Baku Street Circuit tidak pernah mengecewakan, dengan gelaran F1 GP Azerbaijan 2021 mempertontonkan balapan paling menarik sepanjang musim ini.

Kita menemukan dua drama pecah ban terpisah yang menimpa Max Verstappen dan Lance Stroll, kontroversi restart dua lap terakhir, sampai kesalahan langka dari Lewis Hamilton. Pada akhirnya, Sergio Perez, Sebastian Vettel, dan Pierre Gasly memanfaatkan drama dengan naik podium Baku.

Lalu, bagaimana performa masing-masing pembalap dari akhir pekan F1 GP Azerbaijan? Simak ulasan Crash.net sampai habis ya.

*Setiap pembalap mendapat skor dari sepuluh dengan peringkat yang sangat berbobot pada kinerja hari balapan mereka. Performa yang memenuhi syarat memiliki bobot yang lebih ringan saat menentukan peringkat

Sergio Perez (Kualifikasi 6, finish 1) - 9

Perez menikmati akhir pekan terlengkapnya sebagai pebalap Red Bull di Azerbaijan. Sejak FP1, pebalap Meksiko itu melaju kencang dan tampaknya akhirnya akan menyatu dengan RB16B.  Secara historis, sirkuit Baku telah menjadi salah satu tempat Perez berkembang dengan gaya mengemudinya yang terkenal karena merawat ban belakang lebih baik daripada kebanyakan. Sekali lagi, dia kecewa ketika memasuki kualifikasi Q3 dan harus start kedelapan.

Lap pembukaan yang bagus membuatnya naik ke urutan keempat dan segera bersaing untuk podium. Kecepatan impresif pada ban lunak memungkinkannya untuk menyalip Lewis Hamilton, dan tanpa pit stop yang lambat, itu mungkin akan memimpin balapan. Perez berhasil bertahan dalam waktu empat detik dari rekan setimnya Max Verstappen sebelum kegagalan bannya yang disayangkan, memungkinkan dia untuk mewarisi keunggulan balapan. Dia mempertahankan tempat pertama setelah restart untuk mengamankan kemenangan kedua dalam karir F1-nya.

 

 

 

Sebastian Vettel (Kualifikasi 11, finish 2) - 10

Sungguh gila betapa cepatnya segalanya berubah di F1 jika melihat kesulitan yang dialami Vettel selama setahun terakhir.

Seperti di Monaco, Vettel kembali ke performa terbaiknya saat ia mencetak podium pertamanya untuk Aston Martin. Bahkan tanpa nasib buruk yang dialami Verstappen dan Hamilton, juara dunia empat kali itu akan dengan nyaman finis keempat, menyalip Pierre Gasly dan mantan rekan setimnya di Ferrari Charles Leclerc dengan mudah. Manajemen ban yang mengesankan sekali lagi terbukti penting seiring dengan 'kembalinya' Vettel dari tahun-tahun Red Bull.

Pierre Gasly (Kualifikasi 4, finish 3) - 10

Itu adalah penampilan kualifikasi yang luar biasa dari Gasly saat ia menempatkan AlphaTauri di posisi keempat di grid. Melewati Leclerc melalui fase pit stop, masalah mesin di pertengahan balapan berarti dia tidak bisa menahan Vettel. Dan kekacauan akhir balapan memberi orang Prancis itu kunjungan podium lainnya. Caranya bertahan dari Leclerc setelah restart layak mendapat banyak pujian saat ia bertahan di urutan ketiga.

Charles Leclerc (Kualifikasi 1, finish 4) - 9

Leclerc kembali menampilkan performa luar biasa di kualifikasi untuk merebut pole position kesembilan dalam karir F1-nya. Sayang Ferrari tidak cukup memiliki kecepatan balapan untuk bersaing dengan Mercedes dan Red Bull saat ia disalip Hamilton di Lap 3 setelah dipaksa untuk menghindari cabang pohon di Tikungan 15. Meski menjadi performa yang kuat dari Leclerc, podium terlepas dari genggaman.

Lando Norris (Kualifikasi 9, finish 5) - 8

Sampai red flag, itu adalah balapan yang anomali untuk Norris di Baku. Awalnya kualifikasi keenam, ia dianugerahi penalti tiga tempat grid malang karena gagal mengikuti prosedur bendera merah dengan benar. Pada akhirnya, hal itu memperparah balapannya saat ia berada di urutan kesembilan hampir sepanjang sore di depan pebalap Mercedes Valtteri Bottas. Norris mengungguli Tsunoda saat restart untuk melanjutkan rentetan finis poin di setiap balapan pada tahun 2021.

Fernando Alonso (Kualifikasi 10, finis 6) - 9

Meski Alpine tidak memiliki kecepatan balapan di Baku, Alonso mengeluarkan magisnya setelah bendera merah saat ia naik dari posisi 10 ke urutan keenam dalam dua lap terakhir. Pada kecepatan murni saja, Alpine hanya cukup baik untuk finis di urutan ke-11, setara dengan Alfa Romeo, tetapi dengan gaya khas Alonso, dia oportunistik dan berhasil pada saat krusial.

Yuki Tsunoda (Kualifikasi 7, finish 7) - 8

Tsunoda menikmati akhir pekannya yang paling lengkap di F1 dengan penampilan Q3 pertamanya musim ini. Balapan yang bebas kesalahan memastikan dia berlari dengan nyaman dari Norris dan Bottas. Dia kalah dari Norris dan Alonso pada start kedua, tetapi secara keseluruhan, peningkatan yang cukup besar akhir pekan ini.

Carlos Sainz (Kualifikasi 5, finish 8) - 6

Setelah podium Monaco, ini menjadi akhir pekan yang sulit bagi Sainz di Baku. Dia tidak memiliki kecepatan Leclerc lebih dari satu putaran, dan perjalanan menuruni run-off di Tikungan 8 di Lap 11 membuatnya kehilangan peluang poin - seandainya tidak ada drama akhir balapan. Pembalap Spanyol itu melakukannya dengan baik untuk pulih ke urutan kedelapan, melewati Bottas dan Daniel Ricciardo pada restart. Meskipun, tanpa kesalahannya, finis lima besar adalah mungkin.

Daniel Ricciardo (Kualifikasi 13, finish 9) - 7

Masih kurang percaya diri di McLaren, Ricciardo tersingkir di Q2 dengan shunt di Turn 3. Pembalap Australia itu tidak memiliki kecepatan Norris, berjalan di urutan ke-11 di belakang rekan setimnya dan Bottas sebelum periode bendera merah. Beberapa poin adalah hal positif utama, tetapi masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan agar pembalap Australia itu pergi ke Prancis dan Austria.

Kimi Raikkonen (Kualifikasi 14, finish 10) - 8

Raikkonen meraih poin terakhir di Baku, menjadi salah satu dari hanya tiga pembalap yang memulai dengan ban medium. Tugas pertama yang panjang di medium diikuti dengan peralihan ke hard, di mana dia menekan Alonso - yang berjuang di softnya setelah berhenti di bawah Safety Car yang disebabkan oleh Lance Stroll. Raikkonen melewati Bottas ke Tikungan 7 setelah bendera merah untuk mencetak poin pertamanya musim ini.

Antonio Giovinazzi (Kualifikasi ke-20, finish ke-11) - 7

Setelah kecelakaan kualifikasi, Giovinazzi pulih dengan baik untuk finis di urutan ke-11. Tidak seperti Raikkonen, dia tidak dapat memaksimalkan restart, menabrak bagian belakang Ricciardo ke Tikungan 2, menyebabkan mobilnya mengalami anti-stall sebentar dan kehilangan posisi yang dia peroleh dari rekan setimnya. Sebuah poin ada di atas meja untuk Italia, tapi setidaknya rekan setimnya yang berhasil mengamankannya.

Valtteri Bottas (Kualifikasi 10, finis 12) - 1

Sangat mungkin akhir pekan terburuk dalam karir F1 Bottas. Tidak seperti di Imola, di mana dia mengalami akhir pekan yang sama buruknya, dia tidak pernah memiliki kecepatan selama latihan atau kualifikasi. Tampaknya menjadi perputaran nasib dari Monaco di mana Bottas bertarung untuk podium, dengan Hamilton di ujung bawah poin. Berlari di urutan kesepuluh sampai bendera merah, Bottas kehilangan empat posisi saat restart karena kurangnya suhu ban yang berarti dia tidak bisa bertahan dari Alonso, Ricciardo dan Raikkonen.

Mick Schumacher (Kualifikasi 17, selesai 13) - 8

Schumacher sekali lagi memimpin pembalap Haas di Baku saat ia mengungguli Nikita Mazepin dengan selisih kurang dari sepersepuluh di kualifikasi. Pembalap Jerman itu berlari dengan nyaman melewati rekan setimnya sampai bendera merah dihentikan pada Lap 47. Mazepin berhasil unggul di Tikungan 4 setelah restart. Pasangan ini hampir bertengkar di lap terakhir saat Mazepin berbelok ke kanan saat berlari ke garis start-finish, hampir menempatkan Schumacher ke tembok. Juara bertahan Formula 2 itu berhasil lolos ke garis untuk mengamankan hasil terbaik Haas musim ini dan yang membuatnya mengungguli Williams di kejuaraan konstruktor.

Nikita Mazepin (Kualifikasi 18, finish 14) - 6

Seperti di Monaco, Mazepin tampak lebih nyaman di Haas saat ia dikalahkan tipis oleh Schumacher di babak kualifikasi. Perjalanan singkat menyusuri jalan pelarian Belokan 4 adalah kesalahannya yang paling menonjol sore itu. Mazepin memanfaatkan bendera merah, melewati rekan setimnya Schumacher. Pertahanannya yang kuat ke garis terlalu jauh, tetapi secara keseluruhan akhir pekan yang solid untuk Mazepin.

Lewis Hamilton (Kualifikasi ke-2, finish ke-15) - 4

Hamilton mendapatkan hasil maksimal dari W12 di kualifikasi saat ia memanfaatkan slipstream dari rekan setimnya Bottas untuk lolos di urutan kedua di depan saingan gelar utama Verstappen. Dia memimpin dengan mudah, memanfaatkan keunggulan kecepatan garis lurus superior Mercedes saat melewati Leclerc di Lap 3. Sebuah pit stop yang lambat di mana Mercedes tidak bisa melepaskan Hamilton karena Gasly mengemudi di pit lane berarti Verstappen menyalipnya. nyaman.

Perez melakukan hal yang sama satu putaran kemudian untuk meninggalkan Hamilton di urutan ketiga. Sepertinya keberuntungan berpihak pada sang juara bertahan lagi saat Verstappen tersingkir secara spektakuler karena kerusakan ban. Start yang sempurna dari garis berarti sepertinya itu akan menjadi hari Hamilton tetapi dengan secara tidak sengaja menekan tombol 'ajaib', mendorong keseimbangan rem didorong ke depan, menyebabkan dia terkunci di Tikungan 1 dan langsung tercecer ke blakang. Meski tampil mengesankan hingga Lap 50, kesalahan langka Hamilton membuat nilai ini cukup layak.

Nicholas Latifi (Kualifikasi 16, finis 16) - 6

Latifi melewati garis di urutan 13 tetapi turun ke urutan 16 sebagai akibat dari penalti stop-and-go 10 detik yang diubah menjadi penalti waktu 30 detik karena gagal memasuki pit lane seperti yang diinstruksikan selama periode safety car. Lebih banyak kesalahan pada insinyur daripada pengemudi untuk yang satu ini.

George Russell (Kualifikasi ke-15, klasifikasi ke-17) - 7

'Mr Saturday' melanjutkan perjalanannya yang mengesankan untuk maju ke Q2 di setiap balapan musim ini. Sepertinya kami bisa mengulangi Imola karena pada satu tahap, Russell berlari beberapa detik di belakang Bottas. Kegagalan girboks dalam perjalanannya ke grid untuk restart berarti dia tidak bisa melakukan aksi di lap penutup.

Max Verstappen (Kualifikasi 3, diklasifikasikan 18) - 10

Penampilan brilian lainnya dari Verstappen yang seharusnya bisa memperpanjang keunggulan di klasemen pembalap. Pembalap Belanda itu nyaris tak tersentuh di Baku, mengungguli saingannya Hamilton dalam beberapa detik melalui fase pit stop. Verstappen membangun keunggulan empat detik lebih atas rekan setimnya Perez sebelum bannya meledak secara spektakuler di lintasan utama pada Lap 47. Untungnya bagi Verstappen, ia mempertahankan keunggulan empat poinnya di kejuaraan setelah kecelakaan Hamilton pada restart.

Lance Stroll (Kualifikasi 19, DNF) - 7

Jika bukan karena kegagalan bannya pada Lap 30, tidak ada keraguan Stroll akan mencetak poin. Kecepatannya pada ban keras sangat mengesankan dan kemungkinan sudah cukup untuk melihatnya mengalahkan Bottas dan berpotensi Norris. Meski demikian, kecelakaannya di kualifikasi membuat dia tak bisa meniru performa heroik Vettel.

Esteban Ocon (Kualifikasi ke-12, DNF) - T/A

Ocon tak pernah menyamai kecepatan rekan setimnya Alonso sepanjang akhir pekan. Dia hanya bisa berada di urutan ke-12 di grid, mengecewakan mengingat penampilannya di Q3 akhir-akhir ini. Dia berlari di urutan ke-11 sebelum dia pensiun setelah hanya tiga lap karena masalah mesin yang dicurigai.

 

Comments

Loading Comments...