Harapan Hamilton dan Mercedes untuk meraih kemenangan di Paul Ricard berakhir pada lap kedua dari belakang ketika ia disalip oleh saingan gelar utama Max Verstappen setelah Red Bull melakukan strategi dua-stop masterstroke.

Juara dunia tujuh kali itu mengakui bahwa Red Bull membuat keputusan strategis yang tepat tetapi juga merasa dia tidak memiliki peluang untuk menjaga Verstappen di belakang dalam skenario apa pun karena kekuatan RB16B di garis lurus.

Mercedes memasang mesin baru untuk mobilnya di Baku, sementara Honda memperkenalkan power unit kedua mereka musim ini di Paul Ricard untuk pelanggannya, Red Bull dan AlphaTauri.

“Tidak dapat disangkal mereka hanya jauh lebih cepat dari kami akhir pekan ini,” kata Hamilton. “Kami kehilangan tiga setengah persepuluh hanya dalam garis lurus. Jadi Anda melihatnya terbang melewati saya di jalan lurus. Tidak ada yang bisa saya lakukan untuk menahannya.”

Sebagai bagian dari langkah penghematan biaya yang diperkenalkan untuk membantu F1 bertahan dari krisis keuangan yang dipicu pandemi, pembekuan mesin telah diberlakukan tahun ini. Alhasil, mesin sudah dihomologasi dan tim tidak bisa memangkas defisi apapun lewat power unit.

“Sulit karena mesinnya dihomologasi,” tambah Hamilton. "Mereka jelas membawa peningkatan di sini jadi kami harus menggali lebih dalam dan mencoba dan melihat apakah kami bisa menemukan cara untuk menjadi lebih cepat.”

Dan berbicara dalam konferensi pers FIA, Hamilton memperingatkan bahwa keunggulan Red Bull di trek lurus bisa menjadi faktor pada double-header mendatang di Austria.

“Ini adalah sirkuit yang haus tenaga, memiliki lintasan lurus yang panjang, jadi kita bisa melihat sesuatu yang mirip dengan akhir pekan ini dengan kecepatan garis lurus Red Bull,” jelasnya.

“Tapi kami punya waktu tiga hari untuk mencoba dan melihat apakah kami bisa melakukan beberapa penyesuaian dan peningkatan, dan mungkin jika kami benar-benar memaksimalkan semuanya maka mungkin kami bisa memberi mereka uang mereka.”

Dengan kekalahan lainnya di Paul Ricard, kini Hamilton sudah tiga balapan tanpa kemenangan sejak GP Barcelona, yang menyamai rekor tanpa kemenangan terlamanya tahun 2019.

"Ini tidak menyayat hati sama sekali," mengomentari rentetan tiga balapan tanpa kemenangan. “Kami melakukan pekerjaan yang hebat hari ini dan itu tidak berhasil, jadi saya tidak kecewa secara besar-besaran.

“Saya pikir saya melakukan pekerjaan terbaik yang saya bisa hari ini, tentu saja ada hal-hal yang mungkin bisa kami lakukan sedikit lebih baik. Tetapi secara keseluruhan mereka lebih cepat dari kami sepanjang akhir pekan, jadi itu adalah cerminan sejati dari kecepatan yang mereka miliki.”