Akhir pekan lalu, beredar rumor bahwa Ducati akan menambah pasokan motornya menjadi empat tim untuk musim  MotoGP 2022, hal yang dianggap Jack Miller sangat menarik.

Selain tim factory yang berisikan Miller dan Francesco Bagnaia, Pramac juga sudah mengonfirmasi statusnya sebagai tim satelit utama Ducati sampai 2024.

Selanjutnya, Avintia yang saat ini jadi tim Ducati ketiga, akan digantikan oleh proyek VR46 yang akan disokong oleh Aramco. Dengan Gresini, yang musim depan kembali menjadi tim indepenenden setelah berpisah dengan Aprilia, dirumorkan sebagai tim keempat skuat Borgo Panigale.

Tapi saat ini VR46 juga tengah berbincang dengan Yamaha, seperti yang dikatakan Lin Jarvis pada Februari lalu, dan Aprilia masih coba untuk mempertahankan Gresini sebagai tim satelit.

Jika VR46 dan Gresini bergabung dengan kamp Ducati untuk 2022, berarti akan ada delapan Desmosedici di grid MotoGP untuk pertama kalinya sejak 2016.

"Saya sama sekali tidak tertekan tentang delapan Ducati. Ini akan fantastis dan saya pikir kami dapat memberikan paket yang fantastis untuk tim satelit," kata Miller, yang juga berspekulasi Ducati akan membagi rata antara GP22 dan GP21.

"Jika ada delapan pembalap Ducati, saya kira motor 2021 saya dan Pecco akan pergi ke satu tim, dan motor GP21 Johann dan Jorge akan pergi ke tim lainnya. Jika itu yang mereka rencanakan, maka mereka memiliki segalanya untuk melakukannya. Saya merasa Ducati Corse dapat menyediakan basis ini untuk tim."

Sementara Ducati masih belum menandatangani semua kesepakatan satelitnya, masa depan Miller di tim pabrikan aman setelah perpanjangan kontrak baru-baru ini. Namun, pria Australia itu mengharapkan kontrak lebih lama ketimbang kontrak satu tahun lainnya.

"Tidak pernah menjadi ide saya. Sebagai pembalap, saya pikir saya ingin keamanan dalam hidup saya karena tidak seperti saya terikat kontrak satu tahun lagi untuk mencoba dan membuktikan diri saya mungkin mendapatkan kontrak yang lebih baik [tahun berikutnya] ," dia berkata.

"Tapi tidak ada yang benar-benar berubah. Sepertinya saya hanya bertahan dengan kontrak satu tahun dan harus bernegosiasi ulang tahun depan. Begitulah adanya, dan jelas mereka ingin selalu membuka opsi. Itu membuat Anda gugup, tetapi begitulah adanya. Ini bisnis yang kita geluti. "

Kontrak dua tahun Bagnaia dan rookie Pramac Jorge Martin juga berakhir pada akhir 2022, tetapi rumor yang meningkat tentang delapan pembalap Ducati akan menjadi kabar baik bagi orang-orang seperti Johann Zarco (Pramac) dan Enea Bastianini (Avintia), saat ini dalam penawaran kontrak satu tahun, serta Petronas (yang akan mempertahankan Yamaha). Rekan setim Bastianini dan sesama rookie Luca Marini bersiap untuk balapan untuk tim VR46 saudaranya apa pun mesin yang dipilih.

Meskipun ada keuntungan finansial untuk menyiapkan lebih banyak motor, Ducati ingin setidaknya mempertahankan pasokan enam sepeda motornya saat ini (terlepas dari tujuan jangka panjang Dorna untuk satu pabrik dan satu tim satelit untuk setiap merek) untuk memaksimalkan jumlah data trek.

"Sangat sulit untuk memberi tahu Anda berapa lama kami dapat melanjutkan dengan tiga tim berbeda di MotoGP, karena yang pasti cepat atau lambat, kami harus beralih ke empat motor, karena ini akan menjadi situasi di masa depan," General Manager Gigi Ducati Corse. Dall'Igna mengatakan awal tahun ini.

"Yang pasti [kami ingin] melanjutkan selama mungkin dengan situasi saat ini, karena saya pikir kami dapat memiliki beberapa keuntungan dengan enam pembalap di grid. Dari sudut pandang teknis kami dapat memperoleh lebih banyak informasi, ini dapat membantu kami untuk kembangkan sepeda.

"Jadi saya berharap situasi ini akan berlanjut juga untuk beberapa tahun mendatang."

Jika Gresini tak jadi merapat ke Aprilia atau Ducati, mereka siap untuk bergabung dengan Suzuki, yang selalu dikaitkan dengan proyek satelit MotoGP selama beberapa waktu. Namun, kepergian Davide Brivio sebagai manajer tim telah memperumit masalah dan tampaknya tidak akan terjadi pada 2022.

Namun, jika VR46 atau Gresini hanya menandatangani kontrak satu tahun dengan Ducati, ada kemungkinan salah satu tim akan beralih menjadi tim satelit Suzuki untuk tahun 2023.