Lewis Hamilton muncul sebagai pemenang dari pertarungan tiga pembalap pada awal F1 GP Portugal untuk mengklaim kemenangan ke-97 di Formula 1 setelah mengalahkan Max Verstappen dan rekan satu timnya, Valtteri Bottas.

Itu adalah balapan yang hebat bagi mereka yang menjadi bintang, sedang beberapa lainnya meninggalkan Portimao dengan tekad untuk bangkit di balapan berikutnya, yang berlangsung akhir pekan ini.

Berikut adalah lima pemenang dan lima pecundang dari F1 GP Portugal, putaran ketiga musim 2021.

Pemenang:

Lewis Hamilton

Meskipun memberikan segalanya, Verstappen dan Bottas pada akhirnya tidak memiliki jawaban untuk Hamilton, yang membayar lunas kekecewaan kualifikasi dengan penampilan tanpa cela pada balapan di Portimao.

Hamilton bangkit kembali dari kekalahan tipis dari Bottas dalam pertempuran memperebutkan pole pada hari Sabtu untuk membalikkan keadaan pada balapan hari Minggu, meskipun harus melawan balik dari restart Safety Car yang buruk pada awal yang membuatnya tertinggal di belakang Verstappen.

Tapi Hamilton melakukan sepasang manuver spektakuler pada Verstappen dan Bottas dalam jarak 10 lap satu sama lain untuk bergulat kembali ke keunggulan yang tidak bisa diimbangi berkat kecepatan balapannya yang luar biasa.

Kemenangan tersebut memberi Hamilton keunggulan delapan poin dalam kejuaraan atas Verstappen setelah tiga balapan pembuka.

Lando Norris

Lando Norris melanjutkan performa gemilang awal musim dengan balapan luar biasa lainnya di F1 Portugal untuk menempati posisi kelima dan melanjutkan momentum yang didapat dari Bahrain dan Imola.

Sebuah manuver luar biasa dari sisi luar ke Esteban Ocon membuat Norris naik ke urutan keenam pada lap pembukaan, dan dia menegaskan kecepatannya dengan overtake lainnya terhadap mantan rekan satu timnya, Carlos Sainz, dan Sergio Perez.

Meski menahan Perez dengan Red Bull RB16B yang lebih cepat di belakang terbukti terlalu tugas berat bagi Norris, P5 yang kuat menutup kinerja menonjol lainnya dari salah satu pembalap terbaik untuk musim 2021.

Finis di belakang Mercedes dan Red Bull sebagai best of the rest, Norris dan McLaren memastikan tetap di tempat ketiga di kedua tabel kejuaraan dunia.

Fernando Alonso dan Alpine

Fernando Alonso bangkit kembali dari penampilan kualifikasi yang mengecewakan dengan apik, sebagian besar berkat stint awal yang brilian di ban Medium.

Juara dunia dua kali yang kembali kemudian menggila di akhir balapan dengan pertunjukan bak Gladiator. El Nino mengalahkan pembalap seperti Pierre Gasly dan Sainz saat ia menyerbu ke tempat kedelapan, hanya satu posisi di belakang rekan setimnya di Alpine, Ocon yang memulai di urutan keenam.

Secara keseluruhan, itu adalah hari yang luar biasa bagi Alpine, dengan skuad Prancis yang sebelumnya bernama Renault naik ke urutan kelima dalam kejuaraan berkat perolehan poin dua mobil berturut-turut dan hasil terbaiknya musim ini sejauh ini.

Mick Schumacher

Di atas kertas, posisi ke-17 mungkin bukan parameter ideal untuk seorang pembalap dianggap sebagai 'pemenang', tetapi rookie Haas, Mick Schumacher menikmati akhir pekan yang luar biasa hanya di awal grand prix ketiganya di F1.

Schumacher secara komprehensif mengungguli rekan setimnya yang kesulitan, Nikita Mazepin sepanjang akhir pekan. Juara bertahan Formula 2 itu hampir setengah detik lebih cepat dari pembalap Rusia itu di kualifikasi dan juga melampaui dia dalam balapan, finis dua tempat di depan.

Agresi akhir balapan terhadap Nicholas Latifi dari Williams menutup akhir pekan yang bagus untuk pemuda Jerman itu.

Portimao

Keluhan tentang grip permukaan sirkuit Algarve yang rendah di awal akhir pekan dengan cepat dilupakan setelah menghadirkan balapan yang menghibur.

Selama dua tahun berturut-turut sekarang, Portimao telah memberikan tontonan yang luar biasa dengan beberapa duel luar biasa dan balapan yang mendebarkan. Edisi terbaru hari Minggu menampilkan pertarungan tiga pembalap yang luar biasa untuk memimpin dan beberapa pertempuran hebat di lapangan.

Trek yang bagus! seru Hamilton setelah balapan. “Itu benar-benar memungkinkan kami untuk berjuang keras dalam tugas pertama itu. Saya pikir itulah yang diinginkan para penggemar dan itu pasti yang saya inginkan dari sudut pandang balap.

"Trek ini sangat bagus karena Anda dapat mengambil jalur yang berbeda dan sudut yang berbeda, mirip seperti Austin. Jadi itu benar-benar luar biasa. "

Kami sudah memiliki cukup alasan untuk menganggap Portimao pantas mendapat slot permanen di kalender F1, dan menjadi balapan reguler untuk ke depannya.

Pecundang:

Valtteri Bottas

Itu semua berjalan dengan baik untuk Bottas sampai semuanya kembali menjadi salah saat balapan.

Setelah mengklaim pole mengejutkan dengan mengalahkan Hamilton dan Verstappen di kualifikasi, pembalap Finlandia itu berharap untuk pulih dari bencana Grand Prix Emilia Romagna dengan gaya, tetapi itu tidak terjadi.

Bottas membuat start baik untuk mempertahankan posisi di awal dan melakukan pekerjaan yang baik menjaga Hamilton di belakang pada awalnya. Namun, masalah pada power unit membuatnya kesulitan mengimbangi Lewis dan Max pada saat krusial.

Pemanasan ban yang buruk dari pit membuatnya tak berkutik saat menghadapi Verstappen dan terpaksa harus puas dengan yang ketiga, kehilangan kesempatan untuk menyerang balik dan berpotensi mendorong dirinya ke dalam perebutan gelar.

Berdasarkan balapan hari ini, dia terlihat lebih cocok berperan pendukung, sama seperti Sergio Perez.

Carlos Sainz

Performa brilian Carlos Sainz saat kualifikasi dikacaukan strategi Ferrari untuk mengganti ban Medium sementara pembalap di belakangnya memakai Hard di pemberhentian masing-masing.

Hal tersebut terbukti menjadi blunder, dan pembalap Spanyol itu akhirnya kehilan banyak posisi dan finis ke-11 di bendera setelah dilewati Alonso dan Pierre Gasly. Akhir pekan yang membuat frustrasi di mana Sainz akhirnya membuat langkah maju yang menjanjikan di tim barunya.

George Russell dan Williams

Poin terus menjauh dari Williams dan George Russell di F1 GP Portugal.

Lap kualifikasi sensasional lainnya menempatkan Russell 11 di grid dan membuatnya yakin dia akhirnya bisa mencetak poin pertamanya skuad Grove pada hari Minggu.

Sama seperti di Mugello tahun lalu, Safety Car restart yang mengerikan membuat Russell kehilangan beberapa posisi yang tidak akan pernah bisa dia pulihkan dari tengah putaran yang berantakan yang berakhir dengan penguncian besar-besaran ke Tikungan 1 sambil mempertahankan posisinya.

Finis P16 bukanlah hasil yang diharapkan Russell setelah peristiwa dua minggu lalu di Imola.

Kimi Raikkonen

F1 GP Portugal bisa dibilang menjadi salah satu balapan terburuk Kimi Raikkonen di F1.

Raikkonen mungkin pembalap paling berpengalaman di F1, tetapi dia melakukan kesalahan seperti rookie saat menabrak belakang rekan setimnya di Alfa Romeo Antonio Giovinazzi di garis utama pada awal lap kedua, kehilangan sayap depannya dalam prosesnya.

Balapan sengit pembalap Finlandia berlanjut selama beberapa detik lagi sebelum ia berakhir di tikungan 1 kerikil - menandai DNF pertamanya sejak Grand Prix Austria pembuka musim 2020.

Nikita Mazepin

Balapan dan akhir pekan lainnya untuk dilupakan bagi Nikita Mazepin, yang mengalami perjalanan menyedihkan di F1 GP Portugal.

Tidak mendekati kecepatan rekan setimnya Schumacher, Mazepin tertinggal dalam balapan sendirian di belakang tetapi dia masih berhasil membuat frustrasi pembalap.

Setelah membuat Latifi kesal karena satu blok di kualifikasi, dia juga membuat jengkel Perez karena menahan pemimpin balapan saat itu selama grand prix hari Minggu.

Mazepin diberi poin penalti pertama pada lisensi F1-nya dan juga menerima penalti lima detik karena mengabaikan bendera biru dalam perjalanannya untuk finis terakhir.

 

Comments

Loading Comments...