Kimi Raikkonen menempati posisi terdepan Formula 1 pertamanya dalam lebih dari setahun setelah memuncaki sesi kualifikasi terakhir yang diperebutkan untuk Grand Prix Italia di Monza pada hari Sabtu, memimpin penguncian baris depan untuk Ferrari di balapan kandangnya.

Dalam sesi di mana posisi terdepan berpindah tangan bolak-balik antara Ferrari dan Mercedes, Raikkonen berhasil menarik rekan setimnya Vettel dengan upaya terakhirnya untuk melaju sepersepuluh detik lebih cepat, meraih tiang pertamanya sejak Monaco 2017.

[[{"fid": "1337262", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Waktu Raikkonen 1m19.119s membuatnya mencatat lap tercepat dalam sejarah F1 ketika patokan Juan Pablo Montoya dari 2004 dikalahkan enam kali selama adu penalti Q3.

Pemimpin kejuaraan Lewis Hamilton memegang tiang sementara setelah mencapai seperseratus detik lebih cepat dari Raikkonen di seluruh upaya awal di Q3, dengan Mercedes mengancam untuk mengungguli kepulangan Ferrari.

Vettel berhasil mengungguli saingan gelarnya dengan 0,014 detik dengan lap terakhirnya untuk merebut pole, hanya untuk Raikkonen melewati garis beberapa detik kemudian dan unggul 0,161 detik untuk mengamankan posisi terdepan yang mengejutkan.

Hasil tersebut menandai tiang pertama Ferrari di Monza sejak 2010, memberikan dorongan bagi tim menuju balapan terakhir musim Eropa pada hari Minggu.

Hamilton dibiarkan puas di tempat ketiga di grid di depan rekan setimnya Valtteri Bottas, yang finis setengah detik lebih lambat dari Raikkonen di urutan keempat.

Max Verstappen menempati urutan kelima untuk Red Bull di depan Haas 'Romain Grosjean, sementara Carlos Sainz Jr. menikmati ulang tahun ke-24 yang sukses saat ia mengisi P7 di grid untuk Renault.

Esteban Ocon menempati urutan kedelapan untuk Force India di depan dua nama kejutan di Q3: Pierre Gasly dan Lance Stroll. Gasly menutupi kekurangan mesin Honda-nya untuk menempati posisi kesembilan di grid, sementara Stroll memberi Williams penampilan Q3 pertamanya tahun ini, dengan P10.

Kevin Magnussen dan Fernando Alonso sama-sama keluar di Q2 setelah pertemuan roda-ke-roda di tikungan pertama di lap terakhir mereka, yang membahayakan perjalanan mereka. Alonso mencoba melewati Magnussen dari luar di Tikungan 1 setelah menutup di lintasan utama, hanya untuk melebar dan menyebabkan kedua pembalap kehilangan waktu.

Magnussen akhirnya kehilangan tempat di Q3 hanya dengan dua per seribu detik, finis di urutan ke-11, sementara Alonso - yang meratapi fakta Magnussen "ingin balapan" di Tikungan 1 - finis di urutan ke-13, dengan bos masing-masing Gunther Steiner dari Haas dan Zak Brown dari McLaren terlihat berdebat di pit lane setelah insiden itu. Insiden tersebut akan diselidiki setelah sesi oleh pengurus.

Setelah Stroll memimpin, Sergey Sirotkin mencatatkan penampilan keduanya di Q2 berturut-turut, menyelesaikan sesi ke-12 di antara para pembalap yang bertengkar. Nico Hulkenberg dan Daniel Ricciardo finis di urutan ke-14 dan ke-15 karena tidak ada pembalap yang menetapkan waktu karena penalti grid mereka untuk hari Minggu.

Hanya setengah detik yang mencakup semua mobil di luar enam besar di Q1, mengakibatkan beberapa korban yang tidak terduga. Sergio Perez dari Force India terjebak oleh perbaikan cepat dari mobil-mobil di belakangnya, setelah tetap berada di pit setelah balapan pertamanya, yang berarti ia tersingkir di P16.

Charles Leclerc dari Sauber membayar harga untuk mencelupkan roda ke kerikil di Lesmo pertama, menyelesaikan P17 di depan Brendon Hartley, yang berakhir enam tempat di belakang rekan setimnya Gasly di Q1 meskipun hanya sepersepuluh detik lebih lambat.

Marcus Ericsson berakhir di urutan ke-19 untuk Sauber, sementara Stoffel Vandoorne mengalami knock-out ketujuh berturut-turut di Q1, menopang timesheets untuk McLaren di P20.