Ketika bendera kotak-kotak dikibarkan di akhir kualifikasi MotoGP Portugal, Francesco Bagnaia mengira dia telah memastikan posisi terdepan keduanya musim ini, dengan rekor lap baru.

Namun perayaan itu terhenti ketika Bagnaia kembali ke pit lane dan Tim Ducati-nya menyampaikan kabar bahwa lap terbaiknya telah dibatalkan karena mengabaikan bendera kuning. Tragisnya lagi, pembalap Italia itu akan memulai balapan dari posisi ke-11 pada balapan hari ini.

Panel lampu digital mulai diterapkan pada akhir pekan Portimao untuk membuat bendera lebih jelas untuk dilihat pembalap. Namun masalah Bagnaia di situ adalah pandangannya ke pos marshal, yang ada di sebelah kanan, terhalang oleh sepedanya sendiri saat ia membelok ke kiri.

"Anda datang dari jalan menurun, bendera kuning ada di sisi kanan dan saya sudah bersiap untuk membelok ke sisi kiri. Jadi tidak mungkin untuk melihat," kata Bagnaia. "Marini, yang berada di belakang saya, mengatakan hal yang sama kepada saya. Dia juga tidak melihat bendera kuning, tapi ini aturannya dan kami harus mengikutinya.

Masalahnya adalah dalam 15 menit saya memiliki dua lap dibatalkan, jadi lebih baik tetap di kotak hari ini dan menonton yang lain!

"Tapi hal baiknya adalah saya membuat posisi terdepan dengan lap yang luar biasa dan kecepatan saya sangat kuat. Di FP4 saya menggunakan ban bekas dan sangat dekat dengan Quartararo yang memiliki ban baru dan saya akan mencoba memulihkan semua posisi ini besok.

"Saya berharap ini adalah grup di depan karena akan lebih mudah untuk pulih, tetapi saya pikir tiga atau empat pembalap lebih kuat dari yang lain. Ini akan sangat sulit, tetapi saya akan mencoba segalanya untuk tetap bersama mereka."

Sementara pembalap Italia itu akan kehilangan pole lap terlepas dari apakah dia melihat bendera kuning, dengan melewatkannya dia melewati tempat kecelakaan Oliveira dengan kecepatan penuh dan juga sadar bahwa dia perlu mendorong untuk lap cepat lagi.

Banyak pengendara lain setuju bahwa Bagnaia tidak dapat melihat bendera dari sudut itu dan oleh karena itu bersimpati pada kehilangan posisi terdepan dalam keadaan seperti itu, tetapi juga merasa tidak banyak yang bisa dilakukan.

"Saya percaya padanya jika dia bilang dia tidak bisa melihat," kata Aleix Espargaro. "Tapi kami punya aturan untuk keselamatan.

"Kemarin saya jatuh, di tikungan 11 saya rasa, banyak pengendara menutup throttle. Pecco adalah salah satu motor di tikungan itu dan melebar keluar lintasan saat saya berada di kerikil mencoba mengangkat motor dengan para marshal.

"Jadi aturannya adalah aturannya dan saya pikir Dorna harus lebih ketat lagi karena sekarang mereka sangat cepat melepas bendera kuning, jadi jika ada yang kuning itu karena seseorang di tanah dan jika mereka menabrak, Anda bisa membunuh seorang marshal.

"Jadi saya merasa kasihan pada mereka [kehilangan lap] karena saya tahu mereka melakukan lap yang luar biasa, tapi itu sangat berbahaya."

Pembalap Aprilia itu merasa hukuman harus ditingkatkan untuk pelanggar kambuhan.

"Mereka memiliki lebih banyak bendera kuning daripada sebelumnya, mereka memiliki panel LED, jadi apakah kita mulai dengan radio atau bendera di dasbor? Sulit untuk berbuat lebih banyak. Jadi bagi saya mereka harus lebih kuat [dengan penalti]."

Vinales: 'Tidak mungkin, saya tidak pernah menyentuh green'

Maverick Vinales akan menjadi pebalap yang mewarisi posisi terdepan Bagnaia, seandainya dia tidak kehilangan kedua lap terbang terakhirnya dan jatuh ke posisi dua belas.

Pemenang Qatar awalnya mengira dia juga telah melewati zona bendera kuning yang tidak terlihat, tetapi pelanggarannya adalah karena melebihi batas trek dengan roda berada di atas trotoar.

Pada musim-musim sebelumnya, pelanggaran dinilai dari rekaman kamera dan putaran tetap legal selama bagian ban menyentuh tepi jalan. Tetapi untuk tahun 2021 sensor telah ditempatkan di area hijau tepat di luar trotoar dan secara otomatis mencatat bahkan pelanggaran batas lintasan terkecil, tidak dapat dideteksi oleh mata.

"Sejujurnya, saya pikir itu adalah bendera kuning. Ketika saya masuk ke dalam kotak, mereka berkata, 'Tidak, itu karena kamu menyentuh bagian hijau'. Dan saya berkata, 'tidak mungkin, saya tidak pernah menyentuh hijau'. Karena saya tidak melakukannya "Tidak menyentuhnya. Maksud saya, saya tahu kapan saya menyentuh green, dan saya tidak menyentuhnya," kata Vinales.

"Bagaimanapun, pada akhirnya, ini adalah aturannya, dan ini adalah satu pendapat, Anda tidak dapat mengatakan apa-apa tentang itu. Keputusan telah dibuat, dan Anda tidak dapat memprotes."

Meskipun demikian, Vinales telah pergi menemui FIM Stewards, yang menunjukkan gambar pelanggaran tersebut.

“Tidak semua ban belakang sudah di green, jadi sebagian besar ban sudah di lintasan,” ucapnya. "Anda tidak dapat memahami jika sisa ban menyentuh green.

"Yamaha berusaha keras karena mereka memiliki pendapat yang sama dengan saya, bahwa tidak jelas apakah saya menyentuh green. Jika 100% jelas maka saya akan mengatakan begitulah adanya, itu saja.

"Tapi itu tidak jelas. Jadi mungkin mereka bisa memberi saya lima posisi lebih atau sesuatu, tidak hanya membatalkan lap saya. Tapi seperti ini, dan Anda tidak bisa berbuat apa-apa.

"Jadi saya tidak tahu, saya tidak ingin memikirkan itu lagi. Saya hanya ingin berkonsentrasi pada esok hari, kami memiliki peluang bagus, dan kami akan mendorong dengan pasti dari awal hingga akhir."

 

Comments

Loading Comments...