Fabio Quartararo menjadi favorit untuk pole selama kualifikasi MotoGP Portugal di Portimao setelah menjadi yang tercepat di FP3 dan FP4. Dan meski ia memenuhi ekspektasi, ini adalah pole yang berbau 'kebetulan' setelah laptime Francesco Bagnaia diatalkan.

Bagnaia sempat mencetak rekor putaran sirkuit baru seperti yang dia lakukan di Qatar tiga minggu lalu, tapi kali ini lapnya dibatalkan setelah mengabaikan bendera kuning yang disebabkan oleh kecelakaan Miguel Oliviera.

Berbicara pada konferensi pers pasca kualifikasi, Quartararo mengatakan: "Rasa pole position ini tidak persis sama dengan yang lain, tetapi yang paling penting adalah memulai dari barisan depan dan kami mencapai tujuan kami.

"Yang terpenting, hal yang baik adalah kecepatan pagi ini dengan ban bekas. Tapi juga menguji ban di sore hari, kecepatannya bagus dan dengan ban bekas saya merasa saya bisa mendorong lebih banyak."

Ini bukan kejutan karena rekan setimnya Maverick Vinales mampu mempertahankan waktu lap yang mengesankan dengan ban yang telah menempuh jarak balapan penuh selama FP4, tetapi menempatkan Yamaha dalam posisi yang baik untuk besok.

Dengan Sirkuit Internasional Algarve yang cukup rendah selama dua hari pertama terkait tingkat grip, Yamaha adalah salah satu motor yang terlihat paling nyaman, dan yang terpenting pada ban medium dan keras.

"Setiap berganti dan juga mulai pagi ini saya merasa berbeda dengan sore ini. Bagi kami sepertinya kedua ban bekerja dengan baik. Saat ini saya lebih ke medium, tapi besok kita akan lihat apakah kita berusaha keras selama pemanasan," tambah pemain berusia 21 tahun itu.

"Saya merasa percaya diri dengan kedua ban, jadi apakah kami menggunakan hard atau medium, keduanya adalah pilihan yang bagus untuk balapan."

Menuju Grand Prix besok, tidak akan ada grid penuh, karena rookie sensasional Jorge Martin telah dinyatakan tidak fit menyusul kecelakaan besar selama FP3. Tayangan ulang kecelakaan Martin di belokan tujuh diulang beberapa kali selama periode bendera merah untuk dilihat semua pengendara sambil duduk di kotak pit mereka.

Hal ini juga menimbulkan kontroversi di F1 dengan para pembalap yang tidak senang dengan terus ditayangkannya kecelakaan di TV dan media sosial, hal sama juga diungkapkan Quartararo.

"Sejujurnya, saya keluar dari kotak pit. Saya hanya keluar dari kotak dan menunggu. Itu tidak bagus, terutama untuk keluarga yang terlibat," kata Quartararo.

"Mereka mengatakan apakah pengendara sadar atau tidak, tapi hanya itu. Bagi saya, kami memiliki empat menit tersisa dari sesi ini dan ini adalah mode serangan waktu di mana setiap orang akan tampil habis-habisan.

"Jadi bagi saya bukanlah ide yang baik untuk memutar ulang setiap kali terjadi kecelakaan, karena kita tahu dia (Martin) mengalami kecelakaan besar.

"Kami melihatnya di trek, dan saya pikir ini adalah gambar yang tidak bagus untuk dilihat bagi kami, tetapi yang lebih penting untuk dilihat keluarga, karena mereka tidak benar-benar tahu (apa yang terjadi)."

 

Comments

Loading Comments...