Dengan kepindahan ke MotoGP yang terlihat semakin jauh, legenda WorldSBK Jonathan Rea merasa puas meski tidak pernah memiliki kesempatan nyata untuk bergabung dengan paddock Grand Prix.

Rea, yang menjadi runner-up di bawah Toprak Razgatlioglu di Kejuaraan WorldSBK 2021 - pembalap lainnya yang juga dikaitkan dengan paddock MotoGP, telah berbicara soal peluang menyebrang ke paddock Grand Prix, dan mengapa dia merasa pintu itu tertutup.

Tidak seperti Razgatlioglu (25), Rea tidak punya banyak waktu di sisinya karena dia delapan tahun lebih tua dari pria Pata Yamaha itu.

Juara dunia enam kali, pemenang 112 balapan dan 215 podium, tidak diragukan lagi adalah pebalap Superbike terhebat, namun, itu tidak memberinya kepindahan ke MotoGP yang tidak pernah benar-benar terbuka.

Faktanya, satu-satunya cara Rea menguji dirinya melawan kompetisi Grand Prix adalah saat pembalap MotoGP pindah ke balap Superbike, sesuatu yang tidak mengganggu pengendara Kawasaki, contohnya adalah Alvaro Bautista dan Scott Redding, yang dia kalahkan untuk kejuaraan pada 2019 dan 2020.

Tentu saja, jika Rea pindah ke MotoGP dan menghadapi orang-orang seperti Marc Marquez, Fabio Quartararo dan Francesco Bagnaia, dan jika kita kembali ke beberapa tahun lalu, Valentino Rossi, Jorge Lorenzo atau Casey Stoner pasti akan menjadi tantangan yang lebih besar.

Namun, kesempatan itu gagal terwujud hingga saat ini dan merupakan salah satu yang dirasakan Rea benar-benar 'tertutup', dengan penampilan dua kali di Misano dan Aragon sebagai pengganti Stoner yang cedera.

Berbicara kepada Crash.net, Rea berkata: "Tentu saja, akan menyenangkan untuk mengukur diri saya di sana dan berpotensi melihat level saya dibandingkan dengan pembalap MotoGP.

“Saya beruntung mendapatkan kesempatan untuk pergi ke sana beberapa kali sebagai pembalap pengganti, tetapi satu-satunya ukuran yang kami miliki adalah ketika pembalap MotoGP datang ke Superbike.

"Tapi itu membandingkan apel dengan jeruk. Jadi Anda harus melupakan itu, dan tentu saja, saya benar-benar merasa bahwa pintunya tertutup dan saya puas dengan itu.

“Saya memiliki karir yang hebat sejauh ini di Superbike dan saya masih berpikir yang terbaik belum datang. Saya benar-benar berpikir 2022 akan menjadi musim yang hebat bagi saya dan tim saya.

"Jadi, tidak ada penyesalan tetapi di dunia yang ideal ketika saya berusia awal 20-an atau pertengahan 20-an, akan menyenangkan memiliki kesempatan itu untuk pergi dan melihat apa yang bisa saya lakukan di paddock itu.

“Dalam beberapa musim terakhir kami setidaknya telah melakukan tes dengan tim MotoGP di Jerez, tetapi itu tidak terjadi lagi karena kami cukup cepat dan kemudian mendapatkan semua perbandingan.

"Tetapi saya benar-benar beruntung bahwa orang-orang membicarakan saya dengan cara itu dan berpikir bahwa saya dapat melakukan pekerjaan dengan baik. Saya beruntung memilikinya dan orang-orang membicarakan saya secara positif."