Meski bisa menempatkan kedua pembalapnya di podium F1 GP Turki, Team Principal Red Bull, Christian Horner percaya bahwa penyebab utama Max Verstappen tidak bisa mengalahkan Valtteri Bottas adalah peningkatan performa Mercedes di lintasan lurus.

Lebih lanjut, Horner mencurigai spesifikasi mesin terbaru Mercedes yang diperkenalkan di Grand Prix Belgia menjadi faktor penting di balik peningkatan performa.

"Kecepatan garis lurus mereka telah mengambil langkah signifikan baru-baru ini," kata Horner. "Sementara kita bisa menyamai mereka dengan sayap yang lebih kecil sebelumnya, sekarang kita tidak bisa mendekat.

“Kami melihat itu khususnya di sirkuit ini, di mana Lewis khususnya memiliki keunggulan garis lurus yang signifikan dengan sayap belakang mobil yang lebih besar.

"Kami harus memaksimalkan paket kami sebaik mungkin. Dan, seperti yang saya katakan, mengejutkan bahwa mereka telah membuat langkah yang mereka miliki dengan unit daya."

2965853.0064.jpg

Soal defisit performa timnya atas Mercedes, Horner mengklaim keunggulan Mercedes atas mobil Red Bull bernilai sampai 20 km/jam untuk sepanjang akhir pekan di Istanbul Park.

“Anda dapat melihat di semua tim mereka, mereka jelas memiliki beberapa masalah keandalan yang mereka kelola, yang tidak biasa untuk Mercedes,” jelasnya. “Tapi performanya masih luar biasa impresif. Apakah yang satu datang dengan mengorbankan yang lain, saya tidak tahu.

"Tapi tentu saja hari ini telah disorot, saya pikir jika Anda melihat beberapa delta kecepatan di bagian belakang lurus, di beberapa titik itu 15 hingga 20 kilometer per jam yang lebih banyak daripada jika ada DRS."

Namun, Toto Wolff menepis anggapan bahwa tren mulai muncul yang menunjukkan Mercedes saat ini memiliki mobil tercepat.

"Saya tidak berpikir Anda bisa mengatakan itu dengan keyakinan mutlak. Saya percaya bahwa kami memiliki paket yang sangat bagus sekarang, mobilnya kompetitif dan sangat kompetitif akhir pekan ini.

“Jika bukan karena penalti grid, saya pikir kami bisa memiliki setiap kesempatan untuk finis pertama dan kedua dan itu berarti delapan poin lebih banyak.

“Saya melihat dengan hati-hati optimis di masa depan, Austin adalah trek yang kami sukai dan ini adalah kesempatan lain, tetapi saya tidak memiliki ilusi bahwa ini akan sangat berakhir di kejuaraan pebalap.”