua balapan berturut-turut sejak pembukaan musim Jerez.

Sebaliknya, Mir, meski masih tanpa kemenangan, hanya sekali berada di luar 4 besar dalam delapan event terakhir. Dia saat ini memimpin kejuaraan dengan 14 poin dari petronas Yamaha Fabio Quartararo (3 kemenangan) dan 19 di atas Monster Yamaha Vinales (1 kemenangan).

"Targetnya adalah memenangkan gelar. Tetapi dengan hasil yang tidak konsisten ini dan perasaan yang saya miliki di motor ini, akan sangat sulit untuk memenangkan gelar ini," kata Vinales setelah menempati posisi keempat, hanya sebagian kecil dari Mir dan podium. , di Aragon 1 diikuti oleh ketujuh jauh di Aragon 2.

"Kami melakukan banyak kesalahan, juga dari segi teknis. Kami akan lihat.

"Saya tidak bisa berkata terlalu banyak. Motornya hari ini tidak berfungsi, saya memiliki banyak masalah. Bagi saya sesuatu yang masih belum saya mengerti adalah bagaimana saya bisa melaju secepat itu di FP4 dan kemudian tidak bisa menyamai waktu putaran dalam balapan - biasanya saya mengambil risiko lebih banyak dan memberikan yang maksimal (dalam balapan).

"Yang bisa saya lakukan adalah tetap tenang, santai dan memberikan info terbaik untuk Yamaha."

Tapi Vinales memperingatkan bahwa menangkap Mir adalah "tidak mungkin dengan motor yang kita miliki saat ini. Suzuki saat ini berada di level lain. Anda dapat melihat hasil yang dilakukan Mir: ke-2, ke-2, ke-3, ke-2. Jika dia tidak menang, itu karena dia dimulai sangat jauh.

"Suzuki sepertinya mampu berbelok lebih cepat, lebih banyak kecepatan tikungan dan lebih sedikit meter di tikungan. Anda tidak dapat memulihkan semua ini hanya dengan membuka gas [lebih]."

Vinales menyelesaikan 2,8 detik dari rekan setim Mir yang memenangi balapan Alex Rins di Aragon 1. Waktu kemenangan kemudian meningkat hampir enam detik di Aragon 2, tetapi Vinales lebih lambat 4 detik dari akhir pekan sebelumnya dan menjatuhkanPedrostao + 14,3 detik.

Yang paling membingungkan, pemenang hari Minggu adalah Franco Morbidelli, mengendarai Yamaha dengan spesifikasi A yang lebih rendah, daripada paket spesifikasi Pabrik 2020.

Dan Vinales bukan satu-satunya pebalap pabrikan Yamaha yang menderita.

Rekan setim Morbidelli, Quartararo, finis setengah detik di belakang Vinales di tempat kedelapan, kemudian mempertanyakan mengapa Yamaha tampaknya tidak membaik seiring berjalannya akhir pekan, sebuah tren yang dibesar-besarkan oleh balapan back-to-back .

"Ketika motor kami bekerja dengan baik mulai hari Jumat, Anda bisa memenangkan balapan. Tapi saat tidak berfungsi, Anda tidak dapat melakukan apa pun untuk membuatnya berfungsi," Vinales menggema.

"Kami adalah orang-orang yang kehilangan lebih banyak tempat selama balapan. Jika ada grip di trek, Yamaha adalah motor terbaik. Jika tidak ada, tidak mungkin mengendarainya. Hari ini saya mengganti rem mesin, kontrol traksi, saya berkendara dengan mulus. , Saya naik agresif… waktu putarannya sama.

"Bagaimanapun, saya mengambil satu poin dari Fabio. Ini adalah tujuan kami; menjadi Yamaha '2020' pertama. Inilah yang bisa kami lakukan."

Perbedaan pasti antara mesin Morbidelli dan tiga motor spesifikasi Pabrik Vinales, Quartararo dan Valentino Rossi tidak sepenuhnya jelas.

Yang kita tahu adalah bahwa motor Morbidelli adalah evolusi yang lebih dekat dari mesin 2019 (tetapi masih ditingkatkan) dibandingkan dengan arah yang diambil untuk spesifikasi Pabrik 2020.

Perbedaan yang paling terlihat adalah asupan udara yang direvisi dan oleh karena itu mesin pada mesin Pabrik, yang sedikit lebih cepat di jalan lurus (Morbidelli bergabung dengan Mir di bagian bawah grafik kecepatan teratas di Aragon).

Vinales merasakan kekuatan dari motor '2019' (Morbidelli) adalah, "pada dasarnya DNA Yamaha: kecepatan berbelok dan menikung. Sepeda tahun ini [Factory bike] sedikit lebih sulit, tidak hanya dari sisi saya tetapi juga untuk pengendara lain Mereka juga kesulitan dengan motor ini.

"Ini [petunjuk teknis] telah diputuskan di Malaysia, beberapa bulan lalu. Ini motor yang kami miliki"

Dia menambahkan: "Tahun lalu saya hanya kesulitan karena saya terlalu banyak mengerem mesin pada motornya. Itu sangat mudah untuk diselesaikan. Kami menghancurkan ban dengan pengereman, tetapi dalam akselerasi motornya fantastis.

"Kami mencoba berkali-kali [motor spesifikasi Pabrik '19 dan '20 selama musim dingin] dan akhirnya kami menggunakan motor tahun 2020. Yang pasti itu bukan paket terbaik yang bisa kami miliki.

"Meski begitu, kejuaraan masih hidup jadi kami harus tetap kuat dan menemukan sesuatu, secara ajaib untuk menjadi cepat. Itu saja. Saya tidak ingin terlalu memikirkan motor tahun lalu.

"Kita akan lihat di Valencia. Pikiran segar. Kami akan mencoba untuk menekan. Jika lebih sama berarti kami harus mengubah sesuatu yang besar. Jika kami menyelesaikannya, itu berarti kami telah melakukan kesalahan sendiri.

"Kami punya ide tetapi akan sulit untuk meningkatkan motor karena kami tidak meningkatkan apa pun dari tes Malaysia. Jika motornya berfungsi dengan baik, kami akan bagus. Jika tidak, kami akan berusaha bertahan dan mendapatkan hasil maksimal. . "

Kemenangan kedua Morbidelli musim ini memindahkannya ke urutan keempat dalam kejuaraan dunia, 25 poin dari Mir.

Pembalap pabrikan Yamaha lainnya, Valentino Rossi, absen di kedua putaran Aragon setelah tes Covid positif.

 

Comments

Loading Comments...