Leon Camier dan Eugene Laverty telah menjelaskan mengapa mereka menjadi bagian dari grup pembalap yang memilih untuk tidak ikut balapan Argentina World Superbike dan bagaimana Komisi Keselamatan Penunggang menawarkan solusi alternatif karena '90% pembalap tidak ingin balapan '.

Dalam apa yang ternyata menjadi babak Argentina yang semakin kontroversial di Circuito San Juan Villicum, enam pebalap absen pada balapan World Superbike pembukaan karena masalah keamanan sementara 12 pebalap lainnya ambil bagian dalam balapan yang dimenangkan oleh Alvaro Bautista.

Camier bergabung dengan Eugene Laverty, Chaz Davies, Ryuichi Kiyonari, Marco Melandri dan Sandro Cortese yang absen dalam balapan - sementara Loris Baz dipaksa keluar karena cedera yang dideritanya saat kualifikasi - dengan pembalap yang absen pada balapan merasa sirkuit tidak aman untuk balapan. dalam kondisi berdebu dan panas.

Chaz Davies mengungkapkan kepada Eurosport bahwa sirkuit tersebut hanya diberikan homologasi FIM pada Rabu sebelum akhir pekan ini meskipun ada beberapa masalah yang dipertanyakan dengan kondisi trek dan perbaikan yang direncanakan.

Davies adalah anggota dari World Superbike Safety Commission bersama dengan Camier, Laverty, Jonathan Rea dan Randy Krummenacher (sebagai perwakilan World Supersport) yang menjadi bagian dari proses penilaian standar keselamatan di kejuaraan.

Camier mengatakan masalah lintasan sudah diketahui "berbulan-bulan sebelumnya" dan meskipun penyelenggara World Superbike berusaha keras dengan para pebalap untuk mengatasi masalah keselamatan, dia merasa balapan pembukaan seharusnya tidak dilanjutkan.

"Kami telah berkendara ketika trek sangat kotor dan mencoba melakukan hal kami, membersihkan trek, melakukan yang terbaik yang kami bisa dan kami telah berada dalam situasi yang seharusnya tidak kami hadapi," kata Camier kepada Eurosport.

“Kami kemudian berkendara dalam kondisi panas dan menemukan sebelum balapan bahwa FIM menunjukkan kepada kami gambar sirkuit dengan oli yang keluar dari trek, Anda dapat mengambilnya dengan tangan Anda, tanah tidak menyatu jadi itu tidak benar.

“Kami juga membalap dalam kondisi panas pada hari Jumat ketika kami bahkan tidak bisa menurunkan lutut kami. Ini mirip dengan kondisi sekarang di mana tidak ada kendali, kami tidak memiliki kendali atas motor, kami semua mengalami momen besar akhir pekan ini.

“Loris telah mematahkan pergelangan tangannya karena itu di sesi Superpole dan sebelum balapan kami memiliki 90% pengendara mengatakan tidak, mereka tidak ingin balapan jadi kami semua bersikukuh bahwa ini tidak aman.

“Kami bisa bermain-main dan melakukan apa saja tapi dalam situasi balapan tidak berhasil seperti itu. Apa yang terjadi jika seseorang terluka, lalu apa yang terjadi? Inti dari seluruh Komisi Keamanan ini adalah untuk mengambil tanggung jawab, kami mendapat tekanan dari tim, dari semua orang dan kami ingin pergi dan berkendara, itulah sebabnya kami ada di sini. Inilah yang kami lakukan. Untuk memberikan semua tekanan pada kami adalah salah. Itu tidak aman bagi kami.

"Ini bukan permainan, ada nyawa orang yang dipertaruhkan di penghujung hari dan kenyataannya kita seharusnya tidak berlomba hari ini."

Laverty telah memberikan pandangan yang blak-blakan tentang situasi tersebut karena dia merasa penyelenggara balapan "melakukan sesuatu yang sangat curang" dengan meminta manajer tim untuk menekan pembalap mereka agar balapan, yang menurutnya adalah alasan utama sebagian besar pembalap ikut serta dalam balapan.

“Mereka pergi dan melakukan sesuatu yang sangat curang, mereka pergi ke manajer tim yang memberi tekanan pada kami untuk mencoba dan balapan. Kemudian kami mengumpulkan kami para pembalap, kami memiliki 90% pembalap, dan itu disortir sebelum balapan, ”kata Laverty.

“Akan selalu ada beberapa orang yang ingin menunggang kuda. Rinaldi ingin berkendara dengan alasan apa pun, tetapi kami memiliki orang-orang seperti juara dunia Johnny Rea bersama kami, berdiri di sana siap mendukung kami. Dia tidak ingin naik, Alex Lowes tidak ingin naik, jadi tidak banyak pengendara yang mau.

“Saya sangat kecewa pada Johnny Rea, dia adalah wakil kami sebagai juara dunia, dia membutuhkan lebih banyak tulang punggung, dia membuat keputusan yang sangat tidak berdasar untuk pergi dan balapan. Itu adalah sesuatu yang akan saya bicarakan dengannya nanti. "

Camier juga merasa alternatif yang ditawarkan tidak didengarkan oleh penyelenggara World Superbike. Pembalap Moriwaki Althea Honda itu menjelaskan idenya untuk menjalankan kedua balapan jarak penuh pada hari Minggu dalam kondisi lebih dingin yang diperkirakan untuk besok.

“Kami juga mendorong untuk dua balapan besok karena kondisi besok akan lebih dingin dan mulai pagi ini kondisinya akan jauh lebih baik. Kami tahu itu bisa diterima dalam kondisi lebih dingin, ”katanya.

"Kami mencoba untuk berkompromi, kami menyarankan tadi malam, kami tahu besok akan panas dan jika itu kami tidak balapan dan kami melakukan dua balapan penuh pada hari Minggu ketika kondisi 12 derajat lebih dingin," tambah Laverty. "Masih demikian, saya berencana untuk balapan besok, pemberontakan kecil ini hanya tentang balapan ini dan sebagian besar penyelenggara mengecewakan kami."

Pertanyaan juga telah diajukan tentang perbaikan trek yang diminta sejak putaran pertama kejuaraan World Superbike di trek Argentina 12 bulan lalu.

“Tingkat aspal tidak sesuai dengan standar FIM,” kata Laverty. “Orang-orang yang muncul di trek, mereka tidak memasukkan campuran yang benar dan itulah mengapa ia naik pada suhu tertentu. Saat kondisi sejuk saya melakukan lap dalam 1 menit 41an dan saat panas saya melakukan 1m 50s, itu sembilan detik, seperti kondisi basah. Treknya tidak memenuhi standar. "

Jadwal World Superbike saat ini untuk hari Minggu tetap tidak berubah dengan sesi pemanasan standar untuk kelas Superbike dan Supersport sebelum balapan Superpole Sprint (13:00 waktu setempat), balapan World Supersport (14:15 waktu setempat) dan Dunia Superbike Race 2 (16:00 waktu setempat).