Sete Gibernau

Negara: 
Nama lengkap: 
Manuel "Sete" Gibernau Bult├│
Tanggal lahir: 
14 September, 1972
Status Pengemudi: 
Former

Sete Gibernau Biography

Mantan runner-up Kejuaraan Dunia MotoGP dua kali dan pemenang grand prix sembilan kali, Sete Gibernau, kembali beraksi setelah dua tahun pensiun pada tahun 2009, ketika pemain berusia 35 tahun itu mendaftar untuk Onde yang baru dibentuk. 2000 tim Ducati, akan dijalankan oleh juara dunia '12 +1 'putra Angel Nieto Pablo dan Gelete.

Setelah setahun jauh dari arena pacuan kuda, Gibernau kembali ke kancah MotoGP ketika kehadirannya sebagai penonton di Grand Prix Catalan 2008 menghasilkan undangan dari Ducati untuk menguji versi awal Desmosedici GP9 2009.

Waktu lap yang mengesankan mengarah pada dua tes lebih lanjut dan Sete tampaknya pasti akan menggantikan Marco Melandri yang kesulitan selama paruh kedua musim, tetapi perpecahan Melandri / Ducati tidak pernah terjadi dan Gibernau ditinggalkan di pinggir lapangan - meski tidak dilupakan oleh Ducati.

Sayangnya, Gibernau merasa kesulitan menyesuaikan diri dengan kecepatan tanpa henti di MotoGP, tidak terbantu oleh patah tulang selangka lain di Le Mans, sementara kurangnya pengalaman dalam tim Onde 2000 membuat segalanya menjadi sulit.

Pada saat tim bangkrut karena alasan keuangan, tepat setelah Laguna Seca, Gibernau telah mencetak poin dalam empat dari enam pertandingan yang dia mulai, dengan penyelesaian terbaik di urutan kesebelas.

Gibernau pernah menjadi pembalap terdepan Honda - dan rival terdekat Valentino Rossi - selama musim 2003 dan 2004, tetapi tekanan untuk melawan pembalap Italia yang dominan itu tampaknya membebani dan Sete tidak pernah menang pada tahun 2005, meski berada di lima posisi terdepan, mendorongnya ke posisi terdepan. meninggalkan tim satelit Gresini Honda (dengan siapa dia mengambil semua kecuali satu kemenangan balapannya) untuk memulai baru di pabrikan Ducati Marlboro Team.

Tapi musim 2006 dimulai dengan kegagalan mekanis saat berada di antara grup utama di Jerez dan kemalangan lebih lanjut menyusul - disorot oleh kecelakaan besar di tikungan pertama di Catalunya, ketika ia berselisih dengan rekan setimnya Loris Capirossi di bawah pengereman. Gibernau mematahkan tulang selangkanya pada musim gugur, memaksanya untuk absen pada tiga ronde berikutnya, kemudian, hanya dua balapan setelah dia kembali, membutuhkan operasi lebih lanjut setelah pelat yang dimasukkan untuk menyembuhkan rem yang melemah, memaksanya untuk melewatkan balapan lainnya.

Gibernau melakukan comeback keduanya untuk tiga event yang gagal di Malaysia, Australia dan Jepang - finis di urutan kelima, keempat dan keempat saat ia pulih bugar - tetapi memiliki peluang berjuang untuk meraih kemenangan terobosan ketika ia memimpin di tengah hujan yang mengganggu Grand Prix Australia. Namun, saat cuaca membaik, ban basah Sete memburuk dan dia kehilangan apa yang akan menjadi podium pertamanya, dan satu-satunya, podium Ducati ke Rossi di tikungan paling akhir.

Sebuah operan giliran terakhir yang jauh lebih dramatis telah memberikan kemenangan kepada Rossi atas Gibernau pada Grand prix Spanyol pembuka musim 2005 di Jerez - ketika, setelah pertarungan lap terakhir yang mendebarkan, pebalap Yamaha itu meluncurkan serangan terkesiap yang brilian, namun brutal, yang mengirim Gibernau. melalui kerikil dan menyerahkan kemenangan Italia. Itu menandai pertama dan mungkin satu-satunya kali dalam karir Rossi dia dicemooh oleh penonton.

Hubungan antara Gibernau dan Rossi, mungkin tidak mengejutkan, memburuk tak lama setelah Sete menjadi saingan gelar. Ketika Gibernau memenangkan balapan pertamanya untuk Honda, pada putaran kedua kejuaraan dunia 2003 dan tak lama setelah kematian rekan setimnya Daijiro Kato, Rossi tampak benar-benar senang dan sikap olahraga antara keduanya bisa dibilang berlanjut sampai Gibernau memburu kemenangan terakhir. dari pabrikan Repsol Honda di Grand Prix Jerman, putaran sembilan kejuaraan.

Kemenangan itu menandai kemenangan keempat Gibernau pada tahun 2003, mengukuhkannya sebagai orang baru saat itu, tetapi ketegangan tumbuh di antara rival perebutan gelar karena perbedaan tingkat status mereka di dalam Honda. Rossi, sebagai pebalap pabrikan penuh dan juara dunia, secara alami diberi prioritas dalam hal suku cadang dan perkembangan, tetapi Gibernau pada gilirannya secara alami mendorong untuk memiliki dukungan HRC sebanyak mungkin untuk meningkatkan harapan gelarnya sendiri.

Rossi menjadi semakin sensitif terhadap setiap saran bahwa dia memiliki keunggulan mesin atas Gibernau, mengklaim ada sedikit perbedaan antara motor mereka, dan bahkan dikabarkan telah mempertimbangkan untuk mengendarai RCV Gibernau untuk membuktikannya. Ketika Rossi pindah ke Yamaha pada musim berikutnya, perdebatan tentang dukungan pabrik berlanjut, dengan Gibernau masih mengendarai Honda dengan spesifikasi pabrik untuk tim satelit sementara Rossi mendapat dukungan penuh dari Yamaha.

Permusuhan mencapai klimaksnya di Grand Prix Qatar 2004 - adegan kemenangan terakhir Sete di MotoGP - ketika Rossi diturunkan ke posisi paling belakang setelah timnya 'tertangkap' secara ilegal membersihkan titik gridnya pada malam sebelum balapan. Benar atau salah, Rossi menyalahkan Gibernau atas protes 'tidak sportif' ini dan, setelah balapan, dengan marah menyatakan bahwa Gibernau 'tidak akan menang lagi'. Meski hubungan keduanya kemudian membaik, 'kutukan' Rossi tak kunjung terangkat.

Musim 2006 Gibernau berakhir sebelum waktunya ketika dia menabrak Casey Stoner yang jatuh dari Honda di Grand Prix Portugis kedua dari belakang - nasib buruk lainnya yang diperbesar oleh kerusakan lebih lanjut pada tulang selangkanya yang masih sembuh, mengakhiri musim satu putaran lebih awal. Dengan ketidakhadirannya, Troy Bayliss membawa Ducati Gibernau ke kemenangan di Valencia, sementara Stoner membawa Sete untuk tahun 2007 - dan kemudian memenangkan kejuaraan dunia.

Dengan tidak adanya kursi MotoGP kompetitif tersisa untuk tahun 2007 Gibernau, cucu dari Don Paco Bulto - pendiri perusahaan sepeda motor Bultaco Spanyol, meninggalkan MotoGP dengan sembilan kemenangan, 30 podium, 13 posisi pole dan delapan lap tercepat - dan sebagai salah satu dari hanya lima pembalap (bersama Rossi, Max Biaggi, Loris Capirossi dan Alex Barros) telah memenangkan balapan 500cc dan MotoGP.

Satu-satunya kemenangan Gibernau di 500cc adalah di pabrikan Suzuki pada tahun 2001, sebelumnya ia menghabiskan tiga musim (dan naik lima podium) di Honda, mengendarai mesin V-twin dan kemudian V4. Sete, pengendara cuaca basah yang terkenal dan penggeser roda belakang yang terampil, melakukan debut kelas utamanya di Yamaha yang dijalankan oleh juara dunia tiga kali lipat 500cc Wayne Rainey pada tahun 1997.

Sorotan Karir:

  • 1991: Balapan pertama Balap Produksi 125cc
  • 1992: Kejuaraan Gilera Spanyol 125cc ke-2
  • 1993: Yamaha Kelas Terbuka Spanyol 250cc ke-5
  • 1994: Kelas Terbuka Spanyol 250cc ke-4 Yamaha
  • 1995: Kelas Terbuka Spanyol 250cc ke-3 Yamaha
  • 1996: Kejuaraan Dunia 250cc ke-22 Honda
  • 1997: Kejuaraan Dunia 500cc ke-13 Yamaha
  • 1998: Kejuaraan Dunia 500cc ke-11 Honda
  • 1999: Kejuaraan Dunia 500cc ke-5 Honda
  • 2000: Kejuaraan Dunia 500cc ke-15 Honda
  • 2001: Suzuki Kejuaraan Dunia 500cc ke-9 - kemenangan balapan 1
  • 2002: Kejuaraan Dunia MotoGP ke-16 Suzuki
  • 2003: Kejuaraan Dunia MotoGP ke-2 Honda - kemenangan balapan 4
  • 2004: Kejuaraan Dunia MotoGP ke-2 Honda - kemenangan balapan 4
  • 2005: Kejuaraan Dunia MotoGP ke-7 Honda - kemenangan balapan 0
  • 2006: Kejuaraan Dunia MotoGP ke-13 Ducati - balapan menang 0

2009: Kejuaraan Dunia MotoGP ke-19 Ducati - kemenangan balapan 0