Setelah harapan palsu dari musim lalu, apakah 2021 ini menjadi musim di mana Aprilia benar-benar bertarung di baris depan MotoGP?  Hal ini sepertinya cukup diyakini Aleix Espargaro, apalagi setelah ia menjajal RS-GP 2021 di tes privat Jerez dan berada di tiga besar sepanjang tes-pramusim pertama Qatar.

"Masalahnya adalah saya mengatakan ini setiap musim, tapi ya," kata Espargaro. "Dan dari lubuk hati saya, saya pikir kami pantas mendapatkannya. Kami pantas mendapatkan tahun yang baik. Kami pantas melakukan mungkin bukan langkah terakhir, tapi kami pantas bertarung dengan motor terbaik, dengan pembalap terbaik di grid.

"Kami sedikit kesulitan musim lalu, tapi sungguh tahun ini motornya terlihat lebih baik. Setelah dua hari dan waktu putaran yang sangat, sangat bagus dari semua orang, kami dapat mengatakan bahwa kami dalam kondisi yang baik."

Espargaro membuat awal yang sempurna musim 2021 dengan menempatkan RS-GP spesifikasi terbaru sebagai salah satu motor tercepat di kedua hari tes pra-musim MotoGP 2021 di Qatar.

Namun bukan cuma kecepatan satu lap yang mengesankan, Espargaro adalah salah satu dari sedikit yang melakukan simulasi balapan. Yang mana laptimenya hanya lebih lambat 0,3 detik pada 20 lap akhir di Sirkuit Losail, pada waktu yang sama seperti balapan 28 Maret nanti.

"Setelah tes di Jerez dan kemudian dua hari di sini di Qatar, saya bisa bermimpi. Kenapa tidak? Ini masih dini, tapi setidaknya kami pantas bermimpi karena motor ini bekerja dengan baik. Kami tidak punya masalah untuk saat ini, kami kompetitif," dia berkata.

"Tapi itu bukan keberuntungan, mereka bekerja sangat keras selama setahun terakhir dan selama musim dingin ini di Noale, banyak orang. Proyek ini berkembang, jadi saya sangat optimis. Saya pikir kita bisa bermimpi karena kita semakin dekat ke motor terkencang.

"Hari ini kami membuktikannya di trek, tidak hanya satu lap - banyak, banyak lap bertarung dengan motor terbaik dunia. Hari ini telah banyak terjadi kecelakaan, untuk saat ini, stabilitas motor memungkinkan saya untuk berkendara tanpa risiko, jadi saya sangat positif.

"Dengan alokasi dari Michelin, kami tidak memiliki ban lunak lagi tahun lalu. Opsi yang lebih lembut sekarang adalah yang menengah tahun lalu. Hanya dalam dua hari, kami mencapai titik terendah 1 menit 53 sampai 1 menit 54 detik. Jadi kami telah melakukannya sangat, sangat cepat.

"Dalam laptime, kami membuktikan bahwa kami bisa bertarung dengan yang terbaik, dan juga mengenai kecepatan, simulasi balapan, jika saya bukan yang tercepat, maka hampir. Jadi ya, sepertinya kami melakukan langkah yang baik.

"Sepertinya kami bisa bersenang-senang tahun ini, karena tidak hanya di sini, juga di Jerez [tes pribadi] kami sangat kompetitif.

"Sekali lagi, saya tidak ingin terlalu bahagia karena tahun lalu saya juga sangat bahagia dan kemudian saya sangat terkejut dengan kenyataan ketika kami tiba di balapan Jerez, tapi saya sangat termotivasi.

"Saya ingin mengatakan lagi, kami pantas mendapatkan semua orang di sini dan semua orang di Noale, kami pantas menjalani musim yang bagus. Kami pantas bertarung dengan yang terbaik."

Kekhawatiran untuk Aprilia adalah bahwa mesin baru tahun lalu, termasuk mesin V-angle yang diubah dari 70 menjadi 90 derajat, memiliki performa yang baik di tes musim dingin tetapi akhirnya gagal saat balapan dimulai dan gagal mengalahkan yang terbaik dari pabrik keenam sebelumnya. tempat.

Espargaro menekankan bahwa kecepatan yang ditunjukkan sejauh ini oleh motor tahun ini berada di atas performa impresif motor saat pra-musim 2020.

"Jelas tahun lalu, ya, saya senang. Ya, kami melakukan tes musim dingin yang baik, tetapi posisi finis kami berkutat antara keenam hingga kesepuluh, yang kami lakukan di bagian terakhir musim tetapi sayangnya kami tidak menemukan konsistensi sepanjang musim untuk memperebutkan posisi enam sampai sepuluh, ”jelasnya.

"Tapi ini cerita lain, tes ini dan juga di Jerez waktu putaran yang kami lakukan jauh lebih kompetitif daripada tahun lalu. Kami memimpin timesheets hampir sepanjang hari kemarin dan hampir sepanjang hari hari ini.

"Dan mengenai simulasi balapan, saya juga melakukan banyak lap dengan catatan waktu 1 menit 54 detik. Jadi ya, motor ini terlihat lebih baik dari musim lalu. Balapan akan berbeda, tapi saya pikir ini jauh lebih baik dari musim lalu."

'Stabilitas dan Akselerasi'

Aprilia dan KTM adalah satu-satunya pabrikan MotoGP yang dapat merevisi seluruh motor mereka untuk awal musim 2021, karena aturan Konsesi, yang lain terpaksa menjalankan desain mesin tahun lalu di bawah pembekuan teknis Covid.

Kurangnya akselerasi dianggap sebagai titik terlemah Aprilia tahun lalu, dan langkah-langkah yang diambil selama musim dingin telah membuahkan hasil.

"Salah satu hal yang paling kami tingkatkan adalah stabilitas dan akselerasi, tetapi bukan [hanya] karena mesinnya," kata Espargaro. "Ini kombinasi dari hal-hal yang memungkinkan saya untuk berakselerasi jauh lebih baik daripada musim lalu.

"Mesinnya lebih halus. Kami menambahkan lebih banyak downforce, jadi kami mengurangi wheelie, stabilitasnya lebih tinggi. Jadi saya senang dengan akselerasinya."

Pembalap berusia 31 tahun, yang jadi pembalap tercepat ke-13 pada tes Qatar tahun lalu, menambahkan: "Banyak detail kecil membuat motor [baru] sangat berbeda.

"Downforce jauh lebih tinggi, jadi kami banyak meningkatkan akselerasi. Mesin baru sedikit lebih mulus di putaran bawah, jadi memungkinkan saya menggunakan power map yang lebih tinggi.

"Juga dengan bantuan aerodinamika, saya bisa akselerasi jauh lebih baik daripada tahun lalu. Tapi sayangnya kami kehilangan sedikit kecepatan tertinggi, jadi kami harus menemukan keseimbangan [antara downforce dan drag].

"Juga mengenai sasis dan posisi jok, saya lebih menyukainya. Saya merasa lebih di dalam motor, tetapi motornya jauh lebih 'berat'. Sejujurnya, saya kelelahan secara fisik. Ini pertama kalinya dengan Aprilia saya kelelahan setelah simulasi balapan karena stabilitas motor jauh lebih tinggi dari 2020, sangat berat.

"Jadi sejujurnya kami masih harus menemukan keseimbangan yang memungkinkan saya memiliki kelincahan lebih dan mudah-mudahan dalam tiga hari ke depan [tes] kami dapat mencoba solusi yang berbeda."

Espargaro menegaskan dia tidak berbicara tentang berat total motor, yang sebenarnya di bawah bobot minimum dan dilengkapi dengan pemberat, tetapi upaya yang diperlukan untuk mengubah arah karena peningkatan stabilitas.

"Salah satu hal terbaik dari RS-GP '21 adalah bobotnya. Saya memintaRomano [Albesiano, direktur teknik] dari tiga tahun lalu agar tidak berada dalam batas berat, tetapi di bawah batas, untuk dapat memindahkan beberapa beban dan mengubah keseimbangan sepanjangmusim.

"Tahun ini mereka melakukan pekerjaan dengan baik. Ketika saya tiba setelah Natal ke Noale dan saya melihat motornya dan mereka memberi tahu saya bobotnya, saya sangat, sangat bahagia. Anda bisa merasakannya ketika Anda hampir tidak memiliki apa-apa di tangki bahan bakar, untuk hentikan motornya dan lakukan akselerasi. Anda bisa merasakan bahwa motornya paling ringan. Ini sangat, sangat bagus.

"Tapi ketika saya mengatakan bahwa ini lebih berat, itu lebih tentang stabilitas dan downforce motor, untuk menggerakkan motor dan bermain dengannya."

Pada presentasi tim baru-baru ini, Albesiano mengungkapkan bahwa upaya yang cukup besar telah dilakukan untuk merancang unit kursi, yang menurut Aprilia dapat menjadi penyebab utama yang mengurangi kinerja [getaran]. Ini juga akan menjelaskan posisi peredam massa ('kotak salad') Ducati yang dikabarkan di unit jok belakang.

"Ya. Hal pertama adalah kami tidak memiliki getaran. Di Jerez, sirkuit yang biasanya Anda mendapat sedikit getaran, dan juga di sini di tikungan lima dan enam, hari ini kami mencoba satu lari dengan hanya empat kilo dan saya tidak ada getaran. Jadi kursinya cukup banyak mengubah perasaan, "kata Espargaro.

"Ini lebih kaku, sehingga memungkinkan saya juga untuk mendorong lebih banyak dan lebih banyak menggerakkan motor, tetapi semua perubahan yang kami lakukan mengarah ke arah yang sama - rigiditas, kekakuan, dan stabilitas.

“Ini disambut baik karena salah satu motor terbaik dunia bagi saya adalah Yamaha dan saya pikir itu motor yang lebih stabil. Kami akan sedikit mengarah ke arah ini terkait sasis, dan saya senang karenanya.

"Tapi sekarang sangat berat untuk bergerak, jadi saya mungkin harus melatih sedikit lebih banyak otot saya atau mencoba solusi yang berbeda."

Rekan setim rookie Espargaro Lorenzo Savadori tercepat ke-17 dari 29 motor, dengan tim turun di Bahrain tanpa pembalap tes. Namun, tim berharap untuk mengonfirmasi kesepakatan dengan Bradley Smith untuk melanjutkan peran tersebut.

Sementara itu, rumor menyebutkan Aprilia kembali mendekati Andrea Dovizioso. Runner-up tiga gelar itu menolak kursi balapan untuk musim ini dan saat ini tengah menganggur, tetapi mungkinkah performa Qatar yang mengesankan menggoda Dovi untuk berpikir lagi, setidaknya sejauh menguji RS-GP?

Tes Qatar kedua dan terakhir berlangsung dari 10-12 Maret.

Simulasi Balap Tes Qatar 2021 Aleix Espargaro:

(Laptime terbaik Espargaro dalam tes = 1'54.152s. Rekor lap resmi Qatar = 1'54.927s)

  1. 1'55.599
  2. 1'54.978
  3. 1'55.299
  4. 1'58.373
  5. 1'55.273
  6. 1'55.180
  7. 1'55.257
  8. 1'54.929
  9. 1'55.124
  10. 1'55.097
  11. 1'55.446
  12. 1'55.247
  13. 1'55.265
  14. 1'55.509
  15. 1'55.543
  16. 1'55.529
  17. 1'55.783
  18. 1'55.735
  19. 1'55.733
  20. 1'55.934
 

Comments

Loading Comments...