Verstappen mendominasi F1 GP Azerbaijan setelah melakukan overcut pada Hamilton, dan menatap kemenangan beruntun sebelum ban kiri belakangnya pecah secara spektakuler di lintasan lurus utama. Kejadian tersebut mengantarnya ke tembok dengan kecepatan tinggi.

Meski dapat keluar mobil tanpa cedera, posisinya dalam pertarungan titel terancam. Apalagi rival utamanya, Lewis Hamilton, berada di posisi ketiga dengan rekan satu timnya, Sergio Perez menengahi keduanya.

Setelah red flag yang panjang karena kecelakaan Verstappen, Hamilton mendapat start awal yang bagus saat restart. Namun pembalap Mercedes itu tak sengaja menekan 'tombol ajaib' di roda kemudinya yang mengubah keseimbangan rem. Alhasil, ia kehilangan banyak posisi dan harus puas finis ke-15.

Verstappen bisa bernafas lega setelah Hamilton membuang peluang emas dengan kesalahan konyol yang membuatnya meninggalkan Baku tanpa poin. Membuat pertarungan titel antara keduanya masih terbuka lebar dengan empat poin memisahkan keduanya.

Dari keduanya, siapa yang paling dirugikan dengan nirpoin di F1 GP Azerbaijan? Berikut adalah opini dari para penulis Crash.net

Kesalahan Baku menunjukkan Hamilton merasakan tekanan

Sangat jelas bahwa Hamilton melewatkan kesempatan emas dalam kegagalannya memanfaatkan tersingkir Verstappen.

Jika saja Lewis meraih seluruh 26 poin maksimal, ia akan memimpin klasemen kejuaraan dengan selisih 22 poin atas Verstappen. Bahkan, finis kedua akan memberinya keunggulan 14 poin atas Verstappen.

Ini adalah situasi di mana Hamilton biasanya memanfaatkan sepenuhnya kesalahan rival, jadi melihatnya menjatuhkan bola dengan cara yang sangat konyol adalah sebuah kejutan besar. Hal ini tidak terlepas dari konsistensinya, sehingga sangat jarang melihatnya membuat suatu kesalahan besar selama satu musim.

Mengemudi tanpa kesalahan adalah sesuatu yang dibanggakan Hamilton dalam beberapa tahun terakhir. Tapi blunder Hamilton bukanlah kali pertama ia melakukan kesalahan krusial.

Pada putaran kedua musim ini di Grand Prix Emilia Romagna, pebalap Mercedes itu melebar ke gravel dan menabrak tembok saat dengan putus asa memburu Verstappen untuk memimpin.

Pada kesempatan itu di Imola, Hamilton memiliki dewa-dewa balap di sisinya ketika bendera merah menyelamatkan wajahnya dan memungkinkannya untuk memulai kembali pada lap terdepan dari kesembilan sebelum ia mengubah pemulihan yang luar biasa ke posisi kedua.

Namun, di Baku, keberuntungan Hamilton habis karena rekor 54 balapannya yang luar biasa dengan finis poin berturut-turut di F1 berakhir.

Baku adalah contoh terbaru tentang seberapa besar ancaman gelar yang datang dari Red Bull dan Verstappen memaksa Hamilton dan Mercedes keluar dari zona nyaman mereka dan mengambil risiko yang tidak harus mereka lakukan selama bertahun-tahun.

Meski masih terlalu dini untuk mengatakan Hamilton mendapat pukulan telak dalam usahanya meraih titel kedelapan, ia jelas akan menyesali kesalahan yang dilakukannya di Baku.

Orang Inggris telah menghadapi banyak masa sulit sepanjang 14 tahun karirnya dan telah menunjukkan ketahanan yang luar biasa untuk bangkit kembali berkali-kali di masa lalu. Ini akan menjadi ujian terakhir untuk karakternya, tetapi Hamilton yang terluka biasanya adalah yang berbahaya.

Lewis Larkam

Verstappen bisa dibilang lebih dirugikan

Setelah F1 GP Baku ini, Verstappen memang masih mempertahankan keunggulan empat poin di puncak klasemen dari Hamilton. Namun bisa jadi kegagalannya meraih kemenangan Baku bisa sangat merusak peluangnya dalam pertarungan titel musim ini.

Tentu saja, itu bukan karena kesalahannya sendiri, tetapi itu masih merupakan peluang besar bagi Verstappen untuk membuat perbedaan mencolok antara dirinya dan Hamilton.

Sirkuit jalanan Monaco dan Baku menawarkan tantangan unik yang tidak dihadapi tim di sirkuit lain di kalender. Aspalnya yang mulus dan kurangnya tikungan berkecepatan tinggi berarti mendapatkan suhu ban sangat sulit, sesuatu yang telah dikuasai Red Bull pada tahun 2021 sementara Mercedes acap kali kesulitan.

Dengan Grand Prix Singapura sekarang dibatalkan, hanya Hungaria dan Arab Saudi pada akhir tahun yang dapat memberikan tantangan serupa kepada Mercedes.

Kemungkinan balapan berikutnya akan melihat Mercedes kembali ke tingkat kinerja yang ditunjukkannya sebelum Monaco di Portimao dan Barcelona. Sirkuit Paul Ricard menjadi tuan rumah balapan berikutnya, dengan Hamilton memenangkan Grand Prix Prancis dengan nyaman pada 2018 dan 2019.

Red Bull Ring dan Silverstone juga kemungkinan akan lebih menguntungkan Mercedes, dan meskiperforma Valtteri Bottas angin-anginan sepanjang tahun 2021, ia kerap tampil baik di Austria.

Bahkan Verstappen mengatakannya sendiri setelah balapan: “Juga, dua sirkuit jalanan yang kami miliki, sekarang kami kembali ke trek normal. Seperti yang saya katakan sebelumnya, Mercedes akan sangat kuat di trek normal.

“Mereka mengalami beberapa kesulitan di sirkuit jalanan, tetapi seperti yang Anda lihat juga di Barcelona, mereka sangat cepat dalam balapan sehingga masih ada beberapa hal yang harus kami jaga dan kami harus terus berusaha keras karena mereka memiliki keunggulan. mobil yang bagus meskipun terkadang mereka tidak mengatakannya, mereka melakukannya.

“Kami hanya harus terus mendorong. Sayang sekali, saya ingin membuka celah sedikit lebih banyak karena kami kembali ke trek seperti itu.”

Terlalu dini untuk mengatakan apakah kegagalan Verstappen untuk menang di Azerbaijan adalah penentu musim.

Waktu akan menjawab, tetapi seperti yang kita lihat pada 2017 dan 2018 dengan Sebastian Vettel, jika Anda tidak mengambil setiap kesempatan, Anda hanya tahu Hamilton dan Mercedes akan bangkit kembali dengan lebih kuat.

Connor McDonagh

Hamilton bisa saja menyesali kegagalan Baku dalam jangka panjang

Di atas kertas, hasil F1 GP Azerbaijan memang tidak memberikan keuntungan atau kerugian pada siapapun. Namun jika harus memilih salah satu, Hamilton bisa dibilang lebih berpengaruh dibandingkan Verstappen dalam jangka panjang.

Memang, untuk balapan ke depan kita akan melihat beberapa trek yang di atas kertas memberi keunggulan kepada Mercedes. Sebut saja Paul Ricard, Red Bull Ring, Silverstone, Monza, atau Spa-Francorchamps di mana W12 memiliki keunggulan dalam tikungan cepat.

Setelah Singapura dipastikan tak masuk kalender, Red Bull jelas memiliki opsi lebih sedikit dengan trek seperti Budapest atau Arab Saudi yang memiliki layout dan karakter mirip-mirip dengan Monaco serta Baku, di mana RB16B terlihat lebih superior.

Namun jika menilik performa enam balapan awal, RB16B merupakan paket yang lebih seimbang dan bisa cepat di berbagai kondisi. Dan jika tren awal musim 2021 terus berlanjut, pertarungan titel bukan tidak mungkin akan berlangsung sampai seri pamungkas di Abu Dhabi, dan dengan selisih poin yang sangat tipis.

Jika sudah seperti ini, Hamilton akan sangat menyesali blunder 'tombol ajaib' di F1 GP Azerbaijan, yang mungkin dapat memberinya kekalahan titel pertama sejak musim 2016.

Derry Munikartono - Crash.net Indonesia

Menurut Anda, siapa yang lebih dirugikan? Beri tahu kami pendapat Anda di komentar di bawah…

 

Comments

Loading Comments...