F1 menikmati balapan yang menarik di Sirkuit Corniche Jeddah saat Max Verstappen dan Charles Leclerc berduel.

Verstappen pindah ke dalam jangkauan DRS dari Leclerc di Lap 42 sebelum menyalip pembalap Ferrari di Tikungan 1 di Lap 47.

Sampai saat itu, kedua pembalap sering kali melambat dalam pelarian menuju zona deteksi DRS di Tikungan 27 untuk memastikan mereka memiliki keuntungan menuju Tikungan 1.

Saking mudahnya mengikuti mobil lain sebagai hasil dari mobil generasi baru, banyak orang di paddock mulai mempertanyakan apakah DRS masih dibutuhkan di Formula 1.

Berbicara setelah balapan di Jeddah, Verstappen mengakui bahwa dia akan finis kedua tanpa itu.

“Nah, jika saya tidak memiliki DRS hari ini saya tidak akan pernah menyalip,” katanya. “Saya pikir kami masih terlalu sensitif untuk itu. Dan tentu saja, beberapa trek lebih mudah dilewati daripada yang lain. Tetapi bagi saya saat ini, jika DRS tidak ada, saya akan menjadi yang kedua hari ini.”

Carlos Sainz juga setuju dengan Verstappen tetapi mengatakan F1 perlu mempertimbangkan panjang zona aktivasi mengingat seberapa kuatnya dan tidak mengakibatkan pertempuran berdampingan di zona pengereman.

“Saya pikir tanpa DRS, passing akan berkurang secara signifikan,” jelas Sainz. “Jadi saya pikir kita masih lebih baik dengan DRS. Yang mungkin perlu kita pertimbangkan mungkin delta kecepatan yang ada dengan DRS mungkin agak terlalu banyak. Membuat mobil di belakang mungkin terlalu cepat sehingga terkadang menyalip dilakukan sebelum pengereman.

“Dan Anda lebih suka memiliki dua mobil yang bertarung saat pengereman daripada saat berakselerasi. Nah, itulah yang terkadang bisa terjadi. Jadi mungkin kita perlu melihat ini tapi kita pasti membutuhkan DRS saat ini.”

Sebuah permainan 'kucing dan tikus'

Dengan zona DRS diposisikan pada pendekatan ke tikungan terakhir, penentuan posisi adalah kunci ketika Leclerc berusaha untuk menjaga Verstappen di belakang.

“Saya pada dasarnya tahu bahwa jika saya meninggalkan Max dengan DRS di belakang untuk trek lurus utama, saya akan disalip dengan sangat mudah,” kata Leclerc. “Jadi saya hanya ingin DRS itu.

“Pada lap pertama saya mengerem sangat awal dan saya mendapatkan DRS dan berhasil menyalip kembali pada putaran pertama. Dan kemudian yang kedua, jelas Max tahu bahwa saya akan melakukan itu, jadi kami berdua mengerem lebih awal, tetapi saya masih berhasil tetap di depan pada akhirnya. Ketiga kalinya, itu tidak berhasil untuk saya. ”

Meskipun Verstappen mengambil kemenangan di Arab Saudi, bos tim Red Bull Christian Horner mengakui bahwa perubahan harus dilakukan.

“DRS sangat kuat sehingga Anda bisa melihat ada permainan kucing dan tikus di antara pengemudi, di mana mereka mengerem hingga mereka berakselerasi ke tikungan,” tambah Horner.

“Mungkin kita harus melihat di mana zona deteksi DRS itu untuk tahun-tahun mendatang karena Anda pasti ingin menghindari situasi itu.”

Sebaliknya, bos Mercedes Toto Wolff menikmati taktik Leclerc dan Verstappen untuk mendapatkan DRS di Jeddah.

“Saya menyukainya secara pribadi,” kata Wolff. “Saya pikir mobil-mobil itu memenuhi apa yang diharapkan F1, menyalip yang hebat dan DRS yang kuat, tetapi ini memberikan pertunjukan yang hebat sekarang. Saya pikir itu menghibur untuk ditonton.”