Pengumuman Kimi Raikkonen bahwa ia akan pensiun dari F1 pada akhir musim pada Rabu malam diperkirakan akan memicu reaksi berantai dan menghadirkan plot terhadap silly season F1 dalam beberapa hari, atau pekan ke depan.

Dengan para pengemudi menghadapi media kurang dari 24 jam kemudian di Zandvoort, gambaran menjadi lebih jelas berkat beberapa isu menarik tentang line-up pembalap untuk tahun depan…

Russell siap untuk Mercedes

Detail paling menarik seputar silly season F1 dari hari media kemarin diberitakan oleh George Russell, yang mengklaim dirinya sudah diberitahu di mana ia akan membalai musim depan sebelum Grand Prix Belgia akhir pekan lalu.

Setelah jeda yang lama, Russell menegaskan: “Ya, saya tahu ke mana saya akan membalap tahun depan.

"Saya tidak akan duduk di sini dan berbohong dan tidak mengatakan yang sebenarnya," tambahnya. “Yang benar adalah tidak ada yang perlu diumumkan. Tapi seperti yang saya katakan, saya menyadari situasi di mana saya akan balapan tahun depan dan saya diberitahu sebelum Spa.

Meski Russell enggan berbicara lebih detail, sikap positif dan bahasa tubuhnya dalam beberapa minggu terakhir telah menjadi saran dari apa yang sekarang tampaknya tak terelakkan.

Dan komentarnya pada hari Kamis adalah indikasi terbesar bahwa pemain berusia 23 tahun itu akan mendapat promosi yang layak ke Mercedes, seperti yang telah diberitakan selama beberapa bulan terakhir.

Hal ini didukung juga oleh calon rekan satu timnya, Lewis Hamilton, yang memberi dukungan kepada Russell dan menjelaskan bahwa dia menyambut "pembalap yang sangat berbakat" seperti Russell sebagai partner barunya.

Pembalap Finlandia digantikan Finn lainnya di Alfa Romeo

Promosi Russell ke Mercedes akan menandai akhir dari kiprah lima tahun Valtteri Bottas di brand Jerman.

Pembalap Finlandia itu sudah buka suara soal di mana ia balapan tahun depan, meski masih enggan menyebutkan secara detail dengan mengatakan: "Mungkin saya tahu, mungkin tidak."

Pemain berusia 32 tahun itu menambahkan bahwa dia “bahagia” dan “bersemangat” tentang masa depannya, dan mengatakan dia menginginkan kontrak multi-tahun sebagai bagian dari kesepakatan berikutnya, setelah sebelumnya menerima perpanjangan dengan basis tahunan Mercedes.

Dan tampaknya tujuan Bottas berikutnya adalah Alfa Romeo, dengan pakaian yang berbasis di Swiss akan menggantikan Kimi Raikkonen dengan pembalap Finlandia lainnya.

Kepala tim Alfa Romeo Frederic Vasseur terlihat menyambangi Hospitality Mercedes baru-baru ini, semakin memperkuat laporan bahwa Bottas adalah pilihan pertama untuk 2022 jika ia tersedia.

Dengan Raikkonen mengungkapkan bahwa dia membuat keputusannya untuk meninggalkan F1 selama musim dingin, kemungkinan dia memberi Alfa Romeo banyak waktu untuk mulai merencanakan masa depan tanpa dia.

Berbicara tentang apa yang dia cari, Bottas menjelaskan bahwa dia masih memiliki poin untuk dibuktikan sebelum dia bergabung dengan rekan senegaranya untuk pensiun dari Formula 1.

“Perlu menantang, perlu mengasyikkan, perlu menyenangkan, dalam suasana yang sangat saya nikmati saat bekerja,” jelasnya.

“Saya pikir itu benar-benar hal utama yang saya nantikan. Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya masih memiliki beberapa tahun di Formula 1 dan saya benar-benar ingin melanjutkan di Formula 1, pasti.”

Pertanyaan untuk kursi Alfa kedua

Siapa yang akan menduduki kursi kedua di Alfa Romeo untuk tahun depan masih belum jelas, dengan ketidakpastian yang tersisa atas masa depan Antonio Giovinazzi.

Meskipun menunjukkan beberapa penampilan yang konsisten pada tahun 2021, ada laporan yang saling bertentangan tentang posisi pemain Italia berusia 27 tahun itu di tim.

Beberapa orang menyarankan dia akan kehilangan kursinya, sementara media Italia mengklaim dia akan dipertahankan untuk musim keempat berturut-turut.

“Sayangnya saya belum tahu,” jawab Giovinazzi ketika ditanya apakah dia bisa menjelaskan situasinya. “Kita akan lihat tetapi pada akhirnya, itu bukan keputusan saya.

“Yang bisa saya lakukan hanyalah mendorong, melakukannya dengan baik, mendapatkan hasil yang bagus dan kemudian kita lihat apa yang akan terjadi. Tapi sejauh ini saya belum mendapat kabar apapun.”

Juara Formula E yang baru dinobatkan Nyck de Vries telah dikaitkan dengan kursi itu, pembalap junior Sauber Theo Pourchaire, meskipun 2022 mungkin merupakan tahun yang terlalu dini bagi pembalap 18 tahun untuk lulus dari Formula 2.

Pembalap muda Alpine Oscar Piastri dan Guanyu Zhou, yang masing-masing duduk di urutan pertama dan kedua di klasemen F2 2021 juga dikaitkan dengan salah satu kursi Alfa Romeo karena kesempatan untuk promosi dengan skuat Inggris-Prancis terkunci untuk masa mendatang.

Williams punya banyak opsi

Jika Russell benar-benar pergi, Williams menemukan banyak opsi untuk menggantikan pembalap Inggris itu untuk musim depan, dan menjadi salah satu pemain penting di silly season F1.

Mantan pebalap Red Bull Alex Albon diperkirakan telah melompat ke daftar teratas tim, dengan Williams dilaporkan mengantre Albon sebagai pilihan nomor satu untuk mengambil kursi yang dikosongkan oleh Russell.

Akhir pekan lalu, bos Red Bull Christian Horner mengungkapkan pihaknya berusaha untuk menemukan Albon kursi untuk 2022 menyusul konfirmasi bahwa Sergio Perez akan tetap menjadi rekan setim Max Verstappen.

Pembalap seperti de Vries, Nico Hulkenberg, Daniil Kvyat dan junior Alpine yang disebutkan di atas juga telah dikaitkan dengan pakaian Grove dalam beberapa pekan terakhir.

Bos tim Williams F1 Jost Capito memberikan petunjuk besar di Belgia bahwa Nicholas Latifi akan bertahan hingga 2022, menambahkan bahwa "sepertinya" pebalap Kanada itu akan diberi penghargaan atas peningkatan performanya dengan perpanjangan kontrak.

“Sejujurnya saya belum memiliki komunikasi langsung yang tepat untuk tahun depan,” kata Latifi tentang situasinya di Zandvoort. “Saya pikir setelah triple-header ini selesai, saya mungkin akan duduk bersama Jost dan para bos dan pergi dari sana. Tapi ambisi saya adalah untuk tetap bersama tim.

“Saya pikir dengan lintasan yang saya jalani, meningkatkan penampilan saya balapan demi balapan, saya semakin optimis tentang itu, tetapi tidak ada yang dilakukan sampai selesai.”

Lainnya bertahan dengan 'Status Quo'

Selain Mercedes, Williams, dan Alfa Romeo, sepertinya ini menjadi silly season F1 yang tidak terlalu signifikan dengan tim lain bersiap untuk mempertahankan line-up tahun ini.

AlphaTauri diharapkan untuk melanjutkan dengan Pierre Gasly dan Yuki Tsunoda meskipun kedua pembalap malu-malu ketika diminta untuk update tentang masa depan mereka di Zandvoort.

“Belum ada yang resmi tapi maksud saya itu terlihat cukup jelas dan saya kira kita harus memiliki lebih banyak berita dalam beberapa minggu mendatang,” kata Gasly.

Ditanya apakah dia yakin bertahan di F1 tahun depan, Tsunoda menjawab: “50%.

“Ini bukan musim yang konsisten dan saya pikir saya harus memiliki lebih banyak konsistensi untuk mencapai itu dan itulah yang saya bangun selangkah demi selangkah.”

Selain itu, line-up Aston Martin juga kemungkinan tanpa perubahan, dengan kelanjutan Sebastian Vettel dan Lance Stroll hanya formalitas semata.

Sementara itu pada Kamis pagi, kepala tim Haas Guenther Steiner mengindikasikan bahwa pengumuman yang mengonfirmasi Mick Schumacher dan Nikita Mazepin untuk 2022 sedang dalam proses.