Tanpa kemenangan dalam semusim untuk pertama kalinya sejak 2004, Repsol Honda berharap kembalinya sang bintang Marc Marquez dengan rekrutan baru Pol Espargaro menghasilkan musim yang lebih sukses dari tahun lalu.

Marc Marquez melewatkan sebagian besar musim 2020 setelah mengalami cedera fraktur lengan di seri MotoGP Jerez, dengan sang adik, Alex, menampilkan potensinya lewat podium beruntun di Le Mans dan Aragon. Tapi secara umum, ini merupakan musim yang mengecewakan bagi Repsol Honda.

Di sisi lain, nasib berbeda dialami Pol Espargaro dan KTM yang menikmati musim tersukses mereka hingga saat ini di kelas utama. Espargaro secara konsisten bertarung untuk podium dan finis lima besar di klasemen pembalap, hasil terbaiknya sejak jadi juara dunia Moto2 musim 2013.

Musim ini Marquez dan Espargaro akan berbagi garasi di Repsol Honda, tetapi bukan untuk pertama kalinya karena keduanya memiliki sejarah panjang balapan bersama. Bertepatan dengan acara peluncuran Honda RC213V baru-baru ini, duet Spanyol itu berbicara tentang sejarah balapan mereka melawan satu sama lain.

Marquez memulai pembicaraan: “Ketika saya berusia 11 tahun, itu adalah pertama kalinya kami menjadi rekan satu tim di RACC Impala dengan motor Honda . Kami jadi rekan satu tim, lalu kami lolos ke tim lain bersama-sama ke RACC CajaMadrid yang juga bersama Honda.

"Dia berada di Kejuaraan Spanyol dan saya di Kejuaraan Catalan dan ya, sejak tahun itu dia mengikuti jalannya dan saya mengikuti jalan saya dengan tim yang berbeda, balapan yang sama, hasil yang hampir sama tetapi tim yang berbeda. ”

Marquez memiliki banyak kata-kata positif untuk dikatakan tentang rekan setim barunya dan betapa bagusnya Espargaro: “Pol adalah pembalap yang hebat, saya bertarung melawannya di kelas 125cc, sejak saya berusia delapan tahun, kami telah balapan bersama.

“Biasanya dia lebih tua dari saya dan biasanya dia mengalahkan saya di kategori terkecil, tapi kemudian ketika kami tiba di Kejuaraan Dunia, kami mengalami pertarungan hebat di tahun 2010, kami juga mengalami pertarungan hebat di kejuaraan Moto2 pada tahun 2012.”

“Tahun lalu, 2020, dia menjalani musim yang luar biasa bersama KTM dan levelnya bagus, jadi saya pikir dia memiliki bakat yang dia butuhkan, dia datang dari [tim] pabrikan hebat dengan hasil bagus dan dia tiba di tim terbaik, dan perlu untuk naik podium di setiap balapan dan bertarung di sana di lima besar, tiga teratas. ”

Keduanya bergabung dengan balap sirkuit pada saat yang sama setelah tumbuh di kejuaraan dirt bike, kenangan yang diingat Espargaro: “Pertama kali saya melihat Marc berada di kategori yang sangat, sangat, sangat muda dengan Conti. Ini adalah pertama kalinya saya mengira dia mengendarai motor jalan raya.

“Itu adalah pertama kalinya saya membalap juga, tetapi saya sedikit lebih tua, jadi saya memiliki sedikit lebih banyak pengalaman daripada dia. Tapi kami sangat, sangat, sangat kecil dan saya benar-benar ingat bahwa itu adalah momen hebat di mana Anda hanya menikmatinya. ”

Momen terbesar Marc Marquez dan Pol Espargaro terjadi di 2010 (125cc) dan juga 2012 (Moto2) di mana mereka saling mengalahkan untuk titel juara dunia: “Dan kemudian saya menikmati dengan Marc beberapa pertarungan yang hebat, terutama di Moto2. Satu di Estoril di mana saya kalah dalam pertempuran, saya finis kedua, tapi saya sangat menikmati yang itu. " kata Espargaro.

Menjelang MotoGP 2021 bergulir, masih harus dilihat seperti apa kondisi fisik Marquez saat dia melanjutkan pemulihannya. Namun dipastikan, The Baby Alien akan melewatkan tes pra-musim di Qatar bulan depan.

Dan meski juara dunia delapan kali itu akan kembali ke performa terbaiknya dalam waktu dekat, Espargaro yakin Marquez masih menjadi pembalap terbaik. “Well, jika Marc mendapatkan awal yang baik di Qatar, dia akan menjadi orang yang harus dikalahkan.

"Dia pembalap nomor satu meski dia belum balapan [sejak] tahun lalu. Tentu, dia akan menjadi pembalap yang sulit untuk dikalahkan, dan pria tercepat di grid. Dia sudah seperti itu selama bertahun-tahun di masa lalu, dan merupakan referensi bagi saya dan untuk seluruh paddock MotoGP. ”

Dengan keduanya menikmati kesuksesan individu, ditambah pengalaman bekerja sebagai rekan satu tim, rasanya tak sulit untuk mencari alasan konkret mengapa Honda ingin merekrut Espargaro.

Manajer tim Repsol Honda, Alberto Puig berkata: “Kami berharap dia bisa memberikan hasil bagi tim, inilah alasannya, targetnya, ketika Anda merekrut seorang pembalap.

"Memang benar dia punya pengalaman di masa lalu, pengalaman bagus, dia bukan anak kecil dan targetnya juga akan bertarung dengan semua pebalap dan juga melawan Marc sebagai titk acuan.

“Kami berharap dia dapat segera memahami motor kami, dan kami berharap dan berharap untuk level persaingan yang besar di dalam tim karena inilah yang benar-benar membuat sebuah tim tetap hidup."

 

Comments

Loading Comments...