Ferrari menegaskan bahwa kedua pembalapnya memiliki status yang sama sepanjang tahun 2021, dengan Team-Order murni dilakukan untuk menguntungkan prospek tim di tengah pertarungan sengit melawan McLaren untuk posisi ketiga konstruktor, yang akhirnya dimenangkan.

Carlos Sainz dan Charles Leclerc cukup berimbang sepanjang musim, dengan Sainz finis di depan klasemen pembalap dengan selisih 5,5 poin. Membuat Binotto percaya diri bahwa line-up pembalapnya sebagai yang terbaik di grid saat ini.

Dan untuk musim 2022, Binotto menegaskan bahwa Ferrari tidak akan menerapkan strategi pembalap nomor satu untuk musim 2022.

“Dalam hal pembalap, seperti yang sering kami katakan, treklah yang akan menentukannya,” kata Binotto. “Prioritas selalu tim, tetapi tidak diragukan lagi, jika mereka dapat bersaing untuk mendapatkan posisi penting di kejuaraan, itu akan menjadi trek yang akan menunjukkan siapa yang di depan.

“Terkadang ini bukan hanya tentang bakat pengemudi dan kapasitas pengemudi - pengemudi bisa sangat disayangkan, dan mengalami kerusakan, masalah keandalan, atau crash.

“Kami tidak akan memiliki kebijakan nomor satu dan nomor dua. Kami hanya akan membahasnya dalam hal posisi di trek kapan pun waktunya. ”

3002692.0064.jpg

Meskipun dikalahkan oleh Sainz di tahun pertama mereka sebagai rekan satu tim bersama, Binotto menekankan bahwa dia “sangat senang” dengan penampilan Leclerc sepanjang musim, mengklaim bahwa pembalap Monaco itu kehilangan sekitar 40 poin karena nasib buruk.

“Saya pikir dia selalu sangat cepat di kualifikasi, bahkan di bagian terakhir musim di mana mungkin Carlos sedikit lebih menantangnya,” kata Binotto.

“Saya pikir kita tidak boleh lupa bahwa di musim ini, ada beberapa contoh, yaitu Monaco dan Budapest, di mana dia tidak mencetak poin. Saya pikir dia kurang beruntung sebagai pembalap dalam kesempatan itu.

“Tanpa itu, dan sulit untuk mengatakan di mana dia akan finis, tapi mungkin setidaknya 40 poin hilang dari klasifikasinya. Jadi tanpa itu, sekali lagi, saya pikir dia akan jauh lebih maju di klasemen.

“Jadi itu sebabnya sekali lagi saya hanya bisa menilai musimnya dengan sangat positif. Dia telah belajar lebih jauh lagi, bagaimana mengelola ban, bagaimana mengelola situasi balapan dan kecepatan balapan. Jadi saya cukup senang dengan kemajuan yang dia buat.”