Lewis Hamilton menyulut kertas biru pada pertahanan gelar Formula 1 dengan meraih kemenangan dramatis di Grand Prix Azerbaijan hari Minggu, menguangkan dari 15 lap terakhir yang dramatis untuk meraih kemenangan pertamanya musim ini.

Hamilton berlari lebih dari 20 detik mundur dari pemimpin balapan Valtteri Bottas dengan 15 lap tersisa, hanya untuk tabrakan antara rekan setimnya di Red Bull Daniel Ricciardo dan Max Verstappen untuk memulai rangkaian peristiwa dramatis yang mengayunkan balapan untuk menguntungkan pembalap Inggris itu. .

Sebastian Vettel tampaknya memiliki balapan di bawah kendali untuk Ferrari, tetapi ia hanya bisa finis keempat setelah kesalahan di akhir saat Sergio Perez mengambil podium pertama Force India sejak 2016, sementara Valtteri Bottas melihat harapan kemenangannya menguap setelah menderita tusukan dengan hanya tiga lap untuk Pergilah.

KISAH RAS

Vettel membuat awal yang sangat baik dari posisi terdepan untuk mempertahankan keunggulannya atas Hamilton, dengan Mercedes kedua dari Valtteri Bottas tetap berada di posisi ketiga. Di Ferrari kedua, Kimi Raikkonen melakukan start lebih lamban, memasuki pertarungan dengan Esteban Ocon. Ocon mencoba mengoper di luar Finn di Tikungan 3, hanya untuk pasangan itu bertabrakan, mengirim pembalap Force India ke dinding dan keluar dari balapan.

Tepat di belakang, dorongan Sergey Sirotkin ke 10 besar terbukti berumur pendek saat ia terjepit di antara Nico Hulkenberg dan Fernando Alonso, meninggalkan pembalap Williams dengan kerusakan yang memaksanya untuk pensiun dan puing-puing di trek, memicu Safety Car. Alonso tidak luput dari insiden tersebut tanpa cedera, dengan tusukan di kedua ban sisi kanannya memaksanya untuk merangkak kembali ke pit, akhirnya kembali ke kotaknya dengan dua roda.

Dengan puing-puing dibersihkan di trek, balapan dilanjutkan di Lap 6, dengan Vettel memilih untuk meninggalkannya selambat mungkin sebelum menjauh dari Hamilton, yang menyebut langkah itu "berbahaya" karena dia terpeleset hampir tiga detik di belakang dalam jarak a satu putaran.

Pengumpulan lapangan juga dimainkan oleh Carlos Sainz Jr. dan Pierre Gasly, yang masing-masing mendapatkan posisi untuk naik ke P5 dan P7, dipisahkan oleh Daniel Ricciardo, yang kehilangan tempat setelah didorong melebar oleh rekan setimnya di Red Bull, Max Verstappen.

Sainz mampu melanjutkan pendakiannya dengan melewati Verstappen di akhir Lap 9, dengan rekan setimnya Hulkenberg mengikuti jejaknya dengan mengambil tempat dari Ricciardo sebelum dengan cepat menutup Verstappen, yang sedang berjuang dengan masalah baterai. Meskipun berhasil melewatinya di ujung lintasan lurus, Hulkenberg berhasil mencapai sekitar dua lap lagi sebelum kesalahan di Tikungan 4 membuatnya membentur tembok, membawa balapannya ke akhir awal.

Meskipun mendapatkan tempat sebagai hasil dari pensiunnya Hulkenberg, kedua Red Bull terus memperebutkan posisi, dengan Verstappen menolak untuk menyerahkan tempatnya tanpa perlawanan. Penguncian di Belokan 1 hampir membuatnya mendorong Ricciardo ke dinding saat mereka menyentuh roda, meskipun tanpa mengalami kerusakan. Keduanya mampu melewati Sainz saat ia menabrak tebing dengan ban Ultrasoft miliknya, memaksa pembalap Spanyol itu masuk pit di akhir Lap 16.

Balapan segera diselesaikan dengan Vettel mendorong di depan, menikmati keunggulan sekitar empat detik atas Hamilton mendekati putaran pertama pit stop. Namun, ini menjadi lebih dari dua kali lipat pada Lap 22 ketika pembalap Mercedes itu melebar di Tikungan 1 dan mengeluh bannya "rusak", mendorong tim untuk memasukkannya ke pit untuk pindah ke kompleks Soft.

Ferrari mencegah Vettel keluar saat dia terus mencari waktu di ban Supersoft, sementara Hamilton turun lebih jauh ke belakang dan menuju cengkeraman di Red Bulls yang mendekat. Verstappen segera menjadi lebih sibuk menjaga rekan setimnya di belakang, melakukan beberapa gerakan defensif yang kuat untuk tetap di depan dan bertahan di tempat keempat meskipun tampaknya berjalan lebih lambat.

Di ujung lapangan yang tajam, Vettel berkedip pertama pada akhir Lap 30, masuk untuk memasukkan satu set ban Soft baru sebelum kembali ke trek di udara bersih, delapan detik di depan Hamilton dengan Bottas sekarang memimpin.

Dengan harapan kemenangan Hamilton atas, Mercedes berupaya menempatkan Bottas ke strategi alternatif jika terjadi keterlambatan Safety Car dengan satu set ban Ultrasoft. Pembalap Finlandia itu menunjukkan sedikit tanda-tanda melambat di Supersofts-nya, memperbesar celah untuk Vettel terbuka.

Penguji untuk Mercedes untuk beralih adalah milik Red Bull. Setelah akhirnya mengambil P4 dari Verstappen dengan langkah pengereman terlambat di Tikungan 1 beberapa lap sebelumnya, Ricciardo masuk menggantikan Ultrasofts di akhir Lap 37. Verstappen mengikuti satu lap kemudian, merebut kembali tempat keempat setelah outlap lambat dari Ricciardo.

Setelah diberi panggilan untuk mendorong dan memulihkan posisi, Ricciardo mendapat panggilan ke arah lurus utama dan mulai menutup. Verstappen mematikan bagian dalam dengan gerakan terlambat, membuat Ricciardo masuk ke bagian belakang mobilnya. Kedua mobil berhenti di area run-off, dengan akhir pekan yang dimulai dengan janji berakhir dengan cara yang memalukan bagi Red Bull.

Mobil Keamanan yang dihasilkan dimainkan ke tangan Mercedes, setelah memilih untuk menahan Bottas selama mungkin. Pembalap Finlandia itu datang untuk mendapatkan satu set baru Ultrasofts, dan yang terpenting mempertahankan keunggulannya ketika Vettel mengikutinya, dengan Ferrari takut dia tidak akan dapat menahan pengemudi Mercedes di Softs-nya yang telah ada di mobil sejak Lap 30.

Mayoritas lapangan mengikuti dengan mengadu domba sebelum bersiap-siap untuk restart, hanya untuk bendera hijau ditunda ketika Romain Grosjean terjatuh saat mengayun di belakang Safety Car di tempat keenam. Mobilnya akhirnya diizinkan untuk melanjutkan balapan dengan hanya empat lap balapan tersisa.

Bottas melakukan restart sempurna untuk menyingkirkan Vettel, dengan Hamilton dan Raikkonen bersembunyi di belakang pemimpin klasemen pembalap. Dalam upaya sia-sia untuk mencoba dan merebut kembali keunggulan, Vettel melakukan percobaan bom atom di dalam Bottas, mengunci dan berlari melebar sebelum tergelincir kembali ke posisi keempat dalam prosesnya.

Saat Bottas tampaknya akan mendekati kemenangan, bencana melanda Finlandia saat ban kanan belakangnya meledak di ujung lintasan utama, menyebabkan dia melambat. Tidak bisa mendapatkan mobilnya pulang, dia harus mengundurkan diri ke DNF terlambat, menyerahkan memimpin ke Hamilton.

Hamilton mampu duduk sekitar dua detik di depan Kimi Raikkonen hingga bendera, merebut kemenangan yang tidak mungkin bagi Mercedes untuk menempatkan dirinya memimpin klasemen pembalap dengan empat poin.

Raikkonen bertahan di posisi kedua di depan Sergio Perez, yang mengambil podium pertama Force India selama hampir dua tahun setelah melewati Vettel di menit-menit akhir. Perez terkena penalti waktu karena mengoper sebelum garis Safety Car pada awal balapan, tetapi setelah mengambil ini pada pit stop keduanya mampu bertahan untuk hasil yang besar.

Carlos Sainz Jr. mencatat penyelesaian terbaiknya musim ini sejauh ini di urutan kelima di depan Charles Leclerc dari Sauber, yang memakukan strateginya dan memanfaatkan drama untuk meraih poin pertamanya di F1 dengan P6.

Fernando Alonso finis ketujuh untuk McLaren di depan Lance Stroll, yang mencetak poin pertama Williams musim ini di urutan kedelapan. Stoffel Vandoorne berada di urutan kesembilan di depan Brendon Hartley, yang juga mengambil skor F1 perdananya di P10.