Race Control mengerahkan Safety Car pada Lap 41 menyusul insiden antara Pierre Gasly dan Lando Norris. Dengan jarak yang besar dari Valtteri Bottas di belakang, empat besar memiliki kesempatan untuk masuk pit tanpa kehilangan terlalu banyak tempat.

Red Bull memutuskan untuk menarik Sergio Perez ke pit untuk ban Medium baru, sementara itu tiga terdepan, Max Verstappen serta duo Ferrari, memilih bertahan menggunakan ban Hard yang aus.

Untungnya bagi trio terdepan, masalah Sergio Perez yang bermasalah membuatnya tidak bisa memaksimalkan ban baru secara maksimal. Berbicara setelah balapan, Binotto menjelaskan mengapa Ferrari tidak mengadu pembalap untuk ban baru.

“Alasannya kami percaya itu dalam hal pemanasan,” jelas Binotto. “Ban bekas akan lebih kuat daripada yang baru dan kami akan mengalami lebih banyak masalah pemanasan pada hard baru yang merupakan ban yang kami miliki di garasi.

"Jadi kami memutuskan untuk tetap berada di luar karena kami percaya itu adalah ban bekas. kesempatan terbaik bagi kami untuk melakukan pemanasan yang baik dan mencoba menyerang di lap pertama, itulah yang terjadi.

“Saya pikir kesempatan terbaik bagi Charles adalah di lap pertama setelah Safety Car. Dia tidak menyalip tapi jelas sudah dekat pada tahap itu dan untuk Carlos juga, di Checo dengan ban baru.”

Di sisi lain, Team Principal Red Bull Christian Horner merasa bahwa Ferrari melewatkan kesempatan emas dengan tidak menghentikan salah satu pembalap mereka.

“Tidak ada kesalahan, Ferrari sedikit melepaskan kami ketika beralih dari Virtual Safety Car ke Safety Car penuh, Max sudah melewati pit entry, sedangkan Ferrari akan memiliki free stop,” kata Horner.

“Mereka tidak membawanya dengan salah satu mobil mereka. Kami bersyukur untuk itu, karena saya pikir jika mereka memakai ban Soft, itu akan menjadi P3 hari ini.”

Red Bull pantas menang - Leclerc

Meski start dari posisi terdepan, Leclerc kehilangan posisi terdepan balapan setelah hanya sembilan lap saat ia disalip oleh Verstappen di Tikungan 1.

Leclerc tertinggal tujuh detik di belakang Verstappen di depan Safety Car setelah pembalap Belanda itu memperbesar keunggulannya secara signifikan pada ban medium.

Kedua pendapat kembali dekat setelah restart Safety Car dengan Leclerc menekan Verstappen, meski pada akhirnya harus puas untuk finis kedua.

Merefleksikan duel terakhirnya dengan Verstappen, Leclerc berkata: “Saya terlalu banyak melakukan pengereman. Saya pikir lap sebelumnya adalah Max yang mengambilnya cukup keras dan membantu saya untuk mendekat.

"Seperti yang kami katakan dalam konferensi pers, dengan mobil-mobil itu, mereka sangat besar sehingga lima sentimeter dapat membuat perbedaan besar di sana dan terutama cara pembuatan trotoar.

“Ini adalah bagian trek yang sangat sulit dan pada lap tertentu saya melakukannya secara berlebihan, tetapi saya tidak kalah banyak dibandingkan dengan lap saya sebelumnya, jadi saya terkejut. Itu adalah hit besar tapi saya berhasil dengan cukup baik.

“Pada akhirnya, itu tidak memiliki konsekuensi pada kesempatan untuk menyalip. Saya pikir ada satu peluang yang sangat bagus di lap kedua setelah Safety Car tapi tidak ada DRS. Selain itu, Red Bull pantas menang dan Max pantas menang, dia sedikit lebih cepat dari kami hari ini.”

Hasil hari Minggu membuat keunggulan Leclerc di klasemen berkurang menjadi hanya 19 poin, sementara Ferrari memiliki keunggulan enam poin atas Red Bull.