Juara dunia delapan kali Marc Marquez akan memulai balapan MotoGP pertamanya sejak Juli lalu dari urutan keenam di grid di Sirkuit Algarve, Portimao.

Bintang Repsol Honda dengan demikian menyamai posisinya setelah latihan Jumat, tetapi dengan selisih yang menyusut dari 0,472 menjadi 0,259 detik. Selain itu, The Baby Alien juga memangkas laptimenya sejauh 1,2 detik dari laptimenya dalam kondisi kering sepenuhnya.

Namun yang jadi masalah pembalap 28 tahun itu bukanlah kecepatan, melainkan ketahanan fisik. Marquez menyadari ujian fisik di hari Sabtu akan semakin besar dengan kurangnya otot lengan kanan, dan diperkirakan akan semakin parah pada balapan selama 25 lap.

"Tentu saja, saya merasa lebih buruk hari ini daripada kemarin," Marquez memulai. "Ini adalah sesuatu yang sudah diharapkan oleh para dokter dan fisioterapis dan merupakan hal yang wajar. Mereka mengatakan bahwa besok harus lebih buruk tetapi kita akan lihat.

“Yang paling penting adalah tulangnya bagus, saya tidak merasa sakit di sana. Tapi otot, jari, siku, pompa lengan, adalah tempat saya lebih kesulitan sekarang.

"Itu kekurangan otot, tenaga," jelasnya. Misalnya, di gym saya berlatih dengan beban berbeda di kiri dan kanan. Saya tidak bisa memiliki beban yang sama di lengan kanan.

"Hampir semua tikungan di sini mengarah ke kanan, katanya. "Di tikungan kiri saya mulai merasakan ban depan, saya bermain dan menyukainya. Tapi di tikungan kanan, saya masih terlalu banyak mengerem.

"Pada rem, di mana Anda bisa bermain dengan ban depan, posisi bodi tidak benar. Saya tidak bisa memuat bagian depan dan saya tidak bisa mendorong dengan lengan. Jadi ini adalah sesuatu di mana saya kehilangan a banyak.

"Misalnya, di Sektor 4, di dua tikungan panjang saya tidak bisa mendorong. Tapi kami tahu. Dan juga tim tahu bahwa sekarang mungkin kami perlu menyiapkan motor dengan satu cara dan kemudian ketika saya siap untuk mendorong kami akan menyetting motor dengan cara lain.

"Yang menjadi tanda tanya adalah balapan besok.. 25 lap, itu akan sangat lama! Saya akan mengatakan bahwa saya akan mencoba menikmatinya, tetapi saya tidak akan menikmatinya. Saya akan menderita. Tapi kami sudah tahu ini datang ke sini ke Portimao.

"Jadi besok saya akan menderita. Tapi kemudian minggu depan saya bisa pulih. Kemudian Jerez menjadi sedikit lebih kuat."

Setelah memulai akhir pekan dengan tes dan pengaturan pembalap pengganti Stefan Bradl, Marc Marquez dan krunya mulai menyesuaikan RCV dengan gayanya pada hari Sabtu.

"Kepercayaan diri pada motor meningkat pesat," kata Marquez, yang terlihat mulai menemukan batas motornya pada hari Sabtu, termasuk penyelamatan kaki di bagian depan. "Kami mulai di sini dengan basis Bradl, basis Honda. Di FP1, FP2, dan FP3 saya mengendarai motor itu, dengan elektronik itu. Semuanya sama.

"Tapi segera setelah FP3 saya mengatakan saya siap untuk mencoba berbagai hal. Kami mulai mengganti [settingan] motor, lebih untuk gaya berkendara saya - bukan sesuatu yang ekstrim, tapi sudah menyesuaikan motor dengan gaya berkendara saya, dengan apa yang saya butuhkan sekarang.

"Langkahnya besar di FP4 dalam hal perasaan motor. Di kualifikasi saya bisa cepat."

Marc Marquez dipaksa untuk mengambil bagian dalam Kualifikasi 1 setelah keluar dari sepuluh besar pada Sabtu pagi, yang dia akui sebagian karena melihat adik laki-lakinya Alex diluncurkan ke udara tepat di depannya.

"Itu menakutkan. Itu salah satu alasan utama saya tidak memperbaiki lap di FP3," kata Marquez.

'Marc selalu suka memainkan jenis permainan ini' 

Salah satu strategi Marquez dalam balapan ini adalah memaksimalkan slipstream, dengan duo Suzuki menjadi "derek" sepanjang sesi kualifikasi. Joan Mir sepanjang babak kualifikasi Q1, dan Alex Rins pada babak final Q2, di mana satu-satunya laptime yang didapat memberinya posisi start keenam.

Ini sedikit unik, mengingat sebelumnya Marquez sering menjadi korban slipstreaming para rivalnya untuk mencetak laptime ideal saat kualifikasi. Hal ini diungkapkan juga oleh juara bertahan, Joan Mir, yang mengungkapkan pembalap Repsol Honda itu suka memainkan strategi ini.

"Kami biasanya tidak suka jika seseorang mengikuti kami seperti itu. Tapi seperti ini. Kami tahu Marc selalu suka memainkan jenis permainan ini," kata Mir. Masalahnya adalah jika kita berhenti, maka dia akan berhenti dan itu bisa membuat situasi berbahaya. Lebih baik mendorong di depan dan kemudian hanya itu.

"Di Moto3 mereka menghukum Anda karena melakukan ini dan tentunya di Moto2 juga, tapi di MotoGP belum."

Marquez menegaskan dia tidak melakukan kesalahan dan bahwa dia telah menjadi derek bagi pengendara yang lebih lambat di banyak kesempatan di masa lalu.

"Saya tidak pernah melambat lebih dari biasanya. Saya pikir lap pertama yang saya lakukan di Q1 dua atau tiga detik lebih lambat dari waktu normal," kata Marquez.

"Saya tahu itu membuat pembalap marah ketika Anda melakukannya, tetapi mereka telah melakukannya berkali-kali kepada saya ketika saya benar-benar fit. Sekarang saya membutuhkannya, saya telah melakukannya sepanjang akhir pekan sendirian sampai saat itu.

"Pada Q1 saya perlu tahu di mana saya tertinggal dan saya mengikuti motor lain, dan saya memilih juara dunia, yang mengendarai yang terbaik di Q1. Saya juga bisa memilih saudara saya, yang akan tetap diam! Saya memilih yang terbaik, saya telah keluar dari kotak, kami telah bertemu (di jalur) dan saya telah melakukannya.

"Kemudian pada Q2 dengan Rins, hal serupa terjadi, tapi saya juga tidak mengikutinya begitu dekat, karena saya tidak berpikir bahwa saya melaju secepat itu. Saya hanya melakukan 1m 39,4. Ini balapan sepeda motor dan ketika Anda memiliki sembilan bulan tanpa di trek karena cedera, Anda mencoba untuk belajar dari setiap sudut. "

Rins memang berusaha untuk menyingkirkan Marquez saat mereka terlibat dalam perlombaan lambat keluar dari pitlane, tetapi akhirnya harus mendorong karena dia hanya tercepat kesembilan pada tahap itu.

"Marc menunggu kami di ban kedua," kata Rins. "Kami keluar dari pit lane dengan kecepatan 60kph. Kami seperti kuda hitam menunggu balapan. Marc sangat cerdas melakukan hal-hal itu.

"Sedikit demi sedikit saya mengambil pengalaman ini, saya memainkan sedikit permainannya. Yang paling penting adalah kami menghormati satu sama lain pada saat itu, pada akhirnya saya senang, saya berusaha keras di depan dan saya melakukan waktu putaran."

Pada akhirnya, strategi derek yang diterapkan Marquez juga membantu Rins, yang mengamankan posisi start kedua, sedang Mir berada di posisi kesembilan.

 

Comments

Loading Comments...