Start dari posisi ketiga di grid, Max Verstappen dengan cepat naik ke posisi kedua setelah menyalip mantan rekan satu timnya di Toro Rosso, Carlos Sainz, di Tikungan 1 pada lap pembuka.

Selanjutnya, pembalap Belanda itu memimpin balapan setelah menyalip saingan gelarnya Charles Leclerc untuk memimpin balapan. Itu adalah balapan yang nyaman bagi Verstappen, meski ia harus menangkis serangan Leclerc setelah Safety Car.

Itu bukan akhir pekan yang mulus sampai saat itu dengan Verstappen kehilangan keseluruhan latihan kedua karena masalah teknis, yang dianggap sebagai sesuatu yang harus ditingkatkan oleh Red Bull.

Berbicara setelah kemenangan ketiganya tahun ini, Verstappen menegaskan pentingnya reabilitas yang baik, khususnya setelah dia terpaksa pensiun pada dua dari lima balapan pembuka tahun ini.

“Kami masih memiliki beberapa masalah yang harus kami selesaikan,” kata Verstappen setelah balapan. “Maksud saya, kami cepat, tetapi seperti yang Anda lihat, hari Jumat saya sangat buruk, Anda tahu, yang tidak bagus jika Anda ingin memiliki akhir pekan yang baik.

“Dan juga Checo memiliki beberapa masalah dalam balapan, jadi kami harus berada di atas itu, tetapi jelas ada banyak potensi, kami hanya perlu memastikan itu dapat diandalkan.”

Verstappen percaya masalah keandalan Red Bull terlalu sering jika ingin memiliki waktu yang lebih mudah dalam pertempuran kejuaraan melawan Ferrari tahun ini.

“Maksud saya, tentu saja, sekarang di pihak saya, saya memiliki banyak masalah pada hari Jumat, yang mengganggu akhir pekan Anda, dan terutama kemarin,” jelas Verstappen. “Dan maksud saya, tentu saja, hari semuanya berjalan baik dengan awal tetapi juga bisa sebaliknya.

“Dan kemudian Anda tentu saja lagi, dapat mengatakan seperti, yah, cukup adil, karena jika Anda melewatkan hampir seluruh hari Jumat, apa yang dapat Anda lakukan? Jadi kami hanya perlu menyelesaikan akhir pekan yang benar-benar positif tanpa masalah. Saya pikir tentu saja, Imola, kami memilikinya, tetapi itu masih sedikit hit dan miss terlalu banyak.

“Jadi kami hanya harus memastikan bahwa kami lebih dapat diandalkan dan lebih unggul. Tapi seperti yang Anda lihat, mobil itu cepat. Saya sangat senang tentang itu, maksud saya, jika Anda lambat dan dapat diandalkan, itu mungkin juga bukan hal yang baik.”

Masalah mesin korbankan harapan podium Perez?

Rekan setim Red Bull Sergio Perez mengamankan posisi keempat, namun itu lebih seperti kasus 'bagaimana jika' untuk pembalap Meksiko.

Perez menguntit Carlos Sainz dengan jarak satu detik, namun mengeluhkan hilangnya tenaga mobil pada Lap 20.  Masalah ini menghabiskan waktu sekitar enam detik, namun Red Bull dapat menemukan perbaikan dengan sensor dianggap sebagai penyebab masalah.

Setelah diperbaiki, Perez kehilangan tenaga - sekitar 20hp menurut bos tim Red Bull Christian Horner - sehingga ia tidak dapat memanfaatkan ban mediumnya dengan maksimal saat ia menjadi satu-satunya pembalap di empat besar yang berhenti.

“Saya berada di tempat yang bagus [setelah Safety Car],” kata Perez. “Bahkan dengan DRS saya tidak bisa mendekati Carlos. Defisit di trek lurus cukup tinggi dan saya hanya berusaha keras untuk tetap dekat dengannya di tikungan.

“Ban saya kepanasan sehingga segera setelah saya memiliki sedikit kesempatan, saya melakukannya. Itu terlalu kotor secara offline dan setelah itu saya tidak bisa mendekat. Defisit di garis lurus sangat besar.”

Menjelaskan masalah mesin lebih lanjut, Perez menambahkan: “Saya pikir itu adalah masalah sensor. Itu bekerja dengan baik tetapi kemudian ketika kami memiliki masalah sensor ini, kami kehilangan tujuh detik dalam dua lap dan kemudian ya, itu hanya balapan yang buruk.

“Itu tidak pernah sama. Saya kehilangan terlalu banyak waktu. Itu seperti 10kph di jalan lurus. Kami harus terus bekerja keras karena setiap kali kami menemukan masalah yang berbeda dan untungnya kami berhasil menyelesaikan balapan. Saya pikir pada satu titik itu benar-benar hampir berakhir. Jadi ya untuk mendapatkan itu, dan bisa menyelesaikan balapan itu bagus.”