Setelah menuntaskan FP1 di posisi ketiga, Marc Marquez menutup sesi latihan bebas hari Jumat jelang MotoGP Spanyol di posisi ke-16 keseluruhan. Pembalap Repsol Honda itu menjadi satu dari sedikit pembalap yang tidak melakukan time attack dengan ban lunak di akhir FP2.

Dengan ini, Marquez berpotensi kembali memulai kualifikasi dari babak Q1 seperti Grand Prix Portugal, kecuali The Baby Alien dapat menembus 10 besar overall pada sesi FP3.

Namun, waktu putaran dan penentuan posisi sekali lagi bukan fokus utama Marquez karena dia terus mengevaluasi kondisi fisiknya.

Sama seperti Portimao, laptime dan posisi sekali lagi bukan fokus utama Marquez. Ia dan timnya, Repsol Honda, menggunakan balapan Jerez untuk mengevaluasi kondisi fisiknya.

Pun demikian, Marquez masih memiliki kecepatan di beberapa area. Khususnya di sektor satu, di mana The Baby Alien merasa lebih kuat dibandingkan Takaaki Nakagami, yang jadi pembalap terbaik Honda untuk hari Jumat.

Berbicara setelah hari berjalan, Marquez menyinggung bagian trek ini yang menjadi favoritnya, sementara itu juga adegan kecelakaan akhir musim tahun lalu: "Saya memeriksa data hari ini, terutama setelah FP1 karena setelah FP2 saya tidak punya kecepatan FP1, terutama di T3 dan T4 saya jadi yang tercepat di Honda.

"Mereka adalah tikungan kiri, tikungan yang saya suka. Lap pertama yang saya lewati di sana saya merasa, 'Oke', kami melewatinya. Tapi sejak saat itu kami berkendara dengan cara yang normal, dan saya menjadi pembalap tercepat di Honda saat itu di tikugan tertentu.

“Juga sektor satu adalah poin terkuat saya saat ini, tikungan itu adalah bagian dari S1. Tidak ada masalah untuk naik dari sisi mental. Anda harus melawan rasa takut, Anda tidak perlu takut tentang saat ini, Anda harus melawannya."

Sesuatu yang disorot dengan baik sejak kembali ke MotoGP adalah posisi lengan kanan yang lebih tinggi saat menikung kiri. Marquez mengendarai dengan gaya yang tidak biasa, sesuatu yang jelas terkait dengan cedera saat ia bekerja untuk mengembalikan lengan ke kekuatan penuh yang diperlukan.

Ditanya tentang apakah dia bisa atau tidak bisa meletakkan tangannya di posisi yang dia inginkan, Marquez berkata: "Hari ini saya sangat berkonsentrasi dari FP1 ke FP2 tentang bagaimana evolusi tubuh saya.

"Di FP1 saya merasa baik-baik saja, tapi langsung di FP2 saya merasa ada sesuatu yang berubah. Di FP1 saya bisa berkendara seperti yang saya inginkan dengan siku dan bermain dengan tubuh, tapi di FP2 saya keluar dan merasakan sesuatu seperti saya tidak naik. seperti biasa.

“Rasanya seperti kekurangan tenaga pada otot. Terutama punggung, trisep, bahu di punggung, kurangnya tenaga dan kemudian posisi siku sama.

"Ini hanya masalah waktu untuk menggunakan otot, hari ini pendekatan saya sangat berbeda dengan Portimao. Di Portimao saya mendorong semua lap. saya berkendara dengan baik. Hari ini saya merasa baik-baik saja, tetapi saya hanya mendorong beberapa lap. Saya juga tidak menekan ban baru, karena kondisi fisik Anda lebih stres.

"Masalah dengan motor ini berasal dari posisi saya di motor, tapi kami mengerjakan motor pada poin lain. Tidak semua lintasan yang saya kendarai tidak nyaman."

Seperti yang disoroti oleh Marquez, strateginya adalah melakukan pendekatan 'on / off', sementara ia juga memiliki sejumlah lap untuk didorong yang tersebar di tiga tugas. Sementara besok akan melihat jadwal yang padat.

"Rencananya adalah melakukan 5, 5 dan 5 lap. Saya merasa tidak begitu baik jadi saya melakukan 4, 4 dan 3. Hanya rencana dan hal-hal yang ingin kami coba kami lakukan," tambah Marquez.

"Besok adalah waktu untuk melakukan lebih banyak putaran, hari ini adalah hari Jumat. Sekarang saya merasa jauh lebih baik daripada yang saya lakukan di Portimao pada hari Jumat sore."