Max Verstappen menghadapi penalti grid sebelum akhir musim dengan Red Bull perlu mengambil power unit keempat setelah mesin Honda keduanya rusak dalam kecelakaan besar di Grand Prix Inggris setelah bentrokan. dengan saingan gelar Lewis Hamilton.

Red Bull sejauh ini bertahan melebihi alokasi unit dayanya untuk tahun 2021, tetapi Grand Prix Rusia akhir pekan ini di Sochi telah ditetapkan sebagai tempat potensial untuk melakukan perubahan dan mengambil grid drop berikutnya.

Verstappen, yang memimpin lima poin di kejuaraan dunia, mengkonfirmasi dalam konferensi pers hari Kamis bahwa Red Bull akan mempertimbangkan sejumlah faktor sebelum membuat keputusan akhir.

“Sejujurnya, ada banyak tanda tanya dari pihak kami,” kata Verstappen. “Jadi saya pikir kami harus menunggu dan melihat sedikit apa yang terjadi dan seberapa kompetitif kami juga. Belum ada yang sepenuhnya diputuskan.”

Cuaca juga dapat memperumit keputusan Red Bull dengan hujan yang mengancam akan mempengaruhi proses sepanjang akhir pekan di Rusia.

“Ini, tentu saja, yang harus kami pertimbangkan,” tambah Verstappen. "Tetapi saya juga berpikir secara umum kami hanya harus menunggu dan melihat seberapa kompetitif kami. Itu sebabnya saya tidak tahu saat ini apa yang akan kami lakukan.”

Verstappen akan membahas situasi dengan figur senior Red Bull dan engineernya sebelum membuat keputusan terakhir atas apa yang dia gambarkan sebagai keputusan "global".

“Semua orang harus, tentu saja, menyetujuinya,” jelasnya. "Tapi tentu saja, saya juga bisa memiliki pendapat saya tentang itu."

Valtteri Bottas memulai Grand Prix Italia dari belakang grid setelah pindah ke unit tenaga keempatnya musim ini, tetapi bos Mercedes Toto Wolff menekankan di Monza bahwa "bukan keharusan mutlak" yang harus diikuti oleh Hamilton.

“Sejauh yang saya ketahui sekarang, saya pikir kami baik-baik saja,” kata Hamilton, Kamis di Sochi. “Namun, jalan masih panjang.

“Saat ini kami tidak memiliki rencana untuk memasang mesin baru. Saya harap itu tetap sama, tetapi jelas saya tidak bisa memprediksi masa depan.”

Jika Verstappen berakhir start dari belakang grid, harapan Red Bull untuk bertarung melawan Mercedes akan berada di tangan Sergio Perez.

Mercedes tidak terkalahkan di Sochi sejak bergabung dengan kalender F1 pada tahun 2014 tetapi Perez mengatakan kinerja Red Bull di Monza - salah satu sirkuit terkuat Mercedes - telah memberi mereka kepercayaan diri tentang prospek mereka di Rusia.

“Di Monza kami jauh lebih dekat dari yang kami harapkan,” katanya. “Jadi saya pikir datang ke sini kami memiliki harapan besar untuk benar-benar dekat dengan mereka dan semoga kami bisa berada di depan mereka.”

“Kami mengalami beberapa balapan buruk berturut-turut, jadi penting untuk mendapatkan performa yang kuat. Sayangnya, kami kehilangan podium dengan penalti, tetapi kami melakukannya di trek, di trek yang tidak benar-benar cocok untuk kami. Jadi dalam hal itu, saya sangat senang dengan itu.”

Pembalap Meksiko itu belum pernah naik podium sejak finis ketiga di Grand Prix Prancis pada Juni, tetapi yakin dia bisa berada di sirkuit yang dia nikmati sebelumnya, termasuk finis P3 saat bersama Force India pada 2015.

“Ini adalah trek yang saya suka, saya nikmati, tetapi juga cocok untuk mengemudi saya, terutama pada balapan hari Minggu,” tambah Perez.

“Ini adalah trek di mana degradasi pada ban kecil tetapi sangat sulit pada ban belakang. Jadi saya pikir itu adalah sesuatu yang telah membantu saya dengan baik di masa lalu dan telah memberi saya kesempatan untuk mendapatkan hasil yang baik di tempat ini.”