Sprint Qualifying sebanyak 17 lap di Sirkuit Silverstone menjadi penentu grid untuk balapan utama hari Minggu, yang menjadi fokus dari perombakan jadwal akhir pekan F1.

Max Verstappen mengalahkan Lewis Hamilton dan dinobatkan sebagai pemenang Sprint Race pertama F1, dan memastikan pole position untuk F1 GP Inggris.

Meski secara umum menghadirkan tontonan lebih menarik, format baru ini memiliki pandangan berbeda di antara para penggemar. Crash.net coba menilai bagaimana format Sprint Qualifying baru ini, mana yang berhasil dengan baik, dan mana yang perlu diperbaiki untuk ke depannya.

Bagian menarik

Tiga hari penuh dengan aksi di trek

Apa yang dicapai oleh format baru ini adalah memastikan para penggemar F1 memiliki tiga hari aksi trek yang bermakna untuk dinikmati. Meski penempatan FP2 mungkin agak membingungkan dan sia-sia, kualifikasi pada hari Jumat adalah perubahan yang sangat menyegarkan.

Ini jelas menjadi perubahan positif dari format Jumat sebelumnya, yang terdiri dari dua sesi latihan yang cenderung membosankan. Meski tetap saja menyenangkan melihat mobil wara-wiri di trek, tentu akan lebih baik lagi jika ada sesuatu yang diperebutkan.

Peralihan kualifikasi ke Jumat sore menjadi keputusan yang cukup populer bagi para pembalap dan penggemar, Anda bisa melihat bagimana sesi kualifikasi yang sangat menarik di Silverstone Jumat lalu.

Soal Sprint Qualifying hari Sabtu, rasanya ini bisa menjadi prolog yang sangat menghibur menuju balapan utama hari Minggu.

Lebih sedikit latihan = lebih banyak drama kualifikasi

Salah satu konsep akhir pekan baru F1 yang bekerja dengan sangat baik adalah soal jatah latihan. Bukan hanya jatah yang berkurang dari tiga menjadi dua, penempatan kualifikasi setelah satu latihan juga menjadi daya tarik sendiri ke dalam akhir pekan.

Terbatasnya waktu latihan untuk menyempurnakan set-up dan minimnya simulasi kualifikasi dengan ban lunak membuat para pembalap berada dalam ketidakpastian dengan persiapan yang sangat minim untuk kualifikasi.

Hal ini menciptakan drama tersendiri, karena setiap pembalap tentu memiliki level kesiapan berbeda, memberikan lebih banyak unsur kejutan saat kualifikasi.

Alhasil, sesi kualifikasi menjadi lebih mendebarkan bagi para penggemar. Seperti yang terlihat saat Hamilton dan Verstappen saling mengalahkan untuk pole, atau bisa kita katakan posisi terdepan di grid untuk Sprint Qualifying.

Pilihan ban bebas

Salah satu faktor paling menarik dari Sprint Qualifying adalah kebebasan para pembalap untuk memilih ban, di mana mereka tidak diwajibkan untuk memakai ban yang dipakai saat mencatatkan laptime terbaiknya saat kualifikasi. Begitu juga saat Grand Prix hari ini, di mana 10 besar diberi keleluasaan dalam memilih ban, tidak terkunci seperti sebelumnya.

Pemilihan ban di antara tim merupakan tambahan yang menarik, dengan pasangan Alpine Fernando Alonso dan Esteban Ocon mengambil keuntungan besar saat Sprint Qualifying saat mereka mengambil tempat setelah bertaruh dengan ban lunak.

Start sensasional Alonso - yang naik enam posisi pada lap awal - menjadi hiburan yang luar biasa karena ia lebih mengutamakan performa awal daripada daya tahan.

Pendekatan ini memang membuatnya turun ke P7 saat balapan selesai karena bannya yang habis,  tetapi juara dunia dua kali itu masih mampu mengamankan posisi awal tertingginya untuk grand prix sejauh tahun ini.

Managing Director F1 Ross Brawn mengindikasikan bahwa pilihan ban bebas adalah sesuatu yang dapat dipertimbangkan oleh kejuaraan untuk digunakan pada balapan normal, yang mendasari mengapa olahraga itu ingin mencoba hal-hal baru sejak awal.

“Ada beberapa bagian yang sangat menarik, semua orang menggunakan ban yang sama di kualifikasi dan kami masih memiliki variasi dalam balapan karena ada dua ban yang bisa kami gunakan,” katanya. “Tidak ada kendala dalam hal ban apa yang bisa kami gunakan, jadi mungkin kami bisa membawanya ke depan.”

Perayaan retro

Dalam upaya untuk tidak mengurangi grand prix itu sendiri, F1 mengganti upacara podium pasca-balapan yang biasa dengan prosedur perayaan khusus untuk Sprint Qualifying.

Menghidupkan kembali karangan bunga dari balapan tahun 80-an untuk tiga finis teratas dalam balapan hari Sabtu adalah sentuhan yang bagus dan menandai anggukan nostalgia untuk sejarah F1.

Tradisi klasik tidak ditampilkan dalam balap grand prix sejak 1985 tetapi pengenalan kembali di Silverstone - yang menjadi tuan rumah grand prix pertama - adalah tambahan yang disambut baik.

Tiga teratas kemudian diarak di sekitar sirkuit menggunakan trailer, memungkinkan mereka menyapa 100.000 orang di Silverstone.

Lewis Larkam


Bagian terburuk

Pole diberikan kepada pemenang sprint

Salah satu aspek aneh dari format kualifikasi sprint adalah bahwa pole position diberikan kepada pemenang Sprint Qualifying, Verstappen, ketimbang orang tercepat di kualifikasi - Hamilton. Diakui, F1 memang perlu mengikuti perkembangan zaman dan beradaptasi dengan tampilan modern, namun tradisi dan rekor perlu dijunjung tinggi.

Baik itu statistik pole position Hamilton atau Michael Schumacher, kami tahu artinya - jika Anda mengamankan pole position, Anda adalah orang tercepat akhir pekan itu dalam satu putaran, titik.

Catatan 100 pole position Hamilton di F1 menjadikannya salah satu pembalap dengan reputasi terbaik dalam hal kualifikasi, dan menginfeksi buku rekor pole position dengan kualifikasi sprint adalah langkah yang bisa merusak statistik dan sejarah F1.

Sesi FP2 yang sia-sia

Sementara struktur akhir pekan umumnya positif dengan tiga hari aksi kompetitif, keputusan untuk menjalankan sesi latihan di antara kualifikasi dan balapan sprint tidak terlalu masuk akal mengingat tim sudah lebih dulu menempatkan mobilnya di parc ferme. kondisi.

Ini berarti bahwa setiap orang hanya memiliki satu sesi latihan untuk menyiapkan mobil mereka sebelum kualifikasi dan perubahan apa pun tidak dapat dilakukan. Meski mengklaim pole position, Verstappen mendesak manajemen F1 mengkaji ulang aturan parc ferme untuk FP2.

“Saya pikir kami harus melihat sedikit pada jadwal karena untuk melakukan sesi FP2 dan Anda tidak diperbolehkan mengganti mobil, saya pikir itu agak salah menurut saya,” kata Verstappen usai kualifikasi sprint.

“Kadang-kadang sedikit keberuntungan sekarang, jika kami mempertahankan format ini untuk balapan sprint, Anda hanya memiliki satu latihan bebas untuk menyelesaikan pengaturan.”

Keputusan untuk memotong latihan adalah langkah yang disambut baik tetapi mungkin menjalankan dua sesi latihan sebelum kualifikasi akan lebih cocok daripada sesi yang mengingatkan pada tes pra-musim di mana tidak ada yang tahu apa yang terjadi dalam hal ban dan beban bahan bakar.

Solusi potensial adalah mengganti nama sesi latihan kedua ini sebagai warm-up. Kembali ke pra-2003, dulu ada sesi pemanasan sebelum grand prix utama di mana tim dapat menggunakannya untuk memperbaiki pengaturan mereka dan bersiap untuk acara utama.

Seperti yang telah dilakukan F1 dengan karangan bunga retro perayaan, cukup mengganti nama FP2 sebagai pemanasan akan menjadi throwback yang bagus.

Pertunjukan tidak menjadi lebih menarik

Bisa dikatakan tanpa start cemerlang dari kecemerlangan Alonso, Sprint Qualifying F1 cukup membosankan. Memang, hal ini dipengaruhi mobil F1 saat ini yang tidak memungkinkan balapan yang dekat serta menarik.

Seluruh premis di balik memperkenalkan format baru ini adalah untuk 'membuat pertunjukan semakin menarik', padahal tidak. Grand prix besok akan memberi kita gambaran yang lebih jelas tentang apakah balapan 17 putaran berpotensi merusak balapan utama mengingat pembalap mungkin berada di posisi yang seharusnya atau tim sekarang memiliki data asli tentang bagaimana ban bereaksi dalam trim balapan, didorong ke batas.

Tentu saja, kami baru bisa menilai ini setelah balapan 52 putaran besok.

Lebih banyak poin untuk tiga besar

Poin diberikan kepada tiga teratas - masing-masing 3, 2, 1. Sementara beberapa motivasi tambahan harus diberikan kepada pengemudi, tapi apakah posisi grid sudah cukup menjadi insentif tersendiri?

Keputusan untuk menyerahkan poin ke tiga besar menimbulkan dua masalah lain. Pertama, setiap putaran dalam kejuaraan F1 harus memiliki bobot yang sama, pengenalan kualifikasi sprint dalam aturan saat ini berarti Anda dapat mencetak maksimum 29 poin di Silverstone, tetapi hanya 26 untuk Monaco, sebagai contoh.

Hamilton, Verstappen, Bottas adalah tiga pembalap  F1 paling dominan saat ini sehingga tidak mengejutkan melihat trio ini kembali finis tiga. Seandainya tidak ada poin yang ditawarkan, saya yakin seru atau tidaknya balapan akan serupa.

Namun, jika ada poin yang diberikan dari 1 hingga 10, mungkin kita akan melihat lebih banyak aksi di lini tengah dan potensi alur cerita lain seperti George Russell mencetak poin pertamanya untuk Williams yang bisa membuat akhir pekan lebih bersemangat.

Connor McDonagh