Enam pebalap kejuaraan World Superbike yang tidak mengikuti balapan pembukaan di Argentina karena masalah keamanan telah merilis pernyataan bersama yang menjelaskan peristiwa yang menyebabkan protes mereka.

Eugene Laverty, Marco Melandri, Ryuichi Kiyonari, Sandro Cortese, Chaz Davies dan Leon Camier semuanya memilih untuk tidak memulai Race 1 di Circuito San Juan Villicum setelah dinyatakan aman untuk dijalankan sesuai jadwal oleh penyelenggara FIM dan World Superbike.

Debu dan suhu panas telah membuat lintasan licin sepanjang akhir pekan yang menyebabkan 11 th pembicaraan -hour antara pengendara dan penyelenggara kejuaraan tentang berpotensi menunda balapan pertama sampai hari Minggu.

Tapi setelah balapan berjalan dengan hanya 12 starter dan dimenangkan oleh Alvaro Bautista, sementara Loris Baz absen karena cedera, enam pembalap yang absen balapan telah mengeluarkan pernyataan bersama menjelaskan alasan di balik keputusan mereka.

Pernyataan bersama dari Laverty, Melandri, Kiyonari, Cortese, Davies dan Camier:

“Balap sepeda motor adalah impian masa kecil kami, semangat kami dan mata pencaharian kami. Kami tidak menginginkan apa pun selain berbaris dan memberikan yang terbaik saat lampu padam. Kami tidak pernah ingin mengecewakan penggemar yang hadir, penonton di rumah, sponsor kami, tim kami atau produsen kami. Namun, terkadang Anda harus membela apa yang benar, terutama jika menyangkut keselamatan pengendara. Di bawah ini kami telah memberikan beberapa latar belakang mengapa enam dari kami enggan mengambil keputusan untuk tidak balapan hari ini.

“Dua puluh menit sebelum pembukaan pit lane mayoritas pebalap WorldSBK (14 dari 18) mengadakan pertemuan pribadi di mana kami semua sepakat bahwa kami tidak nyaman balapan dengan kondisi trek di sini di San Juan. Opsi yang disukai adalah membatalkan balapan hari ini dan melanjutkan balapan besok dengan dua balapan penuh di bawah perkiraan kondisi yang lebih dingin untuk hari Minggu, opsi ini diungkapkan kepada organisasi. Sekali lagi, mayoritas pengendara setuju ini adalah kompromi terbaik. Balapan pada hari Minggu daripada Sabtu akan memberi kesempatan kepada penyelenggara untuk lebih membersihkan sirkuit dan memanfaatkan suhu yang lebih rendah (dalam kondisi lebih dingin yang dialami selama sesi FP3 pagi hari, semua pebalap setuju bahwa sirkuit dalam kondisi yang dapat diterima).

“Kami memahami bahwa pekerjaan yang akan dilakukan pada trek telah sangat tertunda, artinya aspal baru selesai pada hari-hari menjelang acara WorldSBK. Hal ini tampaknya tidak memberi waktu bagi permukaan baru untuk mengendap dan oleh karena itu dalam suhu trek yang sangat tinggi saat ini, minyak tar merembes melalui permukaan. Kami memahami bahwa minyak inilah yang kemungkinan besar menyebabkan puncak tinggi Haslam dan mengirim Baz ke rumah sakit (keduanya sementara di luar).

“Situasi dengan oli ini dikonfirmasi hanya 10 menit sebelum pembukaan jalur pit ketika petugas keselamatan FIM yang terlibat dalam inspeksi sirkuit terakhir menunjukkan kepada kami foto-foto yang menunjukkan rembesan oli yang telah mereka saksikan beberapa saat sebelumnya. Harapan kami saat melihat gambar-gambar ini adalah bahwa tidak mungkin organisasi mengizinkan perlombaan terus berlanjut dengan bahaya yang begitu nyata.

“Selama beberapa bulan semua orang telah menyadari kondisi yang mungkin kami temukan di San Juan. Meskipun demikian, kami tiba di sini untuk menemukan sirkuit yang, menurut kami sebagai pembalap, tidak sesuai untuk tujuan tersebut. Ini dikonfirmasi oleh perwakilan FIM, yang memberi tahu kami bahwa sirkuit ini tidak memenuhi persyaratan homologasi, bahkan sebelum akhir pekan dimulai. Ada beberapa masalah yang gagal.

“Hari ini adalah kesempatan kami untuk berdiri bersama sebagai sebuah grup dan menunjukkan bahwa kami hanya siap untuk mengambil risiko besar yang kami lakukan di sirkuit yang memenuhi standar keselamatan yang disyaratkan tahun 2019. Karena berbagai tekanan eksternal yang diberikan pada pengendara dan kepentingan pribadi, grup kami dari 14 menjadi retak dan suara kami tidak terdengar. Sebaliknya, kami berenam dibuat agar terlihat seperti minoritas pengganggu yang tidak mau ikut balapan, yang sebenarnya tidak benar.

“Kami percaya pada penyelenggara untuk memastikan bahwa setiap sirkuit yang kami kunjungi sesuai dengan tujuannya, terlepas dari tantangan yang mungkin mereka hadapi di lokasi geografis yang berbeda. Apa pun tantangan yang mereka hadapi, menurut pendapat kami, mereka setidaknya harus mendengarkan para pembalap dan bersiap untuk menyesuaikan jadwal selama akhir pekan jika demi keselamatan.

“Tidak ada yang mau perubahan terjadi hanya karena kecelakaan. Kami berharap, setelah hari ini, akan terjalin kerjasama yang berkelanjutan dan ditingkatkan antara pebalap, tim, Dorna dan FIM untuk memastikan keselamatan pebalap tetap menjadi prioritas dalam olahraga kami.

“Sekarang, mari bersiap untuk balapan besok.”