Empat tahun terakhir berjalan liar bagi Kevin Harvick. Pembalap Stewart Haas Racing meraih 21 dari 58 kemenangan sepanjang karirnya di Seri Piala dari 2018-2020 tetapi gagal dalam kejuaraan selama setiap musim. Setelah sembilan kemenangan yang mencengangkan pada tahun 2020, pembalap veteran itu gagal dalam putaran kejuaraan, dan belum sepenuhnya pulih.

Harvick gagal memenangkan balapan musim lalu, pertama kali terjadi sejak 2009 ketika dia membalap untuk Richard Childress Racing. Dengan rekor tanpa kemenangannya yang mencapai 50+ balapan, pembalap berusia 46 itu menjadi fokus pembalap yang akan pensiun, namun pengemudi Ford Mustang #4 itu belum mau gantung helm.

"Saya suka tempat saya balapan," kata Harvick. "Saya suka Stewart-Haas Racing. Saya suka suasananya. Saya suka orang-orang di sini. Itu benar-benar alasan terbesar saya suka melakukannya, terutama tahun ini. Anda bersama sekelompok orang di mana Anda selalu memecahkan masalah."

"Saya suka kelompok inti dari orang-orang yang saya mulai di sini. Itu sebabnya mereka semua datang ke sini, dan saya kira saya akan merasa seperti saya meninggalkan mereka jika saya tidak pergi beberapa tahun lagi." Tim mengumumkan pada awal 2020 bahwa mereka telah menandatangani Harvick untuk perpanjangan dua tahun, membuatnya tetap bersama tim sampai musim 2023.

Musim lalu adalah tahun yang buruk bagi SHR secara keseluruhan, dengan hanya satu kemenangan balapan di antara empat mobil mereka. Implementasi mobil NextGen telah membantu membalikkan keadaan musim ini, tetapi seluruh organisasi telah meningkat dari tahun lalu.

"Saya menikmati di mana seri ini, dan belajar tentang mobil baru bukanlah hal yang buruk untuk dilakukan saat Anda maju ke masa depan dan melakukan sesuatu yang berbeda. Saya masih menikmati tantangan itu," kata Harvick.

Chase Briscoe telah membawa tim kembali ke jalur kemenangan tahun ini, dan telah berlari dengan baik di setiap balapan musim ini. Keberhasilan itu dapat dikaitkan dengan semua orang dalam organisasi. "Kami telah menghabiskan banyak waktu di simulator," kata Harvick. “Kami telah menjalani dua tes sejauh ini.

"Kami tahu memasuki tahun ini bahwa kami memiliki beberapa kebiasaan yang harus kami hancurkan. Saya pikir kami telah melakukan pekerjaan yang cukup bagus, dengan semua kesulitan yang kami alami. telah dilalui. Itu akan menjadi proses agresif kami sampai kami mencapai jalur kemenangan."

Rekor tanpa kemenangan Harvick hampir berakhir akhir pekan lalu di Richmond. Dia finis kedua dari jagoan tuan rumah Denny Hamlin, menandai finis terbaiknya sejak Bristol Night Race 2021.

Crew Chief Rodney Childers menggunakan strategi dua-stop di akhir balapan untuk memberikan ban segar kepada pembalapnya di lap-lap penutup. Itu hampir terbayar, tetapi hanya menyuntikkan lebih banyak kepercayaan diri dan kepositifan ke dalam tim.

“Saya sangat bangga dengan semua orang di Mobil 1 Ford Mustang kami karena tetap berada di sana dan memiliki strategi hebat dan melakukan semua yang mereka lakukan sepanjang hari,” kata Harvick akhir pekan lalu.

“Itu benar-benar hari bersih pertama yang kami alami sepanjang tahun. Mobilnya cepat dan kami punya kesempatan di sana pada akhirnya. Ini hari yang luar biasa bagi kami dan semoga sedikit momentum ke arah yang positif.”

Momentum itu adalah sesuatu yang diharapkan oleh Harvick dan tim menuju balapan malam ini di Martinsville. Dia mungkin tidak memiliki kesuksesan baru-baru ini (selesai ke-15, 17, 9, dan 12 sejak 2019) tetapi dia telah menang di sini sebelumnya. Kemenangan itu lebih dari satu dekade yang lalu, dan dia hanya memiliki lima lima besar di sini dalam 41 balapan, tetapi ini adalah permainan yang benar-benar baru.

Dalam hal balap trek pendek, Harvick duduk di urutan keempat dalam daftar pemenang aktif. Tujuh kemenangan balapannya dibagi antara Martinsville, Richmond, dan Bristol.

Harvick juga merupakan satu-satunya pembalap Cup Series yang menang di Martinsville di ketiga Seri Nasional. Dia memenangkan perlombaan Seri Xfinity pada tahun 2006 dan merupakan pemenang tiga kali dalam Seri Truk Dunia Berkemah.

"Saya sudah melakukannya sejak lama, dan benar-benar tidak akan ada trek balap yang saya kunjungi dan saya tidak akan meninggalkannya dengan berpikir bahwa saya bisa melakukannya dengan lebih baik. Martinsville adalah yang saya tinggalkan dengan berpikir bahwa mungkin lebih sering. daripada beberapa yang lain," kata Harvick.

"Saya tidak tahu bagaimana kami menang di sana, tetapi kami menang. Itu hanya salah satu tempat yang membuat frustrasi. Bahkan pada hari ketika Anda melakukannya dengan baik, Anda pergi begitu saja dengan kawatir."

Musim ini telah menjadi perjalanan roller coaster bagi tim No. 4. Setelah berlari dengan baik di Daytona, Harvick terjebak dalam kecelakaan besar di bagian depan pada lap penutup.

Dia bangkit dengan baik dengan tempat ke-7 di Fontana, kemudian selesai 12 di Las Vegas, diikuti oleh hasil tempat ke-6 di Phoenix. Dia finis ke-21 di trek Atlanta yang baru sebelum finis di posisi ke-11 yang solid di jalur jalan raya di Austin, Texas.

Organisasi melakukannya dengan sangat baik kemarin dengan tiga mobil lolos ke enam besar. Aric Almirola dan Cole Custer akan menjadi starter di posisi ke-2 dan ke-3 malam ini sementara Harvick akan memulai dari posisi ke-6, yang terbaik musim ini.

Runner-up hari Minggu lalu adalah indikator sebenarnya dari mana tim ini menuju. Bahkan jika mereka tidak menghentikan rekor tanpa kemenangan malam ini, penyelesaian solid lainnya akan memberi tim ini semua bahan bakar yang mereka butuhkan untuk menjaga agar api tetap menyala jauh di dalam diri mereka.