Terlepas dari kesulitannya, kedua pembalap Ferrari mengakhiri sesi latihan Jumat F1 GP Prancis di sepuluh besar dengan Leclerc di urutan kelima, sementara Sainz tercepat kedelapan.

Seperti yang diprediksi oleh Leclerc menjelang akhir pekan, Ferrari tampaknya tidak memiliki kecepatan seperti di Monaco atau Baku - di mana ia mencetak pole position berturut-turut. Berkaca pada sore harinya, pembalap Monaco itu mengungkapkan bahwa angin kencang membuat handling Ferrari-nya “cukup sulit untuk dikendarai”.

“Secara keseluruhan, dengan keseimbangan mobil,” kata Leclerc. “Ini adalah hari yang sangat sulit bagi semua orang, saya pikir, anginnya sangat, sangat kencang, sehingga membuatnya cukup sulit untuk dikendarai. Tetapi ini seperti ini untuk semua orang, jadi Anda hanya mencoba dan menemukan jalan keluarnya dan saya berpikir di FP2 itu sedikit lebih baik.

“Tapi katakanlah ini lebih sesuai dengan apa yang kami harapkan di sini. Saya pikir Baku dan Monaco adalah dua pekan yang jauh lebih baik dari yang kami harapkan dan sekarang kami sedikit lebih sesuai dengan apa yang kami harapkan.”

Leclerc mengidentifikasi McLaren, Alpine dan AlphaTauri sebagai rival utama Ferrari untuk akhir pekan ini. “Kami pikir kami akan bertarung dengan McLaren, Alpine dan AlphaTauri dan itulah yang terjadi untuk besok,” tambah Leclerc.

Putaran Sainz di FP1 di Tikungan 2 menyoroti kesulitan yang dihadapi pembalap dalam latihan, dengan Mick Schumacher dan Sebastian Vettel semuanya juga melebar ke run-off selama sesi pagi.

Pembalap Spanyol itu menjelaskan lebih detail bagaimana angin kencang mempengaruhi Ferrari di Paul Ricard.

“Masalahnya adalah angin datang dari arah yang paling buruk untuk sirkuit ini, yang berarti Anda memiliki angin sakal di semua lintasan lurus, jadi Anda lambat di semua lintasan lurus dan kemudian Anda mendapat angin sakal di semua tikungan, jadi itu membuatnya menantang.

"Lebih lambat juga dibanding tahun 2019, ketika ada angin dari arah berlawanan dan itu membuatnya cukup tidak konsisten, mudah untuk membuat kesalahan, tapi itu sama untuk semua orang, jadi semoga kita bisa beradaptasi lebih baik, " ucap Sainz.