Akhir pekan ini menandai gelaran F1 GP Belanda pertama sejak 1985 di Sirkuit Zandvoort, yang telah dirombak sejak terakhir kali Formula 1 menyambangi Belanda, khususnya penambahan banking di tiga tikungan.

Tikungan 1 (Tarzanbocht), Tikungan 3 (Hugenholtzbocht) dan Tikungan 14 (Arie Luyendijkbocht) semuanya telah diprofil ulang untuk menyambut kembalinya Formula 1 tahun 2020, meski pada akhirnya harus ditunda satu tahun karena pandemi.

Sementara sebagian pembalap memiliki pengalaman sebelumnya mengemudi di Zandvoort di Formula 3, hanya Max Verstappen yang pernah berkendara sirkuit yang direnovasi besar-besaran dengan mesin F1, meskipun itu selama acara promosi show run untuk Red Bull.

Setelah mendapatkan rasa pertama dari Zandvoort yang direvisi pada hari Jumat, para pembalap memuji tempat tersebut.

"Ya ampun, trek itu epik," kata Lewis Hamilton. “Ini benar-benar fantastis.

“Itu membawa begitu banyak kenangan ketika saya pertama kali ke sana ketika saya mengemudi di sini karena saya tahu itu hebat ketika saya berada di Formula 3 tetapi itu gila di dalam mobil Formula 1.

“Kecepatan yang kami lalui di Tikungan 7, ini adalah sirkuit balap yang sesungguhnya.”

2925188.0064.jpg

Rekan setimnya di Mercedes Valtteri Bottas setuju, menambahkan: “Saya harap ini menyenangkan untuk ditonton, karena pasti menyenangkan di dalam mobil. Besok akan menyenangkan di kualifikasi dan bahkan hari ini saya sangat menikmatinya.

“Ada tikungan yang membelok dan juga banyak bagian tikungan yang berbeda di sini, terutama kecepatan melalui tikungan Sektor 2, jadi saya menikmatinya.”

Sergio Perez dari Red Bull mengatakan dia menikmati tantangan yang ditimbulkan oleh sirkuit old-school, yang memiliki run-off terbatas dan lapisan kerikil yang mengintai di banyak tikungannya.

"Ini cukup mengagumkan di luar sana," jelasnya. “Ini adalah sirkuit old-school, Anda benar-benar membutuhkan kepercayaan diri saat memasuki sesi untuk dapat mempercayai mobil, [mengetahui] apa yang dilakukan mobil setiap saat di luar sana.

“Ini cukup menantang, juga dalam jangka panjang, secara fisik juga, itu di sisi yang sulit karena Anda memiliki begitu banyak sudut kanan secara berurutan.

“Ini adalah tantangan yang cukup unik, sangat berbeda dengan trek yang pernah kami kunjungi. Besok sangat penting sehingga saya hanya berharap kami bisa mendapatkan yang terbaik darinya.”

Meskipun sesinya di FP2 terbatas setelah masalah mesin membatasi sesi latihan pembukaannya, Sebastian Vettel meminta F1 untuk mengadopsi lebih banyak tikungan seperti Zandvoort.

2925093.0064.jpg

“Kami harus memiliki lebih dari itu, tikungan melengkung [yang] positif, dan bukan off camber,” kata pembalap Aston Martin itu. “Off camber mereka lakukan untuk drainase air, tapi itu sangat membosankan karena Anda kehilangan grip.

“[Sudut melengkung positif] Saya pikir terlihat menarik dan juga terasa mengasyikkan di dalam mobil. Sedikit yang mereka ubah, saya pikir mereka berubah menjadi lebih baik.

"Saya pikir ini sangat menarik dengan banking, jadi ya, belum jelas jalur mana yang harus diambil, tetapi punya sedikit lebih banyak waktu besok.

Pembalap AlphaTauri Pierre Gasly juga terkesan dengan banking di Zandvoort, khususnya Tikungan 3 yang dianggapnya sebagai "sangat gila".

“Di TV, semua banking selalu lebih kecil, dan ketika Anda masuk ke mobil selalu lebih mengesankan,” kata Gasly. “Khususnya Tikungan 3 cukup gila, ini seperti meluncur ke kereta luncur atau perasaan serupa, tetapi dengan mobil F1 dengan kecepatan seperti itu cukup unik.

“Dari segi mengemudi, itu luar biasa, saya sangat menikmatinya, tetapi saya akan lebih menikmatinya jika kami beberapa persepuluh lebih cepat, jadi kami akan mencoba dan menemukannya besok.”

2925064.0064.jpg

Carlos Sainz, yang mengakhiri hari dengan tercepat kedua di belakang rekan setimnya di Ferrari Charles Leclerc, terlihat sumringah setelah menjajal trek Zandvoort yang baru direnovasi hari ini: “Sejujurnya saya menyukainya.

“Itu adalah hari Jumat yang berbeda, hanya mempelajari trek baru, tetapi juga mempelajari berbagai jenis tikungan yang belum pernah kami alami sebelumnya.

“Mempelajari cara mengemudikannya, bereksperimen dengan garis mengemudi, membuatnya menjadi jenis perasaan yang berbeda. Jenis Jumat yang berbeda yang dalam 22, 23 musim balapan selalu menyenangkan untuk memiliki Jumat yang berbeda."

Sementara itu, Lando Norris mengatakan melakukan beberapa pengujian di simulator McLaren terbukti menjadi latihan yang berguna dalam upayanya untuk mendapatkan kecepatan dengan sirkuit yang menuntut fisik.

“Tentunya bukan trek yang mudah,” jelasnya. “Dari apa yang kami miliki di simulator hingga seperti apa sebenarnya relatif mirip, yang merupakan hal yang baik. Kami telah melakukan pekerjaan yang baik dengan sim.

“Saya kira itu selalu rumit karena di simulator Anda tidak merasakan gaya G. Jadi terutama di tikungan tujuh, belokan delapan, belokan sembilan, Anda terus-menerus berbelok ke kanan. Ini menghukum pada ban kiri depan. Secara fisik Anda mulai merasakannya sedikit dan itu sangat cepat.

“Anda tidak memiliki sensasi itu di simulator sehingga ketika Anda datang ke sini, Anda benar-benar bisa merasakannya. Dan itu sedikit mengejutkan beberapa lap pertama yang Anda lakukan. Tapi begitu Anda masuk ke dalamnya, itu hanya perasaan yang keren. ”

George Russell dari Williams mengatakan Zandvoort memberi para pembalap "apa yang kita semua inginkan dari trek balap."

“Itu adalah pengalaman hebat mengendarai sirkuit ini,” tambahnya. “Ini adalah favorit pengemudi. Ini sangat bergelombang – semua perbankan baru ini adalah pengalaman baru yang luar biasa.

“Cepat, mengalir, Anda tidak bisa benar-benar melakukan kesalahan. Jadi saya pikir itulah yang kita semua inginkan dari trek balap.”

Sementara semua pembalap mengakui bahwa menyalip akan sulit dalam balapan, beberapa sangat bersemangat tentang prospek kualifikasi.

2925276.0064.jpg