Juara dunia MotoGP yang berkuasa Suzuki mengalami awal musim 2021 yang sulit ketika manajer tim Davide Brivio berangkat ke Formula Satu pada Januari.

Kepindahan Brivio menciptakan kekosongan dalam pabrikan Jepang, namun Suzuki memilih jalan aman dengan mendelegasikan tugas Brivio kepada staf yang ada sepanjang musim 2021.

Salah satu yang tekena dampak paling besar adalah Project Leader Shinichi Sahara, yang menilai tanggung jawabnya sepanjang musim 2021 terlalu banyak.

“Saya akan mengatakan bahwa, meskipun tidak mendapatkan hasil yang kami harapkan, tahun ini sekitar 60 hingga 70 persen dari apa yang saya harapkan,” tulis Sahara di blognya untuk Team Suzuki Racing Magazine.

“Tahun 2021 berbeda bagi kami semua, setelah memenangkan gelar [dengan Joan Mir], dan manajer tim pergi. Kami semua harus melangkah dan menemukan jalan ke depan.

“Saya sebelumnya pernah menjadi Direktur Tim, terutama mengelola hal-hal dari pabrik di Jepang, tetapi pada tahun 2021 saya mengambil peran baru sebagai Manajer Tim dan Project Leader. Beban kerja ini, ditambah dengan masih menjadi Pemimpin Grup di departemen pengembangan di Jepang , terlalu banyak.

"Tetapi di sisi lain, saya belajar banyak, dan berada di trek balap lebih banyak memberi saya wawasan unik yang tidak saya miliki di tahun-tahun sebelumnya."

Sahara, yang menyayangkan bahwa ia hanya mengikuti satu balapan selama musim pendek Covid 2020, merasa ia dapat "memperhatikan setiap detail pada GSX-RR dan bagaimana perilakunya di lintasan" pada tahun 2021.

Kehadirannya di trek juga memungkinkan Sahara untuk lebih mengenal anggota tim Suzuki dan paddock lebih dekat, tetapi dia masih merindukan "memiliki seseorang untuk mendiskusikan hal-hal besar dengannya.

"Ketika saya tinggal di Jepang dari jarak jauh, saya merasa dapat melihat gambaran besarnya dan menawarkan nasihat yang baik, tetapi ketika Anda berada di lokasi dan dikelilingi oleh segala sesuatu, akan sulit untuk mengambil langkah mundur dan melihat segala sesuatunya secara objektif, dan ini di situlah saya merindukan peran seseorang untuk mendiskusikan segalanya."

Status pencarian Sahara saat ini untuk manajer tim baru masih belum jelas.

Desas-desus menyatakan Brivio bisa saja kembali, meskipun Sahara – sambil mengkonfirmasi bahwa dia tetap berhubungan secara teratur dengan pria Italia itu dan ingin dia bergabung kembali dengan tim suatu hari nanti – menegaskan dia ingin Brivio berhasil di F1 terlebih dahulu.

Suzuki juga kini menghadapi persaingan dari Pramac Ducati, yang membutuhkan manajer tim baru untuk menggantikan Francesco Guidotti (bergabung dengan KTM), meskipun pemain seperti Johan Stigefelt dari SRT tetap ada di pasaran.

Kembali ke musim ini, Mir mengalami kekecewaan karena gagal memenangkan balapan (atau memimpin satu putaran) selama mempertahankan gelarnya, meskipun konsistensi mencetak gol ketiga secara keseluruhan di belakang Fabio Quartararo (Yamaha) dan Francesco Bagnaia (Ducati).

"Dalam hal semangat tim, kami mencapai harapan saya, kami hanya kurang sedikit dalam hal hasil," tulis Sahara. “Satu hal yang jelas dari sisi performa motor, langkah peningkatan dari tahun lalu ke tahun ini tidak cukup besar – tidak sebesar tahun sebelumnya.

"Itu tidak berarti kurangnya usaha dari para insinyur pabrik, mereka melakukan semua yang diperlukan dan saya sangat puas dengan pekerjaan mereka. Tapi saya pikir saya perlu mengontrol sesuatu yang lebih, misalnya urutan pekerjaan atau item. dalam hal prioritas."

2959158.0008.jpg

Sementara itu, desain dan pengembangan GSX-RR diawasi oleh Technical Manager Ken Kawauchi.

Kawauchi mengakui pabrikan rival membuat langkah yang lebih besar selama musim dingin dan sementara Suzuki adalah pabrik terakhir yang memperkenalkan perangkat ride-height belakang, setelah liburan musim panas, dia bangga itu bekerja secara efektif sejak awal.

“Musim 2021 telah berakhir, dan kami harus mengakui bahwa ini adalah tahun yang sulit dari sudut pandang teknis,” tulis Kawauchi. kepada kami, dan kami menyadari bahwa keuntungan kami lebih kecil dari tahun lalu.

“Kami perlu menjaga kepala kami dan tetap fokus, meningkatkan motor sepanjang musim, memperkenalkan hal-hal seperti pengatur ketinggian pengendaraan belakang.

“Setelah tahun 2020 yang sukses ketika kami memenangkan Kejuaraan Dunia, kami bekerja untuk mengembangkan motor dengan cara kami yang biasa, yaitu meningkatkan banyak hal dengan cara kecil daripada mengambil lompatan besar.

"Tidak hanya filosofi kami, tetapi juga diperlukan karena pembekuan pengembangan mesin untuk semua pabrikan. Namun, kami sangat terkesan dengan bagian yang paling terlihat yang kami perkenalkan; pengatur ketinggian pengendaraan.

"Ketika kami membawanya, pertengahan musim, itu hanya prototipe pertama tetapi kami senang mengetahui bahwa bagian yang baru dikembangkan dapat segera diperkenalkan dan bekerja dengan baik - ini sebagian besar berkat pekerjaan yang dilakukan di Jepang."

Meskipun demikian, di atas kertas, perangkat ketinggian kendara tidak mengubah hasil Suzuki . Mir hanya mencetak enam poin lebih banyak selama paruh kedua musim, ketika perangkat ride-height tersedia, daripada tanpanya selama paruh pertama.

Enam podium pembalap Spanyol itu juga dibagi rata antara sebelum dan sesudah perangkat ride-height tiba, meskipun peringkat 3 x 3 naik ke peringkat 2 x 2 dan 1 x 3.

"Perbaikan terbesar, bagaimanapun, tidak dibuat dengan satu hal besar, tetapi banyak hal kecil," tambah Kawauchi. "Pengatur ketinggian pengendaraan adalah sesuatu yang sangat mencolok, tetapi di balik layar ada hal-hal lain yang dicoba dan diuji.

"Saya merasa bahwa setiap balapan kami sedikit meningkat, yang secara keseluruhan membantu kinerja kami dan membawa kami ke tempat kami sekarang."

Menjelang 2022, Mir dan sesama pebalap dengan mesin inline-4 Quartararo telah vokal meminta peningkatan performa mesin dari pabrikan masing-masing untuk melawan Ducati, yang mendominasi tahap penutupan musim ini.

"Salah satu hal yang sering kami dengar tahun ini adalah 'GSX-RR membutuhkan lebih banyak tenaga, lebih banyak kecepatan tinggi' tetapi itu tidak lurus ke depan; jika Anda meningkatkan tenaga, Anda harus menyeimbangkan sisa mesin jadi agar tidak kalah di area lain," jelas Kawauchi.

“Jadi, ini selalu tentang keseimbangan dan paket lengkap – kami perlu meningkatkan di mana-mana, tidak hanya di tenaga mesin.

"Kecepatan tertinggi dan permintaan tenaga berubah trek demi trek atau kasus per kasus, apa yang Anda butuhkan dari motor berubah tergantung pada trek. Tugas saya adalah tidak bereaksi terlalu banyak terhadap setiap permintaan dan sebaliknya mengingat gambaran keseluruhan.

“Kami telah meningkatkan mesin dibandingkan dengan tahun 2020, tetapi kami membutuhkan langkah lain. Kami akan memiliki musim dingin yang sibuk dengan banyak hal untuk dicoba.”

Memuji Mir atas usahanya, Sahara dan Kawauchi juga memberikan dukungan mereka kepada Rins, yang mengalami musim terik dengan tidak kurang dari enam balapan. Sementara rawan kesalahan, Rins setidaknya berada di depan Mir pada empat dari enam kesempatan itu, dan memimpin balapan, menggarisbawahi kecepatannya.

"Joan pasti punya kemampuan dan potensi untuk merebut gelar lagi," tulis Sahara. “Dia memiliki konsistensi, kecepatan, dan otak yang cerdas. Dia mampu memberikan hasil yang kuat bahkan ketika keberuntungan melawannya. Kami sudah merencanakan bagaimana menyatukan semua elemen itu lagi untuk 2022 dan kami percaya sepenuhnya padanya.

“Alex adalah pebalap yang sama sekali berbeda, dan musim ini lebih sulit baginya. Ketika dia diaktifkan, dia adalah salah satu pebalap yang paling sulit dikalahkan - dia memiliki potensi dan kecepatan yang besar, tetapi terkadang dia tampaknya kesulitan untuk mengubah itu. Dia selalu memiliki banyak motivasi pra-musim dan selama awal musim, seperti yang kita lihat tahun ini, dia sangat cepat di awal.

"Tetapi ketika dia mengalami kecelakaan atau kesalahan yang merugikannya, tampaknya berputar dan dia berjuang untuk kembali ke keadaan semula. Kami perlu bekerja dengannya karena, ketika kami menemukan cara untuk mengaktifkan sakelarnya, dia dapat menjadi tak terkalahkan."

Kawauchi menambahkan: "Meskipun kinerja kami terkadang tidak cukup tahun ini dibandingkan dengan pabrikan lain, atau bahkan dibandingkan dengan 2020, Joan selalu memberi 100 persen dan terkadang bahkan lebih.

“Dia melakukan pekerjaan yang hebat, dan dia membawa kami beberapa podium dan saya ingin berterima kasih padanya atas kerja kerasnya. Bersama-sama kami akan mencoba mempersiapkan motor yang lebih kuat dan kami ingin menantang lagi tahun depan.

“Alex juga menunjukkan determinasi, dan terutama di awal musim, dia memiliki kecepatan yang bagus, tetapi pada akhirnya dia tidak bisa mendapatkan hasil yang dia inginkan, atau kami inginkan.

“Meski begitu, saya masih percaya sepenuhnya pada kemampuannya untuk bersaing di level teratas di MotoGP. Dengan perbaikan tahun depan saya yakin kami bisa meraih hasil yang jauh lebih baik dari tahun ini.”

Mir dan Rins, yang seperti mayoritas jika lapangan MotoGP habis kontrak pada akhir musim depan, akan melanjutkan pengembangan GSX-RR 2022 saat pengujian dilanjutkan di Sepang pada Februari.