Verstappen mengalahkan saingannya Lewis Hamilton dengan selisih lebih dari dua persepuluh untuk merebut pole position kesembilannya musim ini dengan putaran terakhirnya dari sesi kualifikasi yang mendebarkan di Circuit of the Americas.

Itu menandai pernyataan nyata dari Red Bull di sirkuit yang dianggap sebagai kubu Mercedes. Sebelum akhir pekan ini, Silver Arrows memiliki rekor tak terkalahkan dalam kualifikasi di COTA sejak dimulainya era hybrid V6 pada tahun 2014.

Tapi untuk pertama kalinya sejak 2013, Red Bull akan berbaris di garis paling depan di Amerika Serikat, menyiapkan prospek grand prix yang menggiurkan dengan dua penantang gelar berdampingan untuk memulai.

Red Bull telah memulai akhir pekan di belakang tapi pada hari Sabtu giliran Mercedes untuk berjuang, dengan Hamilton mengakui tim "mundur sedikit" melalui setiap sesi latihan dan ke kualifikasi.

Ditanya apakah itu lebih merupakan kasus Mercedes kehilangan kecepatan atau Red Bull membuat keuntungan, chief technical officer Mercedes James Allison mengatakan: “Mungkin sedikit dari masing-masing.

“Ingat kami berlari di kualifikasi dengan pengaturan yang sangat mirip dengan tempat kami memulai di FP1, setelah bermigrasi sedikit di antara waktu dan kemudian kembali.

“Jadi saya pikir mungkin Red Bull memiliki akhir pekan pengembangan yang lebih kuat daripada yang kami lakukan.”

2983615.0064.jpg

Bos tim Mercedes Toto Wolff meringkas: “Kami telah kehilangan kinerja relatif dari Jumat hingga kualifikasi, jelas dan kami belum tahu di mana itu.

“Kami belum mendapatkan penjelasan yang tepat, tetapi jelas kami belum memenuhi harapan kami.”

Red Bull didorong oleh kembalinya guru desainnya Adrian Newey di Turki setelah sempat absen karena cedera dan keahlian serta masukannya akan terasa sekali lagi di Austin.

Sedangkan Mercedes berjuang untuk mendapatkan keuntungan, sebaliknya berlaku untuk Red Bull. Pakaian Milton Keynes membuat kemajuan yang signifikan dengan set-up antara sesi pada hari Jumat dan membuat langkah lain dalam semalam.

“Set-up yang kami gunakan saat tiba di trek sedikit keluar, tapi saya pikir kami baru saja menyetel mobilnya,” kata kepala tim Red Bull Christian Horner kepada Sky.

“Kami telah berhasil meningkatkan traksi dan kami telah berhasil meningkatkan mobil sedikit melewati gundukan. Pembalapnya pasti... Anda dapat melihat kepercayaan diri mereka baru saja tumbuh dan berkembang. Jadi itu adalah faktor besar.”

2983128.0064.jpg

Verstappen masuk ke kualifikasi di belakang trio sesi latihan rumit yang terganggu oleh lalu lintas, menghapus waktu putaran dan kesulitan keseimbangan, yang mengancam akan mengganggu ketenangan akhir pekan pembalap Belanda itu.

Meskipun awal yang sulit untuk Q3, Verstappen mampu "menggali lebih dalam" dan memberikan yang paling penting dalam skenario tekanan tinggi dengan gerimis ringan mulai turun di sirkuit.

"Saya hanya mengejar mungkin sedikit keseimbangan - hanya untuk diri saya sendiri," jelasnya.

“Biasanya saya selalu merasa sangat nyaman di dalam mobil dan saya dengan mudah mendapatkan kecepatan, tetapi sepertinya di trek ini akhir pekan ini sedikit lebih sulit.

“Tapi itu tidak bisa mulus sepanjang waktu, kan? Itu juga membuatnya menantang dan menyenangkan, karena jika tidak, akan membosankan jika selalu terlalu mudah.

“Dan saya pikir sebagai tim kami bekerja sangat baik bersama, mereka mencoba membantu saya untuk mencoba dan meningkatkan, dan pada akhirnya untuk menyatukannya di Q3 tentu saja adalah apa yang Anda inginkan.

“Itu tidak selalu apa yang Anda dapatkan, tetapi itu berhasil akhir pekan ini.”

Verstappen mengakui bahwa dia merasa terkejut saat mengambil posisi terdepan mengingat keunggulan yang telah dimulai Mercedes akhir pekan ini.

2983875.0064.jpg

"Itu mungkin sedikit kejutan," katanya. “Tetapi Anda dapat dengan jelas melihatnya telah sedikit berayun sepanjang musim.

“Untungnya masih melakukan itu. Saya tentu saja senang dengan performa yang kami miliki.

“Mari kita cari tahu di balapan, apakah itu lagi cerita yang berbeda. Dan tentu saja kami akan melanjutkan lagi ke balapan berikutnya dan itu bisa menjadi cerita yang berbeda lagi karena Anda mungkin terlihat seperti favorit di akhir pekan, tetapi Anda masih perlu memperhatikan setiap detail untuk mencoba dan membuatnya. kerja.

“Ini sangat cocok sehingga jika Anda mungkin melewatkan satu detail kecil atau Anda tidak dapat menyatukannya karena alasan apa pun, Anda melewatkannya. Dan itulah yang terjadi pada kami misalnya di Turki.”

Perputaran Red Bull yang impresif akan membuat bel alarm berbunyi di Mercedes, terutama saat Hamilton memasuki balapan melawan Verstappen dan Sergio Perez seorang diri dengan Valtteri Bottas mulai dari kesembilan karena penalti mesin.

Tapi Mercedes yakin semuanya masih harus dimainkan pada hari Minggu.

“Kedua Red Bulls terlihat sangat kuat dan mungkin di atas kertas adalah mobil yang ada di depan,” kata Wolff. “Tetapi kami telah melihat banyak hari Minggu yang mengambil arah yang berbeda karena skenario awal atau DNF dan itulah mengapa semuanya berjalan.

“Meskipun saya selalu cenderung mengatakan 'baik hasil kualifikasi adalah hasil akhir balapan', syukurlah tidak demikian.

“Ada tempat yang masih bisa kami taklukkan dan semoga Valtteri kembali ke ujung yang tajam.”