Itu jelas bukan pukulan telak, tetapi harapan gelar MotoGP Andrea Dovizioso terlihat di tali setelah lagi berjuang untuk kecepatan podium - dan kehilangan 13 poin lagi dari Joan Mir - di Aragon pada hari Minggu.

Setelah secara ajaib mendapatkan tempat juara meski finis ketujuh minggu sebelumnya, setelah masalah ban untuk pemimpin poin sebelumnya Fabio Quartararo, logika Dovizioso mengatakan kepadanya bahwa performa buruk Ducati setidaknya berarti mereka memiliki potensi terbesar untuk perbaikan di acara kedua.

Tapi putaran berturut-turut sebelumnya berfungsi sebagai peringatan - hasil teratas Ducati telah turun di putaran kedua Jerez, Red Bull Ring dan Misano, karena saingan mereka membuat keuntungan lebih besar.

Johann Zarco dari Avintia akhirnya mematahkan pola itu dengan tempat kelima pada hari Minggu, tetapi bagi Dovizioso balapan terbukti lebih sulit daripada akhir pekan sebelumnya dan dia tersandung di tempat ke-13.

Memulai hanya ke-17 setelah gagal melaju melewati Kualifikasi 1, Dovizioso naik dengan mantap ke urutan ke-9, tetapi mulai melebar saat pertarungan jarak dekat dengan Aleix Espargaro, tiba-tiba turun kembali ke urutan ke-12.

Usai menggunakan ban belakang medium akhir pekan lalu, Dovizioso telah bergabung dengan sebagian besar rivalnya pada ban soft, yang kini sudah 'benar-benar habis'. Runner-up tiga gelar MotoGP kemudian disusul oleh pembalap penguji HRC Stefan Bradl di lap terakhir.

"Pada awalnya, kecepatan saya tidak terlalu buruk di grup, tetapi ban lunak terlalu lunak untuk semua orang dan penurunannya sangat besar untuk semua orang," kata Dovizioso. "Tapi kalau kendarai agresif dan tidak mulus karena tidak nyaman, kita pakai ban lebih banyak.

"Dan inilah yang terjadi dalam balapan, saya benar-benar menyelesaikan ban, saya juga memiliki pompa lengan, tapi ini semua adalah konsekuensi ketika Anda berkendara dengan cara yang buruk, dan Anda tidak merasakannya."

Mungkinkah Dovizioso lebih baik tetap menggunakan medium?

“Untuk mengatakan apakah itu ban yang salah atau pilihan yang tepat, saya kira itu lebih terkait dengan cara Anda berkendara,” jelasnya. "Ini adalah ban yang berbeda tahun ini, tetapi dalam dua tahun terakhir kami sering menggunakan ban yang lebih lembut daripada pesaing.

"Tapi Anda hanya bisa menggunakan itu jika Anda bisa mengendarainya dengan kecepatan yang baik dan menghemat ban Anda. Ini bukan kasus kami.

"Tapi langkah dari yang lembut ke yang sedang besar [di Aragon], dan hampir semua orang memilih yang lembut.

"Saya tidak tahu, mungkin dengan medium itu akan sedikit lebih baik, tetapi kami berbicara tentang hal kecil dibandingkan dengan jarak [22 detik] di akhir balapan.

"Saya tidak berpikir itu pilihan ban yang menciptakan situasi buruk dalam balapan. Itu hanya sebuah konsekuensi."

Konsekuensi lainnya adalah Dovizioso kini kehilangan tempat keempat dalam kejuaraan dunia dari pemenang balapan hari Minggu, Franco Morbidelli dan terpeleset 28 poin di belakang Mir.

"Saya tidak berpikir ini saatnya untuk berbicara tentang kejuaraan. Saya tidak punya kecepatan untuk memikirkan kejuaraan," katanya.

"Strategi, atau apa yang bisa kita lakukan, atau seberapa banyak peluang yang kita miliki, menurut saya saat ini hampir nol.

"Jadi menurut saya ini bukan saat yang tepat untuk berbicara tentang kejuaraan. Tanpa kecepatan, Anda tidak bisa bertarung."

Pembalap Italia, yang sekarang mendekati tiga putaran terakhir karir Ducati-nya, menambahkan:

“Saya benar-benar tidak suka balapan seperti ini, balapan seperti ini, saya tidak suka memperebutkan posisi ini. Ini sangat buruk, saya sangat tidak menyukainya.

"Saya tidak ingin menjadi terlalu negatif, tetapi saat ini sulit untuk memikirkan hal sebaliknya."

Rekan setimnya Danilo Petrucci finis di tempat kesepuluh.

 

Comments

Loading Comments...