Petronas mencapai target tahun 2020 pada putaran pertama musim ini ketika Fabio Quartararo mengukir sejarah sebagai orang pertama yang memenangkan balapan MotoGP untuk tim satelit Yamaha.

Pemuda Prancis itu segera mengulangi prestasi itu pada akhir pekan berikutnya dan kemudian memimpin kejuaraan dunia untuk sebagian besar musim, sebelum tiba-tiba turun ke urutan kedelapan pada tahap penutupan.

Tapi sementara Quartararo tersendat di motor Factory-Spec, rekan setimnya 'underdog' Franco Morbidelli sedang naik daun dengan mesin A-Spec. Pembalap Italia itu tidak hanya menyamai tiga kemenangan Quartararo untuk musim itu, tetapi juga menjadi runner-up di kejuaraan dunia di belakang Joan Mir dari Suzuki.

“Itu tidak terduga dan sebenarnya ini adalah rollercoaster, seperti Portimao!” Kata kepala tim Petronas Yamaha Razlan Razali tentang musim ini.

"Kami memulai tahun ini dengan mengikuti musim pertama yang hebat di tahun 2019 di mana kami meraih sejumlah pole position dan beberapa podium, yang sudah melampaui ekspektasi kami.

Pendekatan kami tahun ini adalah mencoba dan mendapatkan kemenangan pertama itu dan menjadi tim satelit Yamaha pertama yang melakukannya dalam waktu sekitar 20 tahun. Kami ingin mencapai itu untuk para penggemar, yang tidak dapat hadir di balapan, untuk tim dan tentu saja untuk Yamaha Bahkan lebih baik dari itu, Fabio Quartararo memenangkan balapan berturut-turut di Jerez!

"Setelah itu menjadi naik rollercoaster, di mana setelah entah bagaimana memimpin kejuaraan hampir sepanjang tahun, itu bukanlah tahun kami. Kami menemukan diri kami tergelincir ke belakang sampai Franco Morbidelli meraih podium pertamanya di Brno dan Fabio kembali dengan menang Di Barcelona.

“Setelah itu kami memiliki keberuntungan bercampur dengan Fabio yang berjuang sementara Franky menjadi lebih konsisten, mengambil podium dan menang.

"Meskipun itu musim yang kacau balau, ada banyak hal positif. Franco yang menempati posisi kedua di kejuaraan dunia benar-benar mengalahkan ekspektasi kami dan merupakan sesuatu yang tidak kami duga.

"Kami mendapatkan beberapa hasil yang tidak dapat diprediksi tetapi di atas kertas kami terlihat kuat dan, meskipun kami sedikit kecewa, tim kami yang berusia dua tahun meraih enam kemenangan, enam posisi terdepan dan delapan podium, yang merupakan sesuatu yang sangat kami banggakan. ”

Direktur tim Johan Stigefelt mengatakan bahwa sementara Quartararo telah merasakan apa yang akan terjadi musim lalu, Morbidelli harus bekerja keras setelah 'berjuang' pada 2019.

"Kami melihat, terutama dengan Fabio pada 2019, penampilan luar biasa yang membuatnya semakin kuat di setiap balapan," kata Stigefelt. "Dia tumbuh sebagai pembalap dan kami juga belajar dan tumbuh bersamanya sebagai sebuah tim.

"Juga kami mendapatkan mesin yang lebih baik dari Yamaha, dia memiliki motor pabrikan, jadi memasuki musim ini saya mengharapkan hasil terbaik dari Fabio. Kami tidak menekannya tetapi kami mengharapkan podium dan kemenangan, itulah yang kami targetkan. .

"Dengan Franky, itu sedikit berbeda karena dia kesulitan pada 2019, tetapi dia bekerja sangat keras di musim dingin dan dia benar-benar underdog tahun ini.

Tidak ada yang benar-benar berbicara tentang dia tetapi sebagai tim kami selalu mendukungnya dan kemudian dia tumbuh lebih kuat dan lebih kuat selama 2020, mirip dengan Fabio pada 2019, jadi sangat menyenangkan melihat kemajuan itu dan melihatnya mengakhiri musim ini di posisi kedua di kejuaraan. . ”

Kemenangan oleh kedua pebalap tidak mengejutkan ditampilkan dalam sorotan musim ini untuk Razali dan Stigefelt.

Kemenangan Fabio di Jerez, meraih kemenangan pertama tim kami di MotoGP, luar biasa dan perasaan yang luar biasa, kata Razali. "Kata-kata tidak bisa menjelaskan lebih jauh dari itu.

"Kemudian kemenangan Franky di putaran kedua Valencia adalah momen yang sangat bagus. Pada balapan pertama Valencia, kami memiliki dua posisi terdepan di Moto2 dan Moto3, tetapi kami tidak dapat memanfaatkannya.

"Kami mungkin mengalami putaran kejuaraan yang paling sulit tetapi kemudian satu minggu kemudian kemenangan Franco seperti dorongan moral yang besar. Itu mengangkat tim dan motivasi kami terus untuk mengakhiri putaran final di Portimão dengan cara yang baik. Itu adalah dua momen hebat bagi tim. tim."

“Jika saya membuat daftar tiga momen teratas saya, yang pertama pasti kemenangan kembali dari lockdown,” kata Stigefelt setuju. “Kemenangan Fabio di Jerez adalah perasaan yang luar biasa dan itu adalah hadiah untuk kerja keras dan dedikasi selama bertahun-tahun dari semua orang. dalam tim.

"Sorotan kedua saya adalah Misano ketika Franky dan John sama-sama menang pada hari yang sama dan saya naik podium dua kali - itu perasaan yang luar biasa.

Momen terbaik ketiga adalah pertarungan Franky di Valencia ketika dia mengalahkan [Jack] Miller dalam pertarungan lap terakhir. Tidak setiap hari Anda bisa melihatnya lagi di MotoGP dan itu menunjukkan betapa kuatnya Franky sebagai pembalap, dan betapa kerasnya. dia harus mengalahkan. "

Menatap tahun 2021, Razali yakin Morbidelli akan kembali menjadi penantang gelar.

"Di MotoGP tujuan kami adalah untuk terus menang, kami ingin menunjukkan bahwa ini bukan hanya tahun 'keberuntungan' bagi kami," kata Razali.

“Saya yakin Franky akan melanjutkan performa baiknya di MotoGP tahun depan dan saya pikir dia bisa menjadi salah satu pesaing kejuaraan dunia 2021.

"Tidak ada yang boleh meremehkannya, karena kita telah melihat bahwa dia adalah penantang tahun ini."

Sementara itu, Quartararo akan bertukar tempat dengan Valentino Rossi dengan bergabung dengan tim pabrikan Yamaha, sementara juara dunia sembilan kali itu bermain bersama Morbidelli di Sepang.

"Dengan masuknya Valentino, itu akan menjadi perasaan yang luar biasa, perasaan yang berbeda, karena dia datang dari tim pabrikan," kata Stigefelt. "Sudah lama sekali dia menjadi pembalap terakhir untuk tim satelit, jadi kami akan mendukungnya dan berharap membuatnya merasa nyaman. Saya pikir jika kami melakukan itu maka dia akan sangat cepat."

"Ini akan menjadi atmosfer yang sangat berbeda di sini untuk Valentino Rossi karena kami adalah keluarga yang nyata dan satu tim di ketiga kategori, di mana kami saling mendukung sepenuhnya," tambah Razali.

"Saya berharap bisa belajar banyak darinya dan di saat yang sama saya yakin dia juga bisa belajar banyak dari kami. Oleh karena itu, menurut saya tahun depan akan sangat menyenangkan."

Dan setelah membuat sejarah satelit Yamaha dengan memenangkan balapan MotoGP, Stigefelt sekarang memiliki rekor yang lebih tangguh.

“Harapan utama saya adalah agar pembalap kami memenangkan ketiga kelas pada akhir pekan [yang sama]. Kami melihat di Misano bahwa kami bisa mendapatkan dua dari tiga, seperti yang dibuktikan oleh Franco dan John [McPhee, Moto3], "katanya.

"Menang di hari yang sama dalam ketiga kategori adalah sesuatu yang belum pernah dilakukan orang lain sebelumnya, jadi akan sangat berarti jika kami menjadi yang pertama. Itu target yang besar, tetapi saya pikir kami bisa melakukannya!”