Intrik seputar peningkatan kinerja garis lurus Mercedes semakin panas jelang F1 GP Amerika Serikat, dengan pembicaraan tentang kemungkinan trik suspensi mendominasi hari Jumat di Austin.

Red Bull pertama-tama mempertanyakan peningkatan kecepatan Mercedes menyusul kekalahan total di Grand Prix Turki, dengan kepala tim Christian Horner mengungkapkan "kejutannya" atas apa yang dia gambarkan sebagai "langkah signifikan" dalam performa.

Horner awalnya menyarankan peningkatan kecepatan terjadi setelah pengenalan unit daya baru, meskipun peningkatan mesin terkait kinerja dilarang dalam peraturan tahun ini.

Namun di Austin sebuah teori baru muncul, dengan Red Bull mencurigai bahwa saingannya Mercedes memiliki cara untuk menurunkan ketinggian kendara mobilnya dan menghentikan diffusernya untuk mengurangi hambatan dan karenanya meningkatkan kecepatan tertinggi.

Cuplikan dari balapan di Istanbul Park menunjukkan bagian belakang W12 Valtteri Bottas “menurun secara signifikan” - seperti yang dikatakan Horner - di lintasan lurus, sebelum naik lagi saat mengerem untuk menikung.

Selama percakapan dengan Sky selama FP1 pada hari Jumat, Horner mengklaim Mercedes "jelas mengoptimalkan perangkat garis lurus."

2979718.0064.jpg

Berbicara kemudian setelah kesimpulan dari kedua sesi latihan Jumat di COTA, Horner menambahkan sistem itu “berfungsi dengan baik di beberapa sirkuit” tetapi “mungkin tidak bisa digunakan di sirkuit lain”.

Ditanya apakah mungkin bagi Red Bull untuk membuat inovasi serupa musim ini, Horner menjawab: “Kami harus fokus pada kekuatan kami. Itu bukan sesuatu yang baru saja mereka perkenalkan.”

Menanggapi hal ini, Team Principal Toto Wolff menanggap tuduhan Red Bull sebagai "kebisingan", menegaskan timnya tidak memiliki 'peluru perak' di mobilnya.

"Saya pikir kami benar-benar menyadari bahwa ini adalah olahraga di mana para pesaing akan selalu mencoba mencari tahu apakah ada semacam peluru perak," kata Wolff. “Pengalaman saya tidak ada yang seperti itu, itu semua keuntungan kecil, keuntungan marjinal yang telah ditambahkan dan membawa kinerja.

"Kami mencoba untuk benar-benar memahami mobil kami dengan lebih baik dan menambah performa di waktu putaran tanpa terlalu banyak mendengarkan suara bising."

2979664.0064.jpg

Sebaliknya, Wolff mengatakan peningkatan kecepatan lintasan lurus Mercedes yang kuat pada beberapa balapan terakhir terjadi setelah menemukan set-up ideal dengan aerodinamika W12.

"Saya pikir apa yang sudah bisa kami pahami adalah bagaimana mencapai sweet spot mobil, dalam hal set-up," jelasnya. “Ketika Anda melihat waktu putaran, itu adalah keuntungan garis lurus, dan saya pikir kami menemukan kompromi yang tepat antara drag dan downforce.

“Dan di sisi lain, kami sangat cepat melewati tikungan yang sangat cepat, yang bagus dan setara dengan Red Bull di tikungan lambat. Jadi secara keseluruhan, mobil jauh lebih baik bersama-sama.”

Wolff menambahkan bahwa set-up tersebut adalah hasil dari keuntungan bertahap yang dibuat oleh Mercedes karena lebih memahami paketnya setelah membawa paket aero baru pada Grand Prix Inggris pada bulan Juli.

“Apa yang saya nikmati adalah proses intelektual dalam tim tentang bagaimana mencapai sweet spot,” kata Wolff.

“Jelas kami telah memperkenalkan peningkatan itu di Silverstone dan sejak itu telah memahami setiap balapan sedikit lebih baik bagaimana mengekstrak kinerja maksimum. Sekarang sejak Sochi, lalu di Turki, dan juga di sini, itu terbukti benar-benar jalan yang benar.”