Carlos Sainz mengalami kecelakaan besar di Tikungan 3 dalam latihan terakhir di Zandvoort. Beruntungnya, Ferrari berhasil memperbaiki mobilnya tepat waktu untuk kualifikasi, di mana ia menempati P6 tepat di belakang rekan satu timnya, Charles Leclerc.

Sainz memuji desain sirkuit Zandvoort, mengatakan itu benar bahwa pembalap akan membayar setiap kesalahan yang dilakukan, dibandingkan sirkuit modern yang lebih ramah karena run-off yang luas.

“Tetapi dalam hal tantangan, saya pikir ini jauh dari Monaco dan Baku, saya pikir tantangan terbesar musim ini bagi pembalap,” kata Sainz setelah kualifikasi.

“Saya menyukainya, saya mencintai semuanya ... bahkan kecelakaan itu, saya merasa seperti saya mengalami kecelakaan itu, hanya 20cm melebar dari line, karena begitulah sirkuit seharusnya.

"Risiko yang kita semua bayar ketika kita melakukannya kesalahan di luar sana adalah bagaimana seharusnya Formula 1 dan bagaimana kami menginginkan sirkuit masa depan, dan bukan arah yang mereka tuju 10 tahun lalu, yang sangat disayangkan.”

Menjelaskan shuntnya secara lebih rinci, dia menjelaskan: “Ya, itu terjadi sangat cepat. Pada awalnya saya tidak tahu apa yang terjadi, kemudian saya memiliki sedikit analisis, saya memiliki sedikit cooldown di kepala saya, dan setelah apa yang saya lihat di kualifikasi itu sangat jelas.

“Dalam beberapa senti di luar jalur jelas ada cengkeraman yang lebih sedikit daripada on-line, ada sedikit pasir, dan saya melewatkan puncaknya mungkin sekitar 20cm di lap itu, dan saya menyusul, Anda dapat melihat mungkin bahwa saya menarik sedikit debu dan Saya pikir itu cukup untuk membuat kecelakaan di sirkuit ini.

“Dan itulah yang membuatnya begitu menantang, itulah yang membuatnya begitu luar biasa sebagai seorang pebalap, sangat menyenangkan, karena Anda tahu Anda tidak boleh salah melangkah dan hari ini kita melihat para pebalap melakukan kesalahan di kualifikasi, dan saya membayarnya di FP3, dan karena itu selalu sulit untuk memulihkan kepercayaan diri dalam kualitas, karena Anda tahu Anda tidak bisa menempatkan 20cm salah. Dan saya berhasil, tapi itu rumit.”

Sainz memuji pekerjaan perbaikan cepat oleh mekanik Ferrari-nya dalam menyiapkan mobilnya untuk kualifikasi.

“Yah, pertama-tama pemulihannya murni berkat mekaniknya,” tambah Sainz. “Mobil tidak kembali sampai 20 menit setelah sesi, yang membuat segalanya bahkan terdesak waktu. Mereka melakukan pekerjaan luar biasa untuk menyatukan semuanya dan mengizinkan saya keluar.

“Kami terkadang berbicara banyak tentang pembalap Formula 1 yang sangat istimewa, tetapi mekanik Formula 1 luar biasa, terutama orang-orang hari ini melakukannya dengan luar biasa.”

Leclerc puas dengan penampilannya di kualifikasi tetapi dibiarkan menyesali perubahan sudut sayap depan sebelum perjalanan terakhirnya di Q3.

“Saya sebenarnya senang dengan lap saya,” kata Leclerc. “Satu-satunya hal yang saya tidak senang adalah saya mungkin meminta sayap depan terlalu banyak untuk putaran terakhir.

“Saya kehilangan sedikit bagian belakang dan itu membuat kami kehilangan tempat keempat, tapi itulah hidup. Besok kita mulai P5 jadi mari kita mulai dengan baik.”