Mercedes khawatir dengan regulasi baru soal update mobil F1 yang diperkenalkan tahun ini membuatnya sulit untuk mengejar defisit performa dari Red Bull.

Berbekal RB16B, Red Bull memiliki mobil tercepat di F1 GP Bahrain ketika Max Verstappen mengklaim posisi terdepan yang dominan, hanya untuk Lewis Hamilton yang mengalahkannya dengan tipis selama memo epik untuk kemenangan dalam balapan.

Terlepas dari awal kemenangan Mercedes, tim tetap yakin bahwa mereka tidak memiliki kekuatan atas Red Bull tahun ini, dengan aturan lantai baru tampaknya lebih merusak konsep low-rake daripada pendekatan high-rake yang dipelopori oleh rival utamanya.

Dengan pengembangan sepanjang musim yang sangat dibatasi baik secara aerodinamis maupun di sisi unit daya, direktur teknik tepi lintasan Mercedes Andrew Shovlin mengatakan pihaknya telah dipaksa untuk fokus pada "area yang lebih halus" dalam upayanya untuk meningkatkan daya saing.

“Biasanya, tidak termasuk tahun ini karena berbeda, Anda akan memakai terowongan angin untuk mencoba menggunakan sedikit gaya tekan sepanjang tahun dan Anda akan melihat unit daya untuk mencoba menambahkan sedikit tenaga, ”Jelas Shovlin.

“Tapi keduanya sangat dibatasi regulasi tahun ini, jadi waktu kita sangat sedikit di terowongan angin. Dyno juga sangat terbatas dan Anda tidak dapat meningkatkan performa mesin tahun ini.

“Jadi kami harus melihat area yang lebih halus terkait dengan karakteristik kemampuan kendara dan juga tiba di sirkuit dengan mobil yang sudah lebih baik dan seimbang, mengerjakan pekerjaan rumah Anda dan mengetahui seberapa baik ban akan bekerja.

“Musim ini sebenarnya akan turun ke margin yang tipis lebih dari biasanya karena saya tidak melihat kami benar-benar bisa berkembang ke titik di mana kami bisa unggul. Dan semoga Red Bull tidak berkembang ke titik di mana mereka jelas-jelas unggul. ”

Red Bull telah mengungkapkan bahwa pihaknya mendorong ke depan dengan perkembangan baru untuk meningkatkan RB16B pada waktunya untuk balapan berikutnya di Imola dan Shovlin mengatakan Mercedes bersiap untuk pertempuran titanic sepanjang musim untuk memperebutkan gelar dalam musim sepanjang 23 balapan.

“Sudah pasti dekat,” jawab Shovlin ketika ditanya apakah ini adalah yang terdekat dengan Mercedes sejak dimulainya era hybrid pada 2014. “Pada 2017 atau 2018 saya pikir kami butuh empat atau lima balapan sebelum kami memenangkan perlombaan.

“Beberapa dari mereka kami tidak mendapatkan segalanya dengan sempurna, tetapi beberapa dari Ferrari itu lebih baik dari kami dalam balapan dan kualifikasi. Jadi kami mengalami tahun-tahun yang sulit dalam beberapa musim terakhir.

“Ini tidak asing bagi kami dan itulah yang harus kami kerjakan - dua tim yang terlihat bersaing ketat saat ini. Ini akan sangat sulit dan tidak ada keraguan Red Bull beroperasi dengan sangat baik dan merupakan tim yang tajam dan fokus yang tidak membuat banyak kesalahan.

“Max jelas merupakan pembalap yang sangat dewasa dan tajam sekarang, jadi dia sulit [untuk dikalahkan]. Dan mereka berkembang dengan baik, mereka telah menunjukkan setiap musim bahwa mereka memiliki kapasitas untuk menampilkan banyak performa mobil.

“Jadi, terlepas dari titik awalnya, ini tidak akan menjadi musim yang mudah. Ini akan ketat dan menjadi salah satu yang tidak akan kami serahkan, dan mereka akan mengatakan hal yang sama kepada Anda. "

 

Comments

Loading Comments...