Carlos Sainz dibiarkan mengamuk di timnya melalui radio ketika dia dipanggil Ferrari ke pit dalam upaya yang gagal untuk melewati Alpine Esteban Ocon di tengah pertempuran mereka untuk tempat terakhir di podium.

Is Daniel Ricciardo returning to Formula 1 in 2023?

Situasinya semakin sulit bagi The Prancing Horse saat hujan lebat di tengah balapan menghadirkan kekacauan yang memungkinkan duo Mercedes Lewis Hamilton dan George Russell melompati kedua Ferrari dengan mengganti ban Intermediate satu lap sebelumnya.

Charles Leclerc berakhir di urutan keenam, sementara Sainz turun ke urutan kedelapan di belakang pebalap Alpine lainnya dari Pierre Gasly setelah kehilangan waktu ketika Ferrari melakukan pit-stop ganda.

“Kami melihat Ferrari langsung masuk pit dengan sayap depan baru,” kata mantan pembalap W Series Schiff.

“Kami mendengar mereka di radio mengatakan itu rusak dan dia perlu masuk pit. Sainz adalah pembalap yang berpikir ke depan - dia memiliki strategi di benaknya. Rencana A, B, C - Ferrari pergi ke Rencana E!”

Schiff melanjutkan: “Kami telah melihat gangguan komunikasi di tim itu. Terkadang mereka bermain terlalu defensif.

“Kami telah melihat kesalahan sebelumnya, sekarang mereka tidak aman dalam mengambil keputusan sehingga mereka mengambil rute yang paling mudah. Tapi itu tidak selalu merupakan rute terbaik.

Juara dunia 2009 Jenson Button setuju bahwa kurangnya komunikasi pada akhirnya terbukti menjadi kejatuhan Ferrari.

“Masalahnya adalah komunikasi,” kata Button. “Itu sama untuk Aston Martin. Jika ada lebih banyak komunikasi di sekitar putaran antara pembalap dan teknisi, keputusan yang tepat akan dibuat.

"Saya senang mereka memiliki gagasan bahwa mungkin ada Safety Car. Mereka mengambil risiko. Tapi mereka melakukannya dengan dua mobil! Itulah masalahnya."