Monza kembali mempersembahkan balapan yang mengesankan untuk tahun kedua beruntun dengan thriller F1 GP Italia yang memiliki konsekuensi besar di pertarungan klasemen.

Balapan ini menghadirkan insiden terbaru antara protagonis gelar, dan kemenangan ikonik dari tim dan pembalap yang sudah lama menanti momen untuk bersinar. Crash.net menilai siapa saja  pemenang dan pecundang terbesar kami dari balapan terbaru di Monza.

Pemenang:

Daniel Ricciardo

“Bagi siapa pun yang mengira saya pergi, saya tidak pernah pergi” adalah pesan dari Daniel Ricciardo saat dia melewati batas untuk menjadi pemenang grand prix delapan kali dan meraih kemenangan pertamanya sejak meninggalkan Red Bull pada 2018.

Pebalap Australia yang karismatik itu melakukan pukulan sempurna untuk mengklaim kemenangan mengejutkan bagi McLaren setelah start yang luar biasa membuatnya merebut keunggulan dari polesitter dan mantan rekan setimnya Max Verstappen dalam pelarian ke chicane pertama.

Dari sana, Ricciardo memegang kendali penuh dan mungkin akan melindungi Verstappen dan Lewis Hamilton bahkan jika tabrakan dramatis mereka membuat pekerjaannya sedikit lebih mudah.

McLaren

Hasil besar bagi McLaren saat tim Inggris mencetak kemenangan pertamanya dalam hampir satu dekade dan finis 1-2 pertama sejak Grand Prix Kanada 2010.

Lando Norris menempatkan tim pertama untuk mengamankan hasil yang terkenal dan memastikan McLaren membawa pulang sejumlah besar 45 poin di akhir pekan.

Dalam meraih kemenangan pertamanya sejak 2012, McLaren secara luar biasa juga menjadi tim pertama musim ini yang mencatat finis 1-2, mengalahkan Mercedes dan Red Bull untuk pencapaian tersebut.

McLaren kemudian pindah kembali ke tempat ketiga dalam kejuaraan konstruktor, 13,5 poin dari rival Ferrari.

Valtteri Bottas

Beberapa hari setelah kepergiannya dari Mercedes dan pindah ke Alfa Romeo untuk 2022 secara resmi dikonfirmasi, Valtteri Bottas menghasilkan salah satu penampilan terbaiknya di F1.

Pembalap Finlandia itu mengungguli rekan setimnya Lewis Hamilton ke posisi terdepan pada hari Jumat, sebelum dengan cemerlang mengubahnya menjadi kemenangan besar dalam sprint kedua kalinya di F1.

Pada hari Minggu, Bottas mulai di belakang grid karena perubahan mesin tetapi berbalik dalam drive pemulihan pengisian untuk menutup tempat terakhir di podium.

Bottas sangat cepat dan konsisten sepanjang akhir pekan dalam apa yang akan bertindak sebagai tampilan yang meningkatkan moral yang secara krusial memastikan Mercedes mengungguli rival gelar Red Bull.

George Russell

Russell mungkin telah berjuang untuk kecepatannya yang biasa menjadi berita utama di kualifikasi, tetapi dia menyeret Williams-nya ke poin untuk ketiga kalinya dalam empat balapan terakhir di Monza.

Dorongan yang mengesankan ke posisi kesembilan dapat memberi bintang Russell lebih banyak alasan untuk perayaan, setelah promosinya yang telah lama ditunggu-tunggu ke Mercedes untuk 2022 diumumkan secara resmi minggu lalu.

Ini adalah hasil yang semakin memperkuat cengkeraman Williams atas posisi delapan di kejuaraan konstruktor - posisi yang tampaknya akan dipertahankan.

Pecundang:

Lewis Hamilton dan Max Verstappen

Lewis Hamilton dapat dianggap sebagai pemenang karena lolos tanpa cedera dari kecelakaan menakutkannya dengan Verstappen setelah lingkaran cahaya di Mercedes-nya melindunginya dari bahaya, tetapi juara dunia tujuh kali itu akhirnya kehilangan lebih banyak poin dari rival utamanya dalam perburuan gelar.

Awal yang buruk dalam lomba sprint memberi Hamilton pekerjaan yang tidak perlu dilakukan pada akhir pekan yang gagal dimanfaatkan Mercedes untuk memiliki mobil tercepat.

Sebuah kemenangan bisa jadi ada di kartu untuk Hamilton jika dia tidak tersingkir dengan Verstappen, yang tampaknya berpotensi kehilangan keunggulan poinnya sama sekali setelah pit stop yang mengerikan oleh Red Bull.

Verstappen mungkin telah memanfaatkan kesalahan Hamilton pada hari Sabtu untuk meraih apa yang bisa berakhir menjadi dua poin penting dalam perburuan gelar, tetapi dia disalahkan atas bentrokan itu dan telah diberikan penalti grid untuk balapan berikutnya di Sochi.

Sergio Perez

Setelah secara efektif dikorbankan di kualifikasi untuk meningkatkan peluang Verstappen, itu akan selalu menjadi perjuangan berat bagi Sergio Perez di Italia.

Dia hanya bisa berada di urutan kesembilan di belakang Antonio Giovinazzi dalam sprint hari Sabtu, tetapi dia menunjukkan dorongan yang kuat pada hari Minggu saat dia menempatkan dirinya dalam pertarungan untuk podium.

Namun, keputusan yang dinilai buruk untuk tidak mengembalikan posisi kepada pebalap Ferrari Charles Leclerc setelah melewatinya keluar lintasan di Tikungan 4 mengakibatkan Perez menerima penalti waktu yang menjatuhkannya dari posisi ketiga di jalan menuju P5.

Itu mahal untuk Red Bull dan berarti tim akhirnya keluar dari akhir pekan kalah dari Mercedes di kejuaraan dunia.

Ferrari

P4 dan P6 untuk Ferrari tidak akan menjadi hasil yang buruk bagi tim di kandang jika McLaren tidak finis 1-2.

Leclerc merasa dia telah melakukan salah satu drive terkuatnya dalam perjalanannya ke posisi keempat, tetapi Scuderia akhirnya gagal memanfaatkan drama untuk Mercedes dan Red Bull dan kehilangan banyak poin dari saingan utamanya dalam pertempuran ketat mereka di P3.

Peningkatan besar pada GP Italia tahun lalu pasti, tetapi acara Monza 2021 tidak akan menjadi salah satu yang dikenang Ferrari dengan kenangan indah.

AlphaTauri

Rekor 16 poin balapan AlphaTauri berakhir di Monza, tempat kemenangan mengejutkannya yang terkenal 12 bulan lalu.

Gasly dipaksa ke pitlane start setelah perubahan PU menyusul kecelakaan besar di sprint, yang dimulai dengan menjanjikan saat ia bergerak di depan Hamilton dan naik ke urutan kelima.

Tapi baik pembalap Prancis maupun rekan setimnya Yuki Tsunoda bahkan tidak bisa memulai balapan setelah masalah mobil berakhir sebelum waktunya.

Mengingat kecepatan AlphaTauri, itu adalah peluang besar yang terlewatkan untuk mencetak beberapa poin penting dalam pertarungan memperebutkan P5 di klasemen konstruktor, dengan Alpine terus unggul.

Antonio Giovinazzi

Untuk pekan kedua berturut-turut, Giovinazzi tidak menunjukkan apa-apa atas usahanya yang luar biasa di kualifikasi.

Pembalap Italia itu mengambil posisi kedelapan yang kuat dalam sprint dan berada dalam campuran pada awal grand prix hari Minggu saat ia mendapati dirinya bertengkar dengan Ferrari.

Dalam upayanya untuk melewati Leclerc, Giovinazzi melompati chicane kedua dan ditilang oleh Carlos Sainz, meninggalkannya di paling belakang dan membutuhkan sayap depan baru.

Menyusul penalti karena bergabung kembali dengan trek dengan cara yang tidak aman, Giovinazzi hanya bisa pulih ke P13 yang mengecewakan.